8 Fakta Tentang Program Penyiksaan CIA

8 Fakta Tentang Program Penyiksaan CIA

Share this:

8 Fakta Tentang Program Penyiksaan CIA – Setelah serangan 11 September 2001, CIA membangun program penyiksaan. Antara 2002 dan 2008, mereka menahan setidaknya 119 pria Muslim di penjara “situs hitam” rahasia di seluruh dunia dan menjadikan mereka sasaran pelecehan yang oleh banyak orang Amerika dianggap pantas dengan diktator asing, tiran, dan teroris. Program ini sebagian besar dibangun oleh dua psikolog kontrak, James Mitchell dan Bruce Jessen.

8 Fakta Tentang Program Penyiksaan CIA

thetorturereport – Tidak ada yang memiliki pengalaman sebagai interogator, memiliki pengetahuan tentang al Qaeda, atau ilmu apapun untuk membenarkan metode mereka. Taktik penyiksaan yang mereka kembangkan termasuk merantai pria ke langit-langit, telanjang kecuali popok, dalam kegelapan dengan musik yang menggelegar, terkadang selama berhari-hari; memasukkannya selama berjam-jam ke dalam kotak (kadang-kadang dipenuhi serangga) seukuran peti anjing kecil atau dalam bentuk peti mati; dan menenggelamkan mereka, tidak sampai mati.

Dikutip dari cvt.org, Mitchell,Jessen dan CIA menyebut penyiksaan ini sebagai “interogasi yang ditingkatkan” dan mengatakan itu akan menghasilkan kecerdasan unik yang tidak dapat diperoleh yang akan menyelamatkan nyawa. Itu tidak. Di bawah ini adalah 8 fakta tentang program penyiksaan CIA, investigasi komite intelijen, dan perkembangan terkait sejak itu, termasuk beberapa kutipan yang membuka mata dari ringkasan eksekutif Laporan Penyiksaan.

1. The Torture Report adalah cerita tentang program penyiksaan CIA yang diceritakan melalui catatan CIA sendiri, yang tidak pernah dimaksudkan untuk dilihat oleh publik.

The Torture Report menceritakan kisah program penyiksaan CIA yang pada dasarnya menggunakan kata-kata CIA sendiri. Artinya, Laporan tersebut berasal dari catatan CIA, termasuk namun tidak terbatas pada kabel operasional, laporan, memo internal, email, surat, materi pengarahan, produk intelijen, kesaksian rahasia, dan ringkasan lebih dari 100 wawancara umum inspektur CIA dengan CIA. personil.

Hampir setiap fakta dalam Laporan Penyiksaan bersumber dari catatan CIA, itulah sebabnya laporan ini berisi hampir 38.000 catatan kaki. Itu juga mengapa Laporan tersebut dapat dikatakan secara adil telah memberikan penghitungan yang obyektif dan tidak jelas tentang apa yang dilakukan CIA dan konsekuensi yang mengalir.

Karena Laporan Penyiksaan dikembangkan dengan cara ini — berdasarkan catatan CIA sendiri — tidak mengherankan bahwa tinjauan internal CIA yang masih rahasia dengan jelas dari catatan yang sama (dikenal sebagai Panetta Review) mencapai banyak temuan yang sama dengan Laporan Penyiksaan. Apa yang mengejutkan, dan sangat meresahkan, adalah bahwa tanggapan tertulis resmi CIA terhadap Laporan Penyiksaan, yang disiapkan lama setelah Panetta Review, berbeda dari Panetta Review dalam hal-hal mendasar yang melukiskan badan dan program tersebut dengan cara yang jauh lebih baik. Pada akhir 2014, mantan Senator Mark Udall, yang saat itu menjadi anggota komite intelijen Senat, menggambarkan Panetta Review sebagai ” senjata api “.

Baca juga : Program Penyiksaan CIA Teknik Interogasi yang Disempurnakan

2. Setiap pemungutan suara di Kongres terkait dengan penyelidikan program penyiksaan CIA adalah bipartisan.

Ada empat suara di Senat yang terkait langsung dengan Laporan Penyiksaan dan investigasi pengawasan yang menghasilkannya. Setiap suara memiliki dukungan Demokrat dan Republik, dan semua kecuali satu telah sangat bipartisan:

Pada Maret 2009, komite intelijen Senat memilih 14-1 untuk meluncurkan penyelidikan atas program penyiksaan.
Pada bulan Desember 2012, komite memberikan suara 9-6 untuk mengadopsi Laporan Penyiksaan, dengan satu anggota Republik memilih ya.
Pada bulan April 2014, komite memberikan suara 11-3 untuk menyetujui ringkasan eksekutif Laporan Penyiksaan untuk deklasifikasi dan rilis publik, dengan tiga suara Partai Republik dengan mayoritas.
Pada bulan Juni 2015, Senat penuh memberikan suara 78-21 mendukung undang-undang, disponsori bersama oleh almarhum Senator John McCain dan Senator Dianne Feinstein, yang dikembangkan sebagai tanggapan terhadap kengerian yang diungkapkan oleh ringkasan eksekutif Laporan Penyiksaan dan dirancang untuk mencegah kembali ke program penyiksaan seperti CIA. Tiga puluh tiga senator Republik mendukung undang-undang tersebut, yang sejak saat itu menjadi undang-undang.

3: “Interogasi yang ditingkatkan” adalah penyiksaan dan CIA tahu itu.

CIA selalu merujuk, setidaknya secara terbuka, ke taktik penyiksaan yang digunakannya sebagai “interogasi yang ditingkatkan.” Setiap teknik itu sendiri diberi nama yang terdengar sama tidak berbahaya: misalnya, “kurang tidur”, “kurungan sempit”, dan “papan air”.

Dalam praktiknya, “kurang tidur” sering kali berarti mengikat pria ke langit-langit, telanjang kecuali popok, dalam gelap dengan musik yang menggelegar, terkadang selama berhari-hari; “Kurungan sempit” berarti memasukkan orang selama berjam-jam ke dalam kotak (kadang-kadang penuh serangga) seukuran kandang anjing kecil atau dalam bentuk peti mati; dan “waterboarding” berarti menenggelamkan mereka, tidak sampai mati.

Interogator CIA juga menjadikan tahanan melakukan pelanggaran di luar yang secara resmi diberi label “interogasi yang ditingkatkan.” Beberapa contoh termasuk: “rehidrasi rektal” (suatu bentuk pemerkosaan yang dilakukan dengan memompa cairan, atau kadang-kadang makanan, ke dalam rektum tahanan melalui selang yang dipaksa masuk ke dalam anusnya bertentangan dengan keinginannya); mengancam tahanan dengan bor listrik; dan menyiram tahanan dengan air dingin yang membekukan, yang menyebabkan kematian satu tahanan.

Kondisi kurungan juga berfungsi sebagai bentuk penyiksaan dan perlakuan kejam. Seperti yang dikatakan kepala interogasi CIA kepada inspektur jenderal CIA: “[SITUS PENETAPAN COBALT] bagus untuk interogasi karena itu adalah hal terdekat yang dia lihat ke penjara bawah tanah, memfasilitasi perpindahan ekspektasi tahanan.”

Meskipun CIA mungkin tidak tahu sejak awal bahwa ini adalah metode spesifik yang akan digunakannya, para pejabat di sana jelas tahu bahwa CIA akan terlibat dalam penyiksaan karena, berbulan-bulan sebelum CIA menahan tahanan pertamanya, pengacara CIA sedang meneliti pertahanan hukum untuk penyiksaan. Seperti yang dijelaskan dalam Laporan Penyiksaan:

Dalam wawancara dengan kantor inspektur jenderal CIA setelah penyiksaan dimulai, James Pavitt, wakil direktur operasi CIA, menggambarkan kemungkinan pengungkapan publik tentang apa yang dilakukan CIA sebagai “mimpi terburuk CIA”. Menurut catatan wawancara dengan direktur CIA George Tenet sendiri, “Tenet percaya bahwa jika masyarakat umum mengetahui tentang program ini, banyak yang akan percaya kami adalah penyiksa.

4. Program penyiksaan CIA menyebabkan kerugian besar, dan dalam banyak kasus kerusakan permanen, psikologis dan fisik bagi para korbannya.

Para korban program penyiksaan CIA telah menderita kerusakan psikologis dan fisik permanen, sebagaimana sudah jelas sejak awal bahwa mereka akan mengalami “interogasi yang ditingkatkan”. Ambil tiga contoh saja:

Menurut Dr. Sondra Crosby, seorang dokter dengan keahlian mendalam dalam evaluasi trauma dan penyiksaan, Abd al-Rahim al-Nashiri — yang telah dievaluasi oleh Dr. Crosby berulang kali— “tampil sebagai salah satu individu dengan trauma paling parah yang pernah saya lihat,” dan “kemungkinan besar dirusak secara permanen oleh penyiksaan yang sangat kejam dan dirancang untuk menghancurkannya.

CIA menyiksa al-Nashiri secara ekstensif melalui metode termasuk waterboarding, pemerkosaan (disuarakan sebagai “rehidrasi rektal” atau “makan rektal”), dan eksekusi tiruan dengan pistol dan bor listrik. Dalam menggambarkan para tahanan di salah satu tempat gelap di mana Mr. al-al-Nashiri ditahan, seorang interogator CIA mengatakan, “[‘mereka] secara harfiah tampak seperti [anjing] yang telah dikurung.’ Ketika pintu sel mereka dibuka, ‘mereka gemetar ketakutan.’ ”

Abu Zubaydah menderita kerusakan otak permanen, kejang dan kehilangan penglihatan di mata kirinya. Menurut komunikasi internal CIA, petugas CIA sangat menyadari bahwa jenis konsekuensi ini, dan yang berpotensi lebih serius, dapat diperkirakan jika mereka mengajukan penyiksaan kepada Zubaydah, dan mereka mencari cara sebelumnya untuk melindungi diri dari akuntabilitas:

CIA berulang kali membanting Zubaydah ke dinding beton, menguncinya di “kotak kurungan” selama lebih dari 12 hari selama periode 20 hari, dan menaruhnya di air sampai dia “menjadi sama sekali tidak responsif dengan gelembung yang naik melalui mulutnya yang terbuka dan penuh. . ” Beberapa sesi sangat mengerikan sehingga CIA melaporkan bahwa petugas “sangat terpengaruh”, dalam beberapa kasus “sampai menangis dan tersedak,” dan bahwa beberapa personel “kemungkinan besar akan memilih pemindahan” jika penyiksaan berlanjut.

Gul Rahman tewas . Menurut tinjauan dan otopsi CIA, dia kemungkinan meninggal karena hipotermia setelah ditelanjangi dari pinggang ke bawah dan dibelenggu ke dinding sehingga dia dipaksa untuk duduk di atas lantai beton yang dingin dan membeku semalaman. Tidak ada yang terlibat dalam kematian Rahman yang ditegur, dan setidaknya satu petugas CIA diberi bonus kinerja:

Hingga hari ini, baik Zubaydah maupun al-Nashiri — seperti korban program penyiksaan lainnya — tetap menjadi tawanan di penjara Guantanamo tanpa prospek pembebasan saat ini. Penahanan berkepanjangan dan tidak terbatas yang terus mereka alami memperburuk trauma yang mereka alami . Tak satu pun dari mereka memiliki akses ke layanan rehabilitasi, atau, dalam banyak kasus, ke perawatan medis yang memadai secara lebih umum.

5. Penyiksaan tidak berhasil.

Begitu CIA mulai menahan tahanan, CIA segera beralih ke penyiksaan dengan asumsi tidak terdidik — yang dijajakan oleh psikolog kontrak James Mitchell dan Bruce Jessen — bahwa penyiksaan diperlukan untuk menghasilkan intelijen yang dapat ditindaklanjuti yang akan menyelamatkan nyawa. Tidak, dan tidak.

Para tahanan memalsukan informasi hanya untuk menghentikan rasa sakit. Tahanan disiksa meskipun para interogator mengatakan kepada markas besar CIA bahwa para tahanan itu bekerja sama dan para interogator tidak percaya bahwa mereka memiliki informasi yang diinginkan markas:

Pada akhirnya, tidak satupun dari “keberhasilan” pengumpulan intelijen yang signifikan yang dikaitkan dengan penyiksaan oleh CIA, yang pada kenyataannya, adalah hasil dari penyiksaan. The Torture Report “meninjau 20 dari contoh yang paling sering atau paling menonjol dari keberhasilan intelijen yang dilaporkan yang dikaitkan CIA dengan penggunaan ‘teknik interogasi yang ditingkatkan,'” termasuk “plot teroris yang digagalkan, teroris ditangkap, dan pengumpulan terorisme lainnya- intelijen terkait. “

Dalam beberapa kasus, tidak ada hubungan antara keberhasilan kontraterorisme yang disebutkan dan informasi apa pun yang diberikan oleh tahanan selama atau setelah penggunaan EIT. Dalam kasus yang tersisa, CIA secara tidak akurat mengklaim bahwa informasi spesifik yang tidak tersedia diperoleh dari tahanan CIA “sebagai akibat” dari EIT, padahal sebenarnya informasi tersebut (1) menguatkan informasi yang sudah tersedia untuk Komunitas Intelijen dari sumber selain tahanan CIA (dan karena itu tidak “jika tidak tersedia”); atau (2) diperoleh dari tahanan CIA sebelum penggunaan EIT.

Semua ini tidak mengejutkan. Seperti yang telah dijelaskan oleh sekelompok peneliti interogasi terkemuka di dunia dan pakar interogasi, “metode interogasi yang keras (termasuk paksaan fisik dan psikologis) tidak efektif, terutama jika dibandingkan dengan pendekatan alternatif berbasis bukti yang mempromosikan kerja sama, meningkatkan ingatan akan hal-hal yang relevan dan informasi yang dapat diandalkan, dan memfasilitasi penilaian kredibilitas. ” Memang, sebuah laporan dari elit pemerintah AS, komponen interogasi antarlembaga — Grup Interogasi Tahanan Bernilai Tinggi — telah menetapkan hal yang sama:

Berdasarkan penelitian komprehensif dan studi validasi lapangan yang dirinci dalam laporan ini, disimpulkan bahwa praktik yang paling efektif untuk memperoleh informasi yang akurat dan intelijen yang dapat ditindaklanjuti adalah metode wawancara dan interogasi non-koersif, berbasis hubungan, dan pengumpulan informasi.

6. Program penyiksaan CIA tidak pernah legal.

Fakta bahwa pengacara di Departemen Kehakiman menandatangani “interogasi yang ditingkatkan” tidak berarti bahwa itu “legal”. Penyiksaan saat itu sama melanggar hukum seperti sekarang. Inilah alasannya: Pertama, gagasan bahwa “interogasi yang ditingkatkan” adalah apa pun selain penyiksaan adalah tidak masuk akal (lihat Fakta 3 dan Fakta 4 ).

Kedua, hukum domestik AS dan hukum internasional — khususnya, Konvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi dan Merendahkan Martabat — dengan tegas melarang penyiksaan, di mana pun dan kapan pun, baik dalam damai maupun dalam perang.

Ketiga, opini hukum yang mengesahkan “interogasi yang ditingkatkan” —yang kemudian dikenal sebagai memo penyiksaan — dibangun di atas dasar kebohongan. Secara khusus, penulis memo berulang kali mengatakan bahwa analisis hukum mereka bergantung pada “fakta” seperti yang dijelaskan kepada mereka oleh CIA. Dua “fakta” ??yang disediakan CIA yang paling diandalkan oleh para penulis, dan yang terbukti paling penting bagi kesimpulan mereka, adalah bahwa penyiksaan berhasil dan secara medis aman. Keduanya tidak benar. (Lihat Fakta 5 dan Fakta 4 ).

Akhirnya, memo penyiksaan sangat tidak bertanggung jawab dan / atau beralasan buruk sehingga Departemen Kehakiman akhirnya menarik sebagian besar dari mereka. Setelah menjabat, Presiden Obama melarang pengacara pemerintah mengandalkan salah satu dari mereka untuk maju, dan perintah eksekutifnya tetap berlaku hingga hari ini.

7: Program penyiksaan CIA tidak profesional dan tidak kompeten.

Program penyiksaan sebagian besar dibangun oleh dua psikolog kontrak, James Mitchell dan Bruce Jessen, yang keduanya tidak memiliki pengalaman sebagai interogator, memiliki pengetahuan tentang al Qaeda, pengalaman regional atau budaya yang relevan, atau ilmu pengetahuan apa pun untuk membenarkan metode mereka. Mereka diizinkan untuk melakukan interogasi dan mengevaluasi keefektifan taktik penyiksaan mereka sendiri. Konflik kepentingan yang jelas ini berulang kali diangkat oleh personel CIA:

Menurut operator senior program penyiksaan, petugas CIA sendiri juga tidak memenuhi syarat dan tidak siap untuk misi yang mereka tugaskan. Kepala Grup Penahanan dan Interogasi Rendisi CIA mengatakan kepada kantor inspektur jenderal CIA: Manajemen dan pengawasan program penyiksaan sangat kurang sehingga pada satu titik, hampir dua tahun setelah CIA menahan tahanan pertamanya , seorang petugas CIA yang mengawasi situs hitam di satu negara memberi tahu markas besar CIA

8. Program penyiksaan CIA menyebabkan kerusakan strategis di Amerika Serikat dan membahayakan keamanan nasional AS.

Program penyiksaan juga menyebabkan kerusakan strategis di Amerika Serikat. Alberto Mora, mantan Penasihat Umum Angkatan Laut selama pemerintahan George W. Bush, bekerja dengan tim peneliti di Pusat Kebijakan Hak Asasi Manusia Carr di Harvard Kennedy School untuk mengidentifikasi dan menilai biaya strategis tersebut. Dia dan timnya menyimpulkan:

“… Penyiksaan yang dilakukan Washington sangat merusak keamanan nasional. Itu menghasut ekstremisme di Timur Tengah, menghambat kerja sama dengan sekutu AS, mengekspos pejabat Amerika pada dampak hukum, merusak diplomasi AS, dan menawarkan pembenaran yang nyaman bagi pemerintah lain untuk melakukan pelanggaran hak asasi manusia. ”

Berikut adalah tiga (dari banyak) contoh spesifik dari bukti penulis untuk mendukung kesimpulan tersebut:

“Pengungkapan penyiksaan… mempersulit Amerika Serikat untuk merekrut sekutu potensial Irak…. Seperti yang diakui Jenderal Stanley McChrystal, mantan kepala Komando Operasi Khusus Gabungan AS, dalam sebuah wawancara tahun 2013 dengan majalah ini, ‘Hal yang menyakiti kami lebih dari apa pun dalam perang di Irak adalah Abu Ghraib.’ Dia melanjutkan: ‘The Orang Irak. . . merasa itu adalah bukti positif bahwa Amerika melakukan persis seperti yang telah dilakukan Saddam Hussein — bahwa itu adalah bukti [bahwa] semua yang mereka anggap buruk tentang Amerika adalah benar. ‘Tanpa banyak kerja sama dari penduduk lokal, pasukan koalisi merasa sulit untuk mengembangkan jenis sumber intelijen yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan menargetkan pemberontak. “

Baca juga : Kisah Wanita China Kerja Jadi Mata-mata

“Pada tahun 2005, seorang pengacara militer AS memberi tahu [Tn. Mora] bahwa tentara Inggris telah menangkap seorang kombatan musuh di Basra, Irak, tetapi membebaskannya karena tidak memiliki fasilitas penahanan yang memadai dan tidak mempercayai pasukan AS atau Irak untuk memperlakukannya secara manusiawi (membantu dan bersekongkol penyiksaan adalah kejahatan menurut hukum Inggris ).

Kemudian, pada tahun 2005, pengacara militer Australia, Inggris, Kanada, dan Selandia Baru mendekati Mora pada sebuah konferensi militer yang disponsori oleh Komando Pasifik AS di Singapura dan menasihatinya bahwa kerja sama negara mereka dengan Amerika Serikat di bidang militer, intelijen, dan kegiatan penegakan hukum dalam perang melawan teror akan terus menurun ‘selama Washington tetap menggunakan penyiksaan. ”

“Menurut kabel Departemen Luar Negeri yang dipublikasikan oleh WikiLeaks, pada musim semi 2006, sekelompok pejabat senior AS berkumpul di Kuwait untuk membahas bagaimana membendung aliran pejuang asing ke Irak. Kesimpulan mereka mengejutkan: bahwa penganiayaan terhadap tahanan di Abu Ghraib dan Teluk Guantánamo adalah ‘faktor pendorong terpenting’ dalam membujuk para jihadis asing untuk bergabung dalam perang. Senator AS John McCain mencapai kesimpulan serupa pada 2008, ketika dia bertanya kepada seorang pemimpin senior al-Qaidah yang ditangkap, apa yang memungkinkan kelompok itu membangun pijakan di Irak. ‘Dua hal,’ jawab tahanan, menurut kabel Departemen Luar Negeri.

‘Kekacauan setelah keberhasilan invasi awal, dan alat perekrutan terbesar: Abu Ghraib.’ Tentu saja, klaim teroris yang ditangkap mudah untuk diabaikan. Tetapi pada tahun 2009, seorang pejabat Saudi menggemakan sentimen ini, ketika, menurut kabel lain, dia setuju dengan keputusan pemerintahan Obama untuk tidak merilis lagi foto Abu Ghraib, menuduh bahwa ketika skandal itu pertama kali pecah, otoritas Saudi menangkap 250 orang yang berusaha untuk melakukannya. tinggalkan negara untuk bergabung dengan kelompok ekstremis.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan