Kasus penyiksaan oleh Departemen Kepolisian Chicago

Kasus penyiksaan oleh Departemen Kepolisian Chicago

Share this:

Kasus penyiksaan oleh Departemen Kepolisian Chicago – G. Flint Taylor (lahir April 16, 1946) adalah Amerika hak asasi manusia dan hak-hak sipil pengacara yang berbasis di Chicago , Illinois , yang telah dilancarkan -profil tinggi kebrutalan polisi , kesalahan pemerintah, dan kasus hukuman mati.

Kasus penyiksaan oleh Departemen Kepolisian Chicago

thetorturereport – Taylor telah mengejar hukum kepentingan publik untuk menghadapi tuduhan taktik polisi yang korup dan hukuman yang salah di kota Chicago dan di tempat lain.

Dilanir dari nl.esc.wiki, Taylor adalah bagian dari tim negosiator dalam keputusan inovatif tahun 2015 dari Kota Chicago untuk memberikan ganti rugi kepada para penyintas penyiksaan polisi, menjadi pemerintah kota pertama yang melakukannya.

Pada tahun 1987, Taylor, Haas dan mitra pengacara John Stainthorp setuju untuk mewakili Andrew Wilson pada hukuman mati dalam kasus hak sipil pro se . Wilson mengklaim bahwa dia disiksa dengan sengatan listrik oleh Kepala Polisi Area 2 Chicago Jon Burge dan dipaksa untuk mengakui pembunuhan dua petugas polisi Chicago pada 1982, di mana dia dihukum dan dijatuhi hukuman mati. Pada tahun 1989, kasus Wilson dibawa ke pengadilan dengan Taylor, Stainthorp dan Haas sebagai penasihatnya.

Selama persidangan, Taylor menerima serangkaian surat anonim dari seseorang yang mengaku sebagai petugas yang bekerja dengan Burge. Surat anonim menyatakan bahwa apa yang terjadi pada Wilson adalah bagian dari pola penyiksaan polisi selama puluhan tahun, yang dipimpin oleh Burge, yang menewaskan tahanan Afrika-Amerika.

Surat-surat ini membawa Taylor dan rekan-rekannya ke korban penyiksaan lain yang diduga, tetapi Hakim Brian Barnett Duff tidak mengizinkan juri untuk mendengar bukti ini; dia menahan Taylor dan Haas untuk menghina pengadilan . Setelah delapan minggu persidangan, juri tidak dapat memberikan penilaian. Kasus ini disidangkan lagi di akhir tahun.

Setelah persidangan kedua yang berlangsung delapan minggu, juri berkulit putih memutuskan Burge tidak bersalah, tetapi Seventh Circuit Court of Appeals membatalkan putusan tersebut. Pengadilan Banding Sirkuit Ketujuh memutuskan bahwa pengadilan distrik Brian Barnett Duff menyalahgunakan kebijaksanaannya dengan mengizinkan terdakwa untuk menyelidiki detail mengerikan dari kejahatan Taylor di masa lalu terhadap petugas polisi, terlepas dari fakta bahwa tidak kontroversial bahwa Wilson atas kejahatan tersebut dihukum. Dalam pendapat tertulis oleh Hakim Richard Posner (yang didampingi oleh Hakim Frank Easterbrook), pengadilan banding mengkritik pernyataan substantif Hakim Brian Barnett Duff .berat dengan mengatakan:

Baca juga : Investigasi Jejak Penyiksaan Mengubah Hidup Pengungsi Secara Drastis

“… seorang hakim distrik memiliki keleluasaan yang luas dalam menilai dapat diterimanya bukti, terutama ketika menimbang aset tak berwujud [namun] kami tidak dapat lepas dari kesimpulan bahwa batas-batas putusan yang dapat diterima telah dilampaui. Kumpulan bukti yang menghasut. yang telah sedikit atau tidak ada relevansi dengan masalah dalam persidangan ini (sebagai lawan dari persidangan pembunuhan Wilson) yang diakui, dan pengacara terdakwa diizinkan untuk berbicara di depan juri, sehingga mengubah persidangan tergugat menjadi satu. proses penggugat.

Pada dasarnya, pengadilan banding memutuskan bahwa putusan Hakim Distrik Federal Duff secara tidak adil merugikan Wilson, menumpuk dekrit terhadapnya sedemikian rupa sehingga Wilson harus mendapatkan persidangan ulang. Menurut pendapatnya, pengadilan banding berulang kali mengatakan bahwa itu adalah dugaan penyiksaan terhadap tahanan, dan bukan kejahatan Taylor.

Akhirnya, Wilson menerima lebih dari $ 1 juta untuk biaya pengacara dan $ 100.000 untuk ganti rugi; $ 100.000 diberikan kepada para perwira yang dibunuh pada tahun 1982.

Selama bertahun-tahun, lebih dari 100 pria mengatakan bahwa mereka disiksa di Sisi Selatan di bawah pengawasan Burge. Mereka tidak hanya menerima sengatan listrik, tetapi mereka juga menceritakan kisah tentang polisi yang memasukkan pistol ke mulut mereka atau memasang penutup mesin tik di atas kepala mereka untuk membuat mereka percaya bahwa mereka akan mati.

Berdasarkan bukti yang baru ditemukan, polisi Chicago memecat Burge pada tahun 1993 setelah menentukan bahwa penyiksaan “sistematis” terjadi di Area 2. Pada tahun 1994, Taylor, bersama dengan mitra hukum Joey Mogul dan Tim Lohraff, mulai menyatakan hukuman mati Aaron Patterson, yang mengaku telah disiksa hingga dipaksa mengaku oleh Burge dan anak buahnya.

Pada tahun 2000, Mahkamah Agung Illinois memutuskan bahwa Patterson berhak atas sidang baru atas tuduhan penyiksaan. Pada tahun 2003, Gubernur Illinois George Ryan mengampuni Patterson dan tiga orang lainnya yang dijatuhi hukuman mati Illinois, dengan mengatakan bahwa tuduhan penyiksaan mereka membuktikan bahwa sistem peradilan pidana “sangat rusak”.

Dia telah melakukan peninjauan tiga tahun terhadap sistem peradilan dan terkejut mengetahui bahwa 13 orang terpidana mati telah dibebaskan karena dianggap tidak bersalah. Pada tahun 2000 ia mendeklarasikan moratorium hukuman mati. Taylor, dengan mitra Mogul dan Ben Elson, juga mewakili korban penyiksaan polisi Darrell Cannon dan Michael Tillman, memenangkan kebebasan Cannon pada 2007 [31] dan Tillman pada 2010.

Pada 2011, Taylor dan rekan-rekannya mendapat keputusan pertama di mana mantan walikota Chicago, Richard M. Daley , ditahan sebagai saksi dalam kasus penyiksaan polisi sipil, yang dia tuduh bersekongkol di kota untuk menyembunyikannya.

Taylor dan rekan-rekannya berperan penting dalam kampanye selama puluhan tahun untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap Burge. Pada Oktober 2008, Burge didakwa oleh dewan juri federal karena berbohong dalam kasus perdata tentang penyiksaan terhadap tersangka. Dia divonis bersalah pada Juni 2010 dan kemudian dijatuhi hukuman 4½ tahun penjara.

Burge dibebaskan dari penjara pada tanggal 2 Oktober 2014 untuk menghabiskan sisa hukumannya di rumah tengah dekat rumah jompo di Tampa , Florida. Burge masih akan menarik pensiun polisi Chicago-nya.

Pada hari Burge dibebaskan dari penjara, Taylor, Mogul, kolega dari Chicago Torture Justice Memorials (CTJM) dan penyintas Kepolisian Chicago, bersama dengan 26 anggota dewan, mendesak Dewan Kota Chicago untuk meminta Ordonansi untuk memberikan $ 20 juta sebagai ganti rugi kepada para korban. penyiksaan oleh polisi di Area 2.

Peraturan tersebut disusun oleh pengacara hak sipil Chicago yang terkenal, Standish Willis dan dirancang oleh salah satu pendiri CTJM Joey Mogul. Itu adalah produk dari organisasi politik bertahun-tahun oleh organisasi akar rumput termasuk CTJM dan Orang Kulit Hitam Menentang Penyiksaan Polisi.”Dengan mayoritas anggota dewan di dewan untuk peraturan ini, kekuatan yang ada di kota ini harus menanggapinya dengan serius,” kata Taylor kepada wartawan. “Jelas ada kerugian politik bagi walikota ( Rahm Emanuel ) jika dia tidak segera melangkah maju.”

1. Kompensasi historis untuk reparasi

The Restorative Ordinance, disahkan pada Oktober 2013 oleh Anggota Dewan Joe Moreno dan Howard Brookins Jr. disahkan di Dewan Kota Chicago selama lebih dari setahun . Tekanan politik mulai meningkat menjelang pemilihan pendahuluan utama Chicago pada tahun 2015.

Walikota Rahm Emanuel sedang mencari masa jabatan kedua dan menghadapi empat penantang, dua di antaranya adalah orang Afrika-Amerika. CTJM, Amnesty International dan aktivis lainnya mengumpulkan 40.000 tanda tangan, yang mereka serahkan ke kantor Emanuel pada Desember 2014 , menunjukkanmenumbuhkan dukungan publik untuk proposal tersebut.

Menyusul rapat umum Hari Valentine 2015 yang menarik ratusan pendukung, tim negosiator, termasuk Taylor, sesama mitra Hukum Rakyat Mogul, dan pengacara dari CTJM, dan Amnesty International, memulai negosiasi dengan penasihat Chicago City Stephen Patton tentang persyaratan tersebut. dari Undang-undang Restoratif.

Tawaran asli kota itu tidak termasuk pembayaran langsung kepada para korban atau keluarga mereka, permintaan yang ditolak oleh tim negosiator. Pembicaraan tegang pada awalnya.Beberapa anggota dewan dan staf dari kantor walikota dan departemen hukum terlibat, dan akhirnya tercapai kompromi yang akan mencakup pembayaran keuangan kepada para korban yang masih hidup, tetapi tidak kepada keluarga dari mereka yang telah meninggal.

Pada Mei 2015, sebulan setelah Emanuel terpilih kembali, anggota dewan Chicago dengan suara bulat menyetujui paket pemulihan senilai $ 5,5 juta, setuju untuk memberi kompensasi kepada sekitar 60 korban yang masih hidup dengan klaim penyiksaan yang sah saat di bawah perintah. Polisi ditahan di bawah Burge’s perintah. hingga $ 100.000. Selain itu, para penyintas yang masih hidup, keluarga dekat mereka, dan keluarga dekat dari korban penyiksaan yang meninggal semuanya akan memiliki akses ke layanan, termasuk konseling psikologis dan pendidikan gratis di City Colleges of Chicago.

Anggota dewan juga menyetujui pembangunan monumen umum untuk para korban yang meninggal. Mereka juga menetapkan persyaratan bahwa sekolah umum Chicago mengajar siswa kelas delapan dan sepuluh tentang warisan kebrutalan polisi Burge. Pada pertemuan Dewan Mei, di hadapan lebih dari selusin korban selamat, Emanuel mengajukan permintaan maaf resmi atas nama Kota Chicago, dan anggota dewan berdiri dan bertepuk tangan kepada mereka. Taylor menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa “reparasi non-finansial membuatnya benar-benar bersejarah”.

Darrell Cannon, salah satu dari mereka yang akan menerima reparasi atas pengakuan paksa di bawah penyiksaan, menghabiskan 24 tahun di penjara, termasuk sembilan tahun di penjara supermax Illinois, Tamms Correctional Center . Dia mengatakan kepada The Guardian bahwa paket pemulihan “adalah sesuatu yang menetapkan preseden yang belum pernah dilakukan dalam sejarah Amerika. Pembayaran ganti rugi untuk orang kulit hitam yang telah disiksa oleh beberapa detektif kulit putih. Ini bersejarah.”

Ketika Chicago menjadi kota pertama yang menawarkan restitusi kepada korban pelanggaran polisi, Taylor mengungkapkan harapannya bahwa ini akan menjadi “mercusuar bagi kota-kota lain di sini dan di seluruh dunia untuk menangani kekerasan polisi rasis di masa lalu. Negara itu begitu luas”.

2. Kasus Penting Lainnya

Pada awal 1980-an, Taylor bekerja sama dengan pengacara hak-hak sipil New Orleans Mary Howell untuk mencari penyelesaian jutaan dolar dalam serangkaian kasus hak-hak sipil yang diakibatkan oleh dugaan penyiksaan dan pembunuhan beberapa orang Afrika-Amerika oleh petugas polisi New Orleans. Di Amerika Serikat. Aljir bagian dari kota. Taylor juga bekerja dengan rekan Kantor Hukum Rakyat Cunningham, Haas, Stainthorp, Michael Deutsch dan Peter Schmiedel pada pertengahan 1980-an dalam kasus “file jalanan”, di mana detektif Chicago Frank Laverty merilis laporan rahasia Departemen Kepolisian Chicago. sistem di mana para detektif menyembunyikan bukti yang mendukung tidak bersalahnya seorang tersangka kriminal.

3. Ford Heights Empat

Pada akhir 1990-an, Taylor bergabung dengan pengacara Wyoming Jerry Spence , sekarang Hakim Federal Matthew Kennelly , dan mantan profesor Sekolah Hukum Northwestern Lawrence Marshall untuk mencari penyelesaian $ 36 juta untuk dakwaan yang salah terhadap empat pria yang masing-masing tertinggal lebih dari satu dekade. bar untuk pembunuhan pasangan di Ford Heights, Illinois , pinggiran selatan Chicago pada tahun 1978 .

The Ford Heights Empat dibebaskan setelah tes DNA menunjukkan mereka tidak bersalah. The Chicago Tribunemengutip Taylor yang menggambarkan kasus tersebut sebagai contoh lain dari “kesalahan polisi yang berlebihan dan kesalahan penuntutan”. Surat kabar itu melaporkan:

Tuntutan hukum untuk menetap – yang sebagai terdakwa dalam kantor tersebut Wilayah Cook sheriff dan lima petugas individu disebut – dihindari provinsi apa yang dijanjikan menjadi proses yang panjang dengan memalukan wahyu tentang pekerjaan penegakan hukum di terbaik berantakan dan paling buruk adalah korup .. Jika penyelidikan baru diluncurkan dalam kasus ini, itu merupakan penyimpangan dramatis dari posisi yang sebelumnya diambil oleh polisi [Cook County], yang sangat menentang masalah pertanggungjawaban individu atas apa yang terjadi di Ford Heights Four. kasus. “

Baca juga : Fakta Delta Force, Pasukan Elite AS Pemburu Bos ISIS yang Tewas di Suriah

4. Kasus Ryan Harris

Pada tahun 1998, polisi Chicago mendakwa seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun, bersama dengan temannya yang berusia delapan tahun, atas pembunuhan dan penyerangan seorang gadis berusia 11 tahun, Ryan Harris. Anak laki-laki itu dibebaskan setelah bukti DNA menunjukkan bahwa tidak ada anak laki-laki yang dapat melakukan kejahatan tersebut. Pada tahun 2005, Taylor dan pengacaranya Jan Susler dan Stainthorp menerima penyelesaian jutaan dolar untuk terdakwa berusia tujuh tahun.

Taylor mencatat kepada wartawan bahwa kasus tersebut menampilkan “kesalahan sistemik” dari atas ke bawah Departemen Kepolisian Chicago. Ketika anak-anak dibawa untuk diinterogasi, Taylor berkomentar, “Tidak ada yang berkata, ‘Tunjukkan kepada saya bagaimana anak-anak ini dapat melakukan itu. ‘ Tidak ada yang pernah dihukum karena itu. Semua orang lari.

Kasus Ryan Harris mendorong perubahan pada hukum Illinois untuk melindungi hak-hak tersangka di bawah umur. Sekarang seharusnya ada seorang pengacara di ruangan itu ketika menanyai anak-anak Illinois di bawah usia 13 tahun yang dituduh melakukan pembunuhan atau kejahatan seksual. Departemen Kepolisian Chicago sekarang juga mensyaratkan kehadiran orang tua atau wali ketika anak-anak di bawah usia 13 tahun dicurigai melakukan kejahatan dan diinterogasi.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan