Laporan Senat Merinci Teknik Penyiksaan Yang Digunakan Dalam Interogasi CIA

Laporan Senat Merinci Teknik Penyiksaan Yang Digunakan Dalam Interogasi CIA

Share this:

Laporan Senat Merinci Teknik Penyiksaan Yang Digunakan Dalam Interogasi CIA – Senat AS merilis laporan terlengkap kepada publik pada Selasa (12/9/2014), yang melibatkan teknik interogasi brutal Badan Intelijen AS (CIA) setelah penyerangan terhadap tersangka yang diduga terkait dengan tersangka kriminal di 11 September 2001.

Laporan Senat Merinci Teknik Penyiksaan Yang Digunakan Dalam Interogasi CIA

thetorturereport – Laporan tersebut mengungkapkan bagaimana para tahanan disiksa, ditampar dan dipaksa masuk ke dalam peti mati. Laporan tersebut menyebutkan bahwa salah satu ancaman yang digunakan dalam interogasi adalah penggunaan teknik roulette ala Rusia dengan pistol. Dalam metode interogasi ini, bahkan jika tidak ada kebutuhan medis, pemberian makanan melalui dubur dan hidrasi digunakan sebagai alat kontrol perilaku.

Laporan 500 halaman adalah ringkasan editorial lebih dari 6.000 halaman laporan rahasia, merinci bagaimana CIA melakukan prosedur interogasinya. Setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, penahanan dan interogasi terhadap tersangka oleh Central Intelligence Agency (CIA) merupakan kebijakan rahasia di bawah kepemimpinan Presiden George W. Bush pada 2002. Beberapa bulan setelah Bush menandatangani sebuah memorandum yang meminta CIA untuk mengejar, menangkap, dan menginterogasi semua pejabat senior al-Qaeda di seluruh dunia, operasi rahasia dimulai. Pada 2002, muncul rumor tentang penyiksaan tahanan di penjara militer Bagram di Afghanistan. Organisasi dan otoritas hak asasi manusia mulai mempertanyakan nasib beberapa tahanan rahasia.

Menurut laporan kompas.com, Pada tahun 2005, media AS melaporkan bahwa CIA diam-diam mengangkut tahanan khusus ke lokasi-lokasi tertutup. Dikatakan bahwa beberapa negara, beberapa di antaranya di Eropa, telah mengeluarkan izin khusus bagi CIA untuk melintasi wilayah udara mereka. Kemudian, pada bulan Desember 2004, Kongres memutuskan untuk mengakhiri perlakuan kasar atau merendahkan narapidana. Hingga 2007, perdebatan tentang penyiksaan terus berlanjut. Pada awal penyelidikan, CIA mengaku telah merusak rekaman interogasi. Kemarahan publik juga meningkat. Pada Januari 2009, Presiden Barack Obama mengumumkan bahwa pemerintahnya tidak akan pernah menyiksa tahanan, dan secara resmi mengakhiri rencana CIA. Dua bulan kemudian, Senat meluncurkan tindakan penyiksaan oleh CIA. Investigasi.

Komite Intelijen Senat akan menulis laporan pada Selasa (9/12) yang merinci detail grafis dari ancaman seksual dan metode interogasi keras yang digunakan oleh agen mata-mata AS CIA terhadap tahanan teroris.

Orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan laporan itu, yang disiapkan oleh sebagian besar anggota Komite Demokrasi, akan menjelaskan bagaimana mata-mata senior Al-Qaeda Abdul Rahman Nahiri diancam oleh penyelidik bor listrik.

Namun, latihan itu sebenarnya tidak dilakukan pada Nasiri, yang menjadi tersangka pengeboman USS Cole pada 2000.

Baca juga : Penyiksaan Merupakan Bagian Dari Kebijakan Bush

Tidak hanya itu, informasi ini menarangkan gimana paling tidak satu narapidana diancam dengan sapu sapu.

Gedung Putih dan badan intelijen AS mengatakan pada hari Senin bahwa dalam persiapan untuk protes dari seluruh dunia dan kemungkinan serangan kekerasan karena rilis detail grafik ini, mereka mengatakan akan mengambil langkah-langkah untuk memperkuat keamanan fasilitas AS di seluruh dunia.

Juru bicara Gedung Putih Josh Ernest mengatakan: “Ada tanda-tanda bahwa rilis laporan ini dapat menimbulkan risiko yang lebih besar bagi institusi dan individu Amerika.”

Strategi interogasi ini bertujuan untuk memaksa tahanan membocorkan konspirasi teroris dan informasi online melampaui teknik ketat yang digunakan oleh pengacara Gedung Putih, CIA, dan Departemen Kehakiman ketika Presiden Bush menjabat.

Serius menekankan bahwa Presiden Barack Obama (Barack Obama) mendukung produksi dokumen publik ini.

Earnest berkata: “Dengan cara ini, orang-orang di seluruh dunia dan di sini dapat secara akurat memahami apa yang sedang terjadi.”

Pada saat yang sama, menurut pejabat senior intelijen AS, badan-badan intelijen AS diam-diam menyebarkan siaran peringatan ke luar negeri tentang kemungkinan reaksi kekerasan.

Komite Intelijen Demokratik diharapkan untuk mengirim laporan pada hari Selasa melalui situs panel, serta kritik jangka panjang terhadap laporan tersebut oleh komite Republik dan CIA.

Laporan yang dihasilkan selama bertahun-tahun mendokumentasikan rencana “eksekusi, penahanan, dan interogasi” CIA yang disetujui oleh CIA setelah serangan 11 September 2001.

Bush mengakhiri banyak aspek taktik interogasi dalam rencananya, dan Obama dengan cepat melarang teknik interogasi.Setelah dilantik pada 2009, banyak orang mengkritik interogasi sebagai penyiksaan.

Kesimpulan akhir dari komite adalah bahwa interogasi yang ketat tidak mungkin menghasilkan informasi penting yang dapat diperoleh melalui cara-cara non-koersif.

Banyak komunitas intelijen dan pejabat kontra-terorisme memperdebatkan dengan panas kesimpulan ini, mereka mengatakan bahwa masalah seperti interogasi tidak memberikan terobosan besar.

Obama percaya bahwa terlepas dari apa prosedur investigasi mendapatkan data yang bermanfaat, Ernest mengatakan: “ Penggunaan teknologi ini tidak tepat karena memaksakan perilaku kekerasan pada nilai-nilai, dan itu juga alasan mengapa kami percaya bahwa kami adalah warga negara Amerika. ”

Laporan tersebut mencatat sebuah kasus di mana penyelidik CIA mengancam satu atau lebih tahanan dengan hukuman mati palsu (dalam praktiknya pemerintahan Bush tidak pernah menyetujuinya).

Interogasi yang disahkan oleh Kementerian Kehakiman terkadang dilakukan secara ekstrem.

Seperti Abu Zubaydah, seorang Palestina dituduh sebagai penyelenggara dan biro perjalanan Al-Qaeda yang berbasis di Afghanistan dan dipimpin oleh Osama bin Laden.

Penyelidik CIA AS tetap terjaga bersama Abu Zubaida selama lima hari berturut-turut tanpa istirahat.

Ketika Kementerian Kehakiman menyetujui teknologi seperti perampasan hak tidur, metode kontrol dan pengawasan ini bertepatan dengan waktu penahanan dan interogasi CIA terhadap militan sejak Agustus 2002.

Sistem yang lebih ketat dimulai pada awal tahun 2003 untuk memantau bagaimana menggunakan teknologi dengan benar.

Komite Intelijen sedang mempersiapkan untuk menerbitkan laporan 500 halaman, dan ringkasan yang lebih rinci dari 6.000 halaman narasi akan tetap dirahasiakan, termasuk riwayat naratif 200 halaman dari proses interogasi dan 20 studi kasus kasus khusus. Interogasi tahanan.

Penyelidik komisi mengutip studi kasus yang mengklaim bahwa CIA salah mengartikan seberapa efektif interogasi yang keras dalam mengekstraksi informasi penting kontra-terorisme.

Setelah serangkaian serangan di Amerika Serikat pada 11 September 2001 (dikenal sebagai 9/11), Amerika Serikat menangkap Abu Zubaydah dan Abd al-Rahim al-Nashiri. Mereka sekarang berada di Penjara Teluk Guantanamo di Kuba.

CIA memiliki banyak penjara rahasia di Lituania dan Rumania.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (European Court of Human Rights / ECHR) mengatakan kedua negara melanggar larangan penyiksaan oleh Eropa.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mengeluarkan putusan serupa terhadap Polandia pada tahun 2014.

Lithuania dan Rumania diperintahkan untuk membayar 100.000 Euro atau 1,6 miliar Rupiah masing-masing kepada Abu Zubaida dan Abdu Nahiri. ECHR sendiri tidak dapat mengunjungi tersangka di Guantanamo.

Sejak serangan 9/11, melalui apa yang disebut kebijakan “penyerahan rahasia”, keberadaan apa yang disebut “lapangan hitam” CIA telah menjadi rahasia.

Abu Zubaydah (Abu Zubaydah) adalah seorang Palestina tanpa kewarganegaraan yang lahir di Arab Saudi, dan dianggap sebagai perekrut utama Al Qaeda pada tahun 1990-an. Dia kemudian menjadi penyelenggara utama, menghubungkan Usama bin Laden dengan organisasi Al-Qaeda lainnya.

Menurut intelijen AS, Abd al-Nashiri, yang lahir di Arab Saudi, memimpin operasi al-Qaeda di kawasan Teluk. Diyakini bahwa dia mengatur serangan terhadap USS Cole di Yaman pada tahun 2000, menewaskan 17 orang.

Putusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menyatakan bahwa Rumania mendirikan penjara CIA dari tahun 2003 hingga 2004, di mana Abd al-Nashiri mengalami “pemenjaraan yang sangat berat”.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa dia adalah “perlakuan tidak manusiawi … Rumania menerima perlakuan ini untuk bekerja sama dengan CIA.”

Terkait Lithuania, Abu Zubaida membuat pernyataan yang sama. Dari 2005 hingga 2006, penjara Central Intelligence Agency di Lituania mulai beroperasi.

Pasal 3 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia yang berjudul “Larangan Penyiksaan” menyatakan: “Tidak seorang pun boleh disiksa atau diperlakukan tidak manusiawi atau merendahkan martabat.”

Putusan tersebut menunjukkan bahwa tersangka tidak mengalami teknik interogasi yang paling keras selama berada di Lituania dan Rumania, dan ini juga terjadi di penjara lain. Namun, kedua negara membantu CIA dan gagal memantau kondisi narapidana dengan baik.

Hakim mengutip beberapa dokumen CIA yang terkait dengan tersangka teroris yang matanya ditutup atau ditutup matanya, ditahan di sel isolasi, kakinya diborgol terus-menerus, dan terkena kebisingan yang berlebihan. Suara dan cahaya terang.

Baik Lituania dan Rumania mengizinkan CIA untuk memindahkan tersangka ke penjara lain, menempatkan mereka pada “risiko serius pelecehan lebih lanjut pada waktu-waktu yang tidak terduga.”

Pada tahun 2014, Komite Intelijen Senat AS merilis laporan rinci tentang prosedur interogasi “perang melawan terorisme” dan “bidang gelap” CIA yang kontroversial.

Tersangka Al-Qaeda dikatakan telah berulang kali menderita waterboarding, tamparan, postur tubuh yang menyakitkan, dan kurang tidur. Ski air adalah penenggelaman buatan manusia dan telah dinyatakan sebagai bentuk penyiksaan oleh pemerintahan Barack Obama.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa Abu Zubaydah ditempatkan di dalam kotak berukuran peti mati selama beberapa jam.

Menurut New York Times, menurut Departemen Kehakiman AS, CIA meminum Abu Zubaydah setidaknya 83 kali pada Agustus 2002.

Diyakini bahwa dia adalah pemimpin Al Qaeda, Dia dilatih di kamp pelatihan di Afghanistan, di mana beberapa sandera yang diserang pada 11 September dilatih.

Baca juga : Penegakan Hukum di Perairan Indonesia

ECHR mengatakan bahwa bukti yang tersedia menunjukkan bahwa Abu Zubaydah ditangkap di Pakistan pada Maret 2002 dan pertama kali dipindahkan ke penjara CIA di Thailand. Dia terbang ke “lapangan hitam” lainnya di Polandia pada bulan Desember 2002.

Diyakini bahwa dia ditahan di Lituania dari Februari 2005 hingga Maret 2006 ketika dia dipindahkan ke Afghanistan dan kemudian ke Teluk Guantanamo.

Abd al-Nashiri dapat dijatuhi hukuman mati di Amerika Serikat karena jaksa penuntut militer menuduhnya berpartisipasi dalam pemboman USS Cole dan banyak serangan teroris lainnya. Dia juga diduga memerangi Taliban di Afghanistan.

Al-Nashiri ditangkap di Dubai pada 2002 dan ditahan di “lapangan gelap” CIA di Afghanistan dan Thailand. Komisi Hak Asasi Manusia Eropa menyatakan bahwa pada bulan Desember 2002, dia dipindahkan ke “lapangan hitam” lain di Polandia dan tinggal di sana sampai Juni 2003.

Diyakini bahwa dia ditahan di Rumania dari April 2004 hingga Oktober 2005 / November 2005 dan kemudian dipindahkan ke Teluk Guantanamo pada September 2006.