Investigasi Jejak Penyiksaan Mengubah Hidup Pengungsi Secara Drastis

Investigasi Jejak Penyiksaan Mengubah Hidup Pengungsi Secara Drastis

Share this:

Investigasi Jejak Penyiksaan Mengubah Hidup Pengungsi Secara Drastis  – Pengungsi yang telah disiksa seringkali menghadapi segala macam konsekuensi psikologis. Selain itu, mereka tidak selalu berhasil mengkomunikasikan cerita mereka dengan jelas selama prosedur suaka.

Investigasi Jejak Penyiksaan Mengubah Hidup Pengungsi Secara Drastis

thetorturereport – Akibatnya, mereka mungkin tidak menerima suaka, meskipun menurut pengacara mereka berhak mendapatkannya. Setelah pemeriksaan fisik dan psikologis yang ekstensif, IND dapat mempertimbangkan kembali penerapannya.

Mereka memukul lutut dan siku saya. Saya harus berdiri di ruang yang sangat kecil yang dipenuhi lebih dari dua puluh orang, sementara air selalu disemprotkan. Tidak ada tempat untuk duduk atau berbaring, jadi tidur tidak mungkin dan narapidana harus buang air di sana juga. Ketika Anda akhirnya diizinkan keluar, Anda dipaksa untuk melihat matahari untuk waktu yang lama. Itu berlangsung sampai Anda mengaku. ‘

Dikutip dari psychotraumanet, Ugandan Moses Atacon (40) sedang berbicara. Sebagai lawan dari pemerintah, dia berakhir di penjara sepuluh sampai lima belas kali – dia tidak bisa dihitung. Dia melarikan diri ke Belanda empat tahun lalu. Dia segera diberikan suaka, karena jelas bahwa jika dia kembali, dia dalam bahaya. ‘Sebagai seorang aktivis, saya telah meninggalkan jejak yang jelas di media sosial.’

Baca juga : Fakta Penyiksaan Jenderal Korban G30S PKI 1965

1. Lubang Dalam Cerita

Namun, Immigration and Naturalization Service (IND) akan menolak permohonan suaka jika cerita tentang pencari suaka dicap tidak masuk akal atau tidak konsisten. Jika pengungsi memiliki keluhan fisik atau psikologis dan menghubungkannya dengan penyiksaan, pengacara pencari suaka dapat mengajukan aplikasi ke Institut Penelitian Kesehatan dan Hak Asasi Manusia (iMMO) di Diemen untuk pemeriksaan fisik dan psikologis yang ekstensif.

Misalnya, dokter forensik Maartje Goudswaard memeriksa seorang wanita Ethiopia yang mengatakan bahwa suaminya adalah bagian dari Front Pembebasan Oromo. ‘IND menemukan ceritanya tidak dapat dipercaya, sebagian karena tidak dapat menceritakan banyak detail tentang kelompok perlawanan ini. Kami sering mendengar bahwa orang-orang oposisi tidak membagikan detailnya kepada istri atau orang yang mereka cintai. ‘ Wanita itu mengatakan bahwa dia mengalami keguguran karena pemerkosaan dan dipukul di kakinya dengan tongkat.

Goudswaard: “Kami menemukan 40 bekas luka di kakinya.” Setelah dibebaskan, butuh beberapa tahun baginya untuk sampai ke Eropa. Dia harus melakukan pekerjaan berat di Sudan dan Libya dan beberapa kali diperkosa oleh pedagang manusia. “ Selama penelitian, kami menemukan bahwa dia mengalami sakit perut, keluhan kencing dan nyeri di area genital, yang tidak ditemukan penyebab fisiknya. Kekerasan seksual bisa menjadi penyebabnya. ‘ Setelah itu dia mendapat izin tinggal. Tidak diketahui apa yang terjadi pada suaminya.

2. Sukarela

Itu adalah satu dari dua puluh penelitian yang dilakukan Goudswaard dalam dua tahun terakhir. Dia menghabiskan rata-rata 40 jam per laporan. Pemeriksaannya sendiri memakan waktu sekitar empat hingga enam jam. Selain pekerjaannya di GGD, dia bekerja dua hari seminggu sebagai anggota staf di iMMO. Ini juga berlaku untuk psikolog klinis dan psikoterapis Elsbeth Kors, yang juga melakukan pemeriksaan kesehatan mental untuk polisi.

