Penyiksaan Kejam yang dilakukan Oleh Jepang Selama Perang Dunia II

Penyiksaan Kejam yang dilakukan Oleh Jepang Selama Perang Dunia II

Share this:

Penyiksaan Kejam yang dilakukan Oleh Jepang Selama Perang Dunia II – Kejahatan perang dