7 Teknik Penyiksaan Interogator CIA di Penjara Teluk Guantanamo

7 Teknik Penyiksaan Interogator CIA di Penjara Teluk Guantanamo

Share this:

7 Teknik Penyiksaan Interogator CIA di Penjara Teluk Guantanamo – Seorang mantan tahanan Teluk Guantanamo yang dikenal sebagai Abu Zubaydah menggambar sketsa penyiksaan yang dialaminya selama empat tahun oleh para interogator CIA.

7 Teknik Penyiksaan Interogator CIA di Penjara Teluk Guantanamo

thetorturereport – Zubaydah, 48, melukis ilustrasi penganiayaan tahun ini di Guantánamo buat dimasukkan dalam informasi setebal 61 halaman, How America Tortures, yang ditulis oleh pengacaranya, Mark P. Denbeaux, profesor di Seton Hall University Law School di Newark, dan beberapa Mahasiswa Denbeaux .

Menurut Laporan tempo.co, catatan internal pemerintahan Bush, memoar tahanan, dan laporan Komite Intelijen Senat 2014 untuk menganalisis program interogasi. Program tersebut awalnya dibuat untuk Zubaydah, yang secara keliru dianggap sebagai letnan tertinggi Al-Qaeda.

Zubaydah adalah seorang Palestina yang bernama asli Zayn al-Abidin Muhammad Husayn. Dia ditangkap dalam baku tembak di Faisalabad, Pakistan pada Maret 2002, terluka serius, tercantum cedera serius di paha kirinya, serta dikirim ke jaring penjara luar negeri CIA.

Dia ditahan di penjara paling rahasia di Teluk Guantanamo, Kamp 7. Membuat sketsa bahan hukum untuk ditinjau dan dimasukkan dalam penelitian.

Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh New York Times pada 4 Desember 2019. Terkait dengan Pulitzer Center on Crisis Reporting. Berikut ini adalah sketsa metode penyiksaan CIA di Teluk Guantánamo dari kesaksian Zubaydah.

Baca juga : Ketika penyiksaan adalah persyaratan untuk menginterogasi tahanan

1. Papan air

tahanan diikat telanjang di papan tulis dan ditutupi dengan kerudung atau handuk menutupi wajah mereka. Interogator kemudian menuangkan air sampai napi tidak bisa bernafas dan ingin tenggelam.

Gambar tersebut kontras dengan gambar lainnya yang terlihat dalam budaya populer; misalnya, sebuah pameran di Museum Mata-mata di Washington menunjukkan seorang penjaga keamanan menuangkan air ke wajah narapidana yang berpakaian bagus seperti pakaian olahraga penjara. Teknik penyiksaan ini disebut waterboarding.

Potret diri Zubaydah pula membuktikan perinci konstruksi yang hilang dari beberapa besar deskripsi, semacam persendian raih-turun untuk memiringkan kepala narapidana. Memanfaatkan untuk menahan paha yang terluka.

Sebuah studi Komisi Intelijen Senat tentang program interogasi CIA menemukan bahwa waterboarding dan teknik lainnya brutal dan jauh lebih buruk daripada apa yang telah diungkapkan CIA. “Penggunaannya menyebabkan kejang, muntah dan membuat Zubaydah sama sekali tidak responsif, dengan gelembung udara naik melalui mulutnya yang terbuka penuh air,” katanya.

Dalam bukti Zubaydah pada pengacaranya pada tahun 2008, Zubaydah melukiskan tahap awal dari 83 tahap air sebagai berikut: “Mereka terus menuangkan air dan fokus pada hidung dan mulut saya sampai saya benar-benar merasa diri saya tenggelam dan dada saya akan meledak karena kekurangan ini. oksigen.

2. Posisi stres

Kesaksian para tahanan di berbagai situs hitam CIA di Thailand berbeda tentang bagaimana metode itu digunakan. Dalam ilustrasi tersebut, Zubaydah ditampilkan telanjang, dengan dirantai pergelangan tangannya ke jeruji besi di atas kepalanya dan dipaksa untuk berdiri di atas jari kakinya.

Dalam kesaksiannya, pengacaranya melaporkan, dia masih dalam pemulihan dari luka besar di pahanya dan dia berusaha menyeimbangkan beban di kaki yang lain. “Berjam-jam berlalu sementara saya berdiri dalam posisi ini,”tuturnya pada pengacaranya.” Tangan aku diikat erat ke kisi-kisi atas.”

Dia mengatakan beberapa penjaga memperhatikan warna tangannya dan memindahkannya ke kursi. Interogasi dilanjutkan dengan pusing, kedinginan, lapar, kurang tidur, dan muntah-muntah hebat.

3. Belenggu pendek

Zubaydah yang tidak pernah mengikuti pelatihan seni formal, memakai topi dan dirantai dalam posisi menciut seperti janin dalam kandungan dan dirantai ke sel untuk membatasi geraknya. Memberikan persetujuan CIA untuk menggunakan teknik yang serupa dengan yang satu ini, Jay S.

Bybee, mantan wakil jaksa agung, mencatat dalam catatan 18 halaman tertanggal 1 Agustus 2002 bahwa, “dengan mengamati Zubaydah dalam tahanan, Anda memperhatikan bahwa dia tampak cukup fleksibel meskipun kehadirannya. luka. “

Dalam mandat yang ditujukan kepada penasihat hukum interim CIA, John A. Rizzo, dia juga mencatat bahwa CIA menyimpulkan bahwa barang-barang itu tidak dimaksudkan untuk menimbulkan rasa sakit saat memutar tubuh.

4. Walling

Sketsa ini menunjukkan seorang interogator membungkus leher Zubaydah dengan handuk dengan erat saat ia membenturkan bagian balik kepala Zubaydah ke bilik papan yang menutupi bilik beton. “Dia masih membenturkanku ke dinding,” katanya, teringat bahwa dia telah membutakanku untuk sementara.

Dia mengatakan bahwa dengan setiap pukulan dia akan jatuh ke lantai, dia diseret dengan handuk yang dibungkus plastik, yang menyebabkan lehernya berdarah dan kemudian ditampar di wajah.

Dalam kesaksian 2017 sebagai bagian dari persidangan yang akhirnya diselesaikan, James E. Mitchell, mantan psikolog kontrak CIA yang merancang teknik tersebut bersama rekannya John Bruce Jessen, mengatakan bahwa Walling bermaksud menargetkan telinga bagian dalam. “Jika sakit, Anda salah melakukannya,” katanya.

5. Kotak kurungan besar

Dalam foto ini, Zubaydah dicukur, telanjang, diborgol sedemikian rupa hingga tidak bisa berdiri, dan menurut catatannya, ia duduk di atas ember yang seharusnya menjadi toilet.
“Saya berada dalam kegelapan total,” katanya. “Satu-satunya tempat saya bisa duduk adalah ember karena sangat kecil.”

Zubaydah menjelaskan bahwa itu dikunci di dalam kotak kayu besar yang terlihat seperti peti kayu. Ketika dia melihatnya untuk pertama kali, para penjaga berdiri tegak, dan seorang pria yang mengenakan jaket hitam dan jaket militer mengumumkan, “Ini akan menjadi rumahmu mulai sekarang.”

6. Kotak kurungan kecil

Kotak kecil itu mirip dengan yang dipajang di Museum Mata-mata, di mana Anda dapat melihat anak-anak merangkak di dalam selama kunjungan.

Dalam kesaksiannya, termasuk laporan Seton Hall, Zubaydah menggambarkan penutupan tempat yang disebutnya “kandang anjing” selaku tempat yang amat menyakitkan. “Begitu mereka mengunci saya di dalam kotak, saya mencoba untuk duduk lebih baik, tetapi tidak berhasil karena kotak itu terlalu pendek. Saya mencoba meringkuk tetapi sia-sia karena terlalu kecil. “

Zubaydah bergerak dan dirantai dalam posisi janin berjam-jam hingga mengalami kejang otot. “Sakit yang luar biasa,” katanya, “membuatku menjerit.”

Baca juga : Mantan Mrs World Sri Lanka Ditahan Setelah Insiden di Atas Panggung

7. Pencegahan tidur

Zubaydah menyebutkan bahwa agen CIA menggunakan metode horizontal untuk mencegah tidur dengan mengikatnya pada posisi yang menyakitkan sehingga tidak mungkin untuk tidur.

CIA membetulkan tata cara pencegahan tidur dengan berkata kalau itu dimaksudkan untuk memusatkan perhatian para narapidana pada situasi mereka saat ini dan bukan pada tujuan ideologis.

Menyetujui ini dan teknik lainnya pada Agustus 2002, Bybee mengatakan CIA mengatakan metode tersebut tidak akan mencegah Zubaydah tidur selama lebih dari 11 hari. Dalam sebuah penelitian di Seton Hall, Zubaydah menggambarkan kurang tidur selama dua atau tiga minggu atau bahkan lebih.

“Rasanya seperti keabadian,” tambahnya, “sampai-sampai saya tertidur meskipun penjaga menyiramkan air ke saya,” kata seorang mantan tahanan Teluk Guantanamo.