Studi-studi ini bagus sebagai jaring pengaman bagi orang-orang yang menyelinap melewatinya, kata para pelapor. Sebelum wawancara IND, pencari suaka telah menerima pemeriksaan kesehatan singkat untuk memastikan apakah mereka dapat menceritakan kisah mereka. ‘Saya benar-benar perlu pulih setelah setiap pemeriksaan. Itulah mengapa bagus untuk tidak melakukan ini secara penuh waktu, ‘kata Goudswaard. ‘Anda melindungi diri Anda sedikit dengan tidak mengingat semua detailnya’, Kors melanjutkan, ‘meskipun beberapa cerita tetap melekat pada Anda.’

3. Tidak Ada Lagi Bermain Sepak Bola

Misalnya, cerita tentang anak laki-laki berumur tiga belas tahun dari sebuah negara Afrika, yang ayahnya sedang dalam perlawanan. Di penjara dia berada di sel di samping ibu dan tiga saudara perempuannya. “Dia mengatakan mereka memukulinya dan bahwa dia mendengar ibu dan saudara perempuannya menjerit saat mereka diperkosa,” kenang Kors. Mereka akhirnya dibebaskan dan berhasil melarikan diri.

Selama perjalanan melewati gurun, anak laki-laki dan ayahnya kehilangan ibu dan saudara perempuannya. Setelah ayahnya naik perahu di Libya, ternyata bocah itu sudah tidak sesuai lagi. Dia kemudian mengetahui bahwa ayahnya telah tenggelam. Dia tidak tahu di mana ibu dan saudara perempuannya. ‘ Dia mengatakan kepadanya bahwa sejak dipenjara dia merasa marah, kurang tidur dan kehilangan minat untuk bermain sepak bola atau permainan lainnya.Ceritanya juga dianggap tidak masuk akal oleh IND, tetapi setelah penelitian ekstensif oleh iMMO, dia tetap diberikan suaka.

Mungkin sulit bagi orang yang mengalami trauma untuk menceritakan kisah yang koheren karena mereka sering menderita kehilangan konsentrasi dan ingatan. “Jika Anda sendiri tidak pernah mengalami trauma, Anda berpikir: Anda ingat itu, bukan?” kata Kors. ‘Tetapi pada saat seperti itu Anda mengalami penyempitan kesadaran. Maka akan sangat sulit untuk mendapatkan kembali ingatan pada waktu yang tepat, dalam urutan yang benar. Atau orang yang menderita amnesia karena dibius atau dipukul di kepala. IND menempatkan tuntutan yang sangat tinggi pada ingatan. ‘

4. Ambang Batas Berakhir

Di awal penelitian, Kors dan Goudswaard mencoba menjalin ikatan dengan klien mereka. ‘Kami bertanya tentang latar belakang seseorang, masa kecil, sekolah, dll.’, Kata Goudswaard. ‘Kami melihat apa yang berhasil per orang. Beberapa lebih suka menjalani pemeriksaan fisik terlebih dahulu dan kemudian berbicara tentang bagaimana mereka mendapatkan bekas luka mereka. ‘ Kemudian pelapor terus menanyakan detailnya: Apa yang terjadi kemudian, dan kapan? Apa mimpi burukmu?

‘Kebanyakan orang harus melewati penghalang,’ kata Goudswaard. “Mereka telah dibujuk oleh pengacara mereka untuk menceritakan kisah mereka lagi dan terkadang tidak tidur selama tiga malam sebelumnya.” Tanggapan paling alami adalah tidak ingin berbicara tentang pengalaman traumatis, jelasnya. Di banyak negara, membicarakannya juga tidak biasa atau terlalu memalukan. Beberapa orang menutup sepenuhnya selama pemeriksaan, yang lain mengalami kembali kekerasan atau bahkan gejala psikotik.

‘Bahasa tubuh seseorang juga mengungkapkan banyak hal,’ kata Kors. ‘Kami perhatikan jika seseorang tiba-tiba memutih, mulai berkeringat atau gemetar. Atau jika Anda tiba-tiba tidak lagi berhubungan dengan seseorang atau jika seseorang melewati Anda. ‘

5. Bekas Luka

Kors dan Goudswaard mengatakan bahwa kebanyakan orang yang mereka ajak bicara melarikan diri karena mereka, atau seringkali anggota keluarga mereka, menentang, karena mereka termasuk minoritas yang teraniaya atau karena orientasi seksual mereka. Yang lainnya melarikan diri dari perang atau karena mereka ingin menghindari pernikahan paksa.

Mayoritas klien melaporkan mengalami kekerasan seksual dalam empat tahun terakhir. Ancaman psikologis juga sering terjadi, diikuti dengan luka bakar, dipaksa dalam posisi tidak nyaman dalam waktu lama, kurungan isolasi, tongkat atau cambuk di telapak kaki, dan waterboarding. Tahun lalu sebagian besar lamaran datang dari orang-orang dari Afghanistan, Ethiopia, Iran dan Sudan. Menurut Amnesty International, penyiksaan berlanjut di 141 negara.

IMMO hanya dapat memulai investigasi jika ada keluhan medis yang menurut klien adalah akibat dari penyiksaan atau perlakuan tidak manusiawi. Ini bisa berupa keluhan fisik dan psikologis. ‘Kami melakukan yang terbaik untuk membuat penilaian yang cermat,’ kata Kors. ‘Kasus-kasus terburuk menimpa kami. Itulah mengapa biasanya ada hubungan antara pengaduan dan penyiksaan. ‘ Misalnya, jika lengan seseorang telah lama digantung dan memiliki bekas luka di sana, hubungannya tentu lebih jelas daripada jika ada keluhan psikologis. Seringkali terdapat keluhan psikosomatis, keluhan fisik yang memiliki penyebab psikologis.

6. Kilas Balik

“Mereka memukuli kami dengan benda keras yang dibungkus seprai dan bantal, agar tidak meninggalkan bekas penyiksaan,” kata Moses Atacon. “Penyiksaan adalah ilegal di Uganda, tapi itu sering terjadi.” Dia mengalami berbagai keluhan psikologis. “Saya sering hanya tidur selama tiga jam, mengalami kilas balik, serangan panik, dan sulit berkonsentrasi.” Sejumlah teman Uganda di Belanda pernah mengalami hal serupa. “Bukan kebetulan kita semua lajang.” Salah satu temannya dipaksa menjadi tentara anak-anak dan sekarang banyak minum dan sering agresif.

Atacon suka menceburkan diri ke dalam pekerjaannya. Dalam pekerjaannya sebagai penerjemah di Mahkamah Internasional di Den Haag, dia mendengar banyak cerita yang sama dengannya. “Itu terkadang sulit.” Dia juga seorang sukarelawan di organisasi The Hague Peace Projects dan masih aktif di media sosial melawan pemerintah Uganda. Di Belanda juga, dia merasa tidak bisa mempercayai siapa pun. ‘Mungkin kedutaan Uganda akan mempekerjakan seseorang untuk meracuni saya. Itu pernah terjadi sebelumnya di Eropa. ‘

Kors dan Goudswaard juga sering melihat masalah tidur, masalah hubungan, ketidakpercayaan dan penggunaan alkohol dan narkoba pada klien mereka untuk menekan ingatan. Masalah konsentrasi juga sering terjadi, artinya orang tidak bisa menyelesaikan pendidikannya, misalnya. Anak-anak seringkali masih buang air kecil di tempat tidur pada usia lanjut, tidak dapat mengikuti sekolah dan memiliki masalah perilaku.

7. Cari Bantuan

Namun, aliran pengungsi trauma ke perawatan psikologis buruk. Banyak dari mereka tidak tahu bagaimana menemukan cara untuk membantu atau menganggap pergi ke psikolog sebagai rasa malu atau mengakui bahwa Anda gila.

‘Pengungsi hanya menerima bantuan dalam situasi ekstrim, ketika sudah terlambat’, juga pengalaman Atacon. ‘Kami terbiasa hidup dengan stres dan menyimpan semuanya. Pergi ke psikolog itu mahal dan ada kendala bahasa. ‘ Dia lebih suka berbicara tentang pengalamannya di perkuliahan di sekolah dan dengan menulis tentang itu di blognya. “Penyiksaan mengubah hidup Anda secara mendalam,” dia menekankan. “Lagipula sulit untuk pulih dari itu.”

Baca juga : Mata-Mata Paling Terkenal dalam Sejarah

8. iMMO: Institut Hak Asasi Manusia dan Penelitian Medis

iMMO berkontribusi pada perlindungan hak asasi manusia, khususnya dengan melakukan investigasi terhadap tersangka korban penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi. Pemeriksaan ini dilakukan dalam konteks prosedur suaka dan dilakukan oleh sukarelawan dokter dan psikolog. Hubungan kausal antara temuan medis dan laporan dugaan suaka dibahas.

Selain penyelidikan medis forensik, iMMO menawarkan saran dan konsultasi kepada para profesional dengan pertanyaan di bidang aspek medis, termasuk prosedur suaka. iMMO juga memberikan pelatihan, misalnya tentang identifikasi awal korban penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi.