Laporan Penyiksaan : Pemerintahan Bush dan Penganiayaan Terhadap Tahanan

Laporan Penyiksaan : Pemerintahan Bush dan Penganiayaan Terhadap Tahanan

Share this:

Laporan Penyiksaan : Pemerintahan Bush dan Penganiayaan Terhadap Tahanan – Haruskah mantan Presiden AS George W. Bush diselidiki karena mengizinkan “waterboarding” dan pelanggaran lainnya terhadap tahanan yang telah lama diakui oleh Amerika Serikat dan sejumlah negara lain sebagai penyiksaan?

Laporan Penyiksaan : Pemerintahan Bush dan Penganiayaan Terhadap Tahanan

thetorturereport – Haruskah pejabat tinggi AS yang mengizinkan penghilangan paksa para tahanan dan pemindahan orang lain ke negara-negara di mana mereka kemungkinan besar akan disiksa dimintai pertanggungjawaban atas tindakan mereka?

Dikutip dari hrw.org, Pada tahun 2005, Human Rights Watch Lolos dari Penyiksaan ? menyajikan bukti substansial yang menjamin penyelidikan kriminal terhadap Menteri Pertahanan saat itu Donald Rumsfeld dan Direktur Badan Intelijen Pusat (CIA) George Tenet, serta Letnan Jenderal Ricardo Sanchez, mantan komandan tertinggi AS di Irak, dan Jenderal Geoffrey Miller, mantan komandan dari fasilitas penahanan militer AS di Teluk Guantanamo, Kuba.

Baca juga : Laporan Program Penyiksaan: Apa yang Diketahui Presiden Bush

Laporan ini didasarkan pada pekerjaan kami sebelumnya dengan meringkas informasi yang telah dipublikasikan tentang peran yang dimainkan oleh pejabat pemerintah AS yang paling bertanggung jawab untuk menetapkan kebijakan interogasi dan penahanan setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, dan menganalisisnya di bawah AS dan hukum internasional . Berdasarkan bukti ini, Human Rights Watch percaya bahwa ada dasar yang cukup bagi pemerintah AS untuk memerintahkan penyelidikan kriminal yang luas atas dugaan kejahatan yang dilakukan sehubungan dengan penyiksaan dan perlakuan buruk terhadap para tahanan, program penahanan rahasia CIA, dan penyerahan tahanan untuk disiksa. Investigasi semacam itu tentu akan fokus pada dugaan tindak pidana oleh empat pejabat senior berikut—mantan Presiden George W. Bush, Wakil Presiden Dick Cheney, Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld, dan Direktur CIA George Tenet.

Investigasi semacam itu juga harus mencakup pemeriksaan peran yang dimainkan oleh Penasihat Keamanan Nasional Condoleezza Rice dan Jaksa Agung John Ashcroft , serta para pengacara yang membuat “pembenaran” hukum untuk penyiksaan, termasuk Alberto Gonzales (penasihat kepada presiden dan kemudian jaksa agung). ), Jay Bybee (kepala Kantor Penasihat Hukum (OLC) Departemen Kehakiman), John Rizzo (penasihat umum CIA), David Addington (penasihat wakil presiden), William J. Haynes II (penasihat umum Departemen Pertahanan) , dan John Yoo (wakil asisten jaksa agung di OLC).

Banyak informasi penting tetap rahasia. Misalnya, banyak dokumen internal pemerintah tentang kebijakan dan praktik penahanan dan interogasi masih dirahasiakan, dan tidak tersedia untuk umum. Menurut American Civil Liberties Union (ACLU), yang telah mengamankan rilis ribuan dokumen di bawah Freedom of Information Act (FOIA), di antara lusinan dokumen kunci yang masih ditahan adalah arahan presiden September 2001 yang mengizinkan “situs hitam CIA” “—atau penjara rahasia—serta catatan inspektur jenderal CIA. Selain itu, banyak dokumen yang seolah-olah telah dirilis, termasuk laporan inspektur jenderal CIA dan laporan komite Departemen Kehakiman dan Senat, berisi bagian-bagian yang telah disunting yang mengaburkan peristiwa dan keputusan penting.

Human Rights Watch percaya bahwa banyak dari dokumen-dokumen ini mungkin berisi informasi yang memberatkan, memperkuat kasus-kasus penyelidikan kriminal yang dirinci dalam laporan ini. Ia juga percaya ada cukup bukti kuat dari informasi yang dipublikasikan selama lima tahun terakhir untuk tidak hanya menyarankan para pejabat ini berwenang dan mengawasi pelanggaran luas dan serius terhadap hukum AS dan internasional, tetapi bahwa mereka gagal bertindak untuk menghentikan penganiayaan, atau menghukum mereka. bertanggung jawab setelah mereka menyadari pelanggaran serius. Selain itu, sementara pejabat pemerintahan Bush telah mengklaim bahwa operasi penahanan dan interogasi hanya diizinkan setelah diskusi ekstensif dan tinjauan hukum oleh pengacara Departemen Kehakiman, sekarang ada bukti substansial yang diminta oleh para pemimpin sipil. bahwa pengacara pemerintah yang ditunjuk secara politis menciptakan pembenaran hukum untuk mendukung teknik interogasi yang kasar, dalam menghadapi tentangan dari petugas hukum karir.

Penyelidikan yang menyeluruh, tidak memihak, dan benar-benar independen diperlukan dalam program penahanan ilegal, interogasi paksa, dan penyiksaan—dan peran pejabat tinggi pemerintah. Mereka yang mengizinkan, memerintahkan, dan mengawasi penyiksaan dan pelanggaran serius lainnya terhadap hukum internasional, serta mereka yang terlibat sebagai tanggung jawab komando, harus diselidiki dan dituntut jika ada bukti.

Mengambil tindakan seperti itu dan mengatasi masalah yang diangkat dalam laporan ini sangat penting bagi posisi global AS, dan perlu dilakukan jika Amerika Serikat berharap untuk menghapus noda Abu Ghraib dan Guantanamo dan menegaskan kembali keunggulan supremasi hukum.

Human Rights Watch tidak mengungkapkan pendapat tentang kesalahan atau ketidakbersalahan pejabat mana pun berdasarkan hukum AS, juga tidak dimaksudkan untuk memberikan penjelasan komprehensif tentang kemungkinan kesalahan pejabat ini atau laporan hukum. Melainkan menyajikan dua bagian utama: satu memberikan narasi yang meringkas kebijakan dan praktik pemerintahan Bush tentang penahanan dan interogasi, dan yang lain merinci kasus pertanggungjawaban pidana individu dari beberapa pejabat penting pemerintahan.

Jalan menuju pelanggaran yang dirinci di sini dimulai dalam beberapa hari setelah serangan 11 September 2001 oleh al Qaeda di New York dan Washington, DC, ketika pemerintahan Bush mulai menyusun serangkaian kebijakan, prosedur, dan praktik baru untuk tahanan yang ditangkap di militer dan operasi kontraterorisme di luar Amerika Serikat. Banyak di antaranya melanggar hukum perang, hukum hak asasi manusia internasional, dan hukum pidana federal AS. Selain itu, metode pemaksaan yang disetujui oleh pejabat senior AS termasuk taktik yang berulang kali dikutuk AS sebagai penyiksaan atau perlakuan buruk ketika dipraktikkan oleh orang lain.

Misalnya, pemerintahan Bush mengizinkan praktik interogasi koersif oleh CIA dan militer yang merupakan penyiksaan, dan melembagakan program penahanan rahasia CIA ilegal di mana para tahanan ditahan di lokasi yang dirahasiakan tanpa memberi tahu keluarga mereka, yang memungkinkan akses ke Komite Internasional PBB. Palang Merah, atau memberikan pengawasan terhadap pengobatan mereka. Tahanan juga secara tidak sah diberikan (dipindahkan) ke negara-negara seperti Suriah, Mesir, dan Yordania, di mana mereka kemungkinan besar akan disiksa. Memang, banyak, termasuk warga negara Kanada Maher Arar yang menggambarkan pemukulan berulang dengan kabel dan kabel listrik selama 10 bulan ia ditahan di Suriah, di mana AS mengirimnya pada tahun 2002. Bukti menunjukkan bahwa penyiksaan dalam kasus tersebut bukanlah konsekuensi yang disesalkan dari membawakan; mungkin itu tujuannya.

Pada saat yang sama, pengacara administrasi yang ditunjuk secara politik menyusun nota hukum yang berusaha memberikan perlindungan hukum bagi kebijakan administrasi tentang penahanan dan interogasi.

Sebagai akibat langsung dari keputusan pemerintahan Bush, para tahanan di tahanan AS dipukuli, dilempar ke tembok, dipaksa masuk ke dalam kotak-kotak kecil, dan diberi papan air—dijadikan eksekusi palsu di mana mereka mengalami sensasi tenggelam. Dua tersangka tahanan senior Al Qaeda, Khalid Sheikh Mohammed dan Abu Zubaydah, masing-masing terkena waterboard 183 dan 83 kali.

Tahanan di fasilitas yang dikelola AS di Afghanistan, Irak, dan Teluk Guantanamo mengalami penganiayaan yang berkepanjangan, kadang-kadang selama berminggu-minggu dan bahkan berbulan-bulan. Ini termasuk posisi “stres” yang menyakitkan; ketelanjangan yang berkepanjangan; kurang tidur, makanan, dan air; paparan dingin atau panas yang ekstrem; dan kegelapan total dengan musik keras yang menggelegar selama berminggu-minggu. Pelanggaran lain di Irak termasuk pemukulan, hampir mati lemas, pelecehan seksual, dan eksekusi palsu. Di Teluk Guantanamo, beberapa tahanan dipaksa duduk di kotoran mereka sendiri, dan beberapa dilecehkan secara seksual oleh interogator wanita. Di Afghanistan, para tahanan dirantai ke dinding dan dibelenggu sedemikian rupa sehingga tidak memungkinkan untuk berbaring atau tidur, dengan pengekangan yang menyebabkan tangan dan pergelangan tangan mereka membengkak atau memar.

Pelanggaran-pelanggaran di beberapa benua ini tidak diakibatkan oleh tindakan individu tentara atau agen intelijen yang melanggar aturan: pelanggaran tersebut diakibatkan oleh keputusan para pemimpin senior AS untuk membengkokkan, mengabaikan, atau mengesampingkan aturan. Lebih lanjut, seperti yang dijelaskan dalam laporan ini, kini diketahui bahwa pejabat pemerintahan Bush mengembangkan dan memperluas keputusan dan otorisasi awal mereka tentang operasi tahanan bahkan dalam menghadapi perbedaan pendapat internal dan eksternal, termasuk peringatan bahwa banyak tindakan mereka melanggar hukum internasional dan domestik. Dan ketika teknik interogasi ilegal pada tahanan menyebar luas di luar apa yang telah secara eksplisit diizinkan, para pejabat ini menutup mata, tidak berusaha untuk menghentikan praktik tersebut.

Harga Impunitas

Pengabaian pemerintah AS terhadap hak asasi manusia dalam memerangi terorisme pada tahun-tahun setelah serangan 11 September 2001 mengurangi kedudukan moral AS, memberikan contoh negatif bagi pemerintah lain, dan melemahkan upaya pemerintah AS untuk mengurangi militansi anti-Amerika di seluruh dunia.

Secara khusus, penggunaan penyiksaan, penghilangan paksa, dan penjara rahasia oleh CIA adalah ilegal, tidak bermoral, dan kontraproduktif. Praktik-praktik ini menodai reputasi dan kedudukan pemerintah AS dalam memerangi terorisme, mempengaruhi secara negatif kerjasama intelijen asing, dan memicu kemarahan dan kebencian di antara komunitas Muslim, yang bantuannya sangat penting untuk mengungkap dan mencegah ancaman teroris global di masa depan.

Presiden Barack Obama mengambil langkah-langkah penting untuk menetapkan arah baru ketika dia menghapus penjara rahasia CIA dan melarang penggunaan penyiksaan saat menjabat pada Januari 2009. Namun langkah-langkah lain belum diambil, seperti mengakhiri praktik penahanan tanpa batas waktu tanpa pengadilan, menutup fasilitas penahanan militer di Teluk Guantanamo dan mengakhiri penyerahan tahanan ke negara-negara yang melakukan penyiksaan. Yang paling penting, komitmen AS terhadap hak asasi manusia dalam memerangi terorisme akan tetap dicurigai kecuali dan sampai pemerintahan saat ini menghadapi masa lalu. Hanya dengan sepenuhnya dan terus terang berurusan dengan mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran sistematis hak asasi manusia setelah 11 September, pemerintah AS akan terlihat telah mengatasi mereka.

Tanpa pertanggungjawaban nyata atas kejahatan ini, mereka yang melakukan pelanggaran atas nama kontraterorisme akan menunjuk pada perlakuan buruk AS terhadap tahanan untuk menangkis kritik atas perilaku mereka sendiri. Memang, ketika pemerintah yang dominan dan berpengaruh seperti Amerika Serikat secara terbuka menentang undang-undang yang melarang penyiksaan, prinsip dasar hak asasi manusia, pemerintah sebenarnya mengundang orang lain untuk melakukan hal yang sama. Kredibilitas yang sangat dibutuhkan pemerintah AS sebagai pendukung hak asasi manusia dirusak oleh pengungkapan penyiksaan dan terus dirusak oleh impunitas penuh bagi para pembuat kebijakan yang terlibat dalam pelanggaran pidana.

Seperti di negara-negara yang sebelumnya telah menghadapi penyiksaan dan kejahatan serius lainnya oleh para pemimpin nasional, ada tekanan politik yang berlawanan di Amerika Serikat. Komentator menegaskan bahwa setiap upaya untuk mengatasi pelanggaran masa lalu akan memecah belah secara politik, dan mungkin menghambat kemampuan pemerintahan Obama untuk mencapai tujuan kebijakan yang mendesak.

Posisi ini mengabaikan tingginya biaya kelambanan. Setiap kegagalan untuk melakukan penyelidikan atas penyiksaan akan dipahami secara global sebagai toleransi yang disengaja terhadap kegiatan ilegal, dan sebagai cara untuk membiarkan pintu terbuka bagi pelanggaran di masa depan. [4] AS tidak dapat secara meyakinkan mengklaim telah menolak pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan ini sampai mereka diperlakukan sebagai kejahatan daripada sebagai “opsi kebijakan.”

Sebaliknya, manfaat melakukan investigasi kriminal yang kredibel dan tidak memihak sangat banyak. Misalnya, pemerintah AS akan mengirimkan sinyal yang paling jelas bahwa ia berkomitmen untuk menolak penggunaan penyiksaan. Akuntabilitas akan meningkatkan otoritas moral AS tentang hak asasi manusia dalam kontraterorisme dengan cara yang lebih konkret dan persuasif daripada inisiatif apa pun hingga saat ini; memberikan contoh yang menarik bagi pemerintah yang telah dikritik AS karena melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan untuk penduduk yang menderita pelanggaran tersebut; dan mungkin mengungkapkan kegagalan hukum dan kelembagaan yang mengarah pada penggunaan penyiksaan, menunjukkan cara-cara untuk meningkatkan efektivitas pemerintah dalam memerangi terorisme.Ini juga akan secara tajam mengurangi kemungkinan penyelidikan dan penuntutan asing terhadap pejabat AS—yang telah dimulai di Spanyol—berdasarkan prinsip yurisdiksi universal, karena penuntutan tersebut umumnya didasarkan pada kegagalan pemerintah yang bertanggung jawab untuk bertindak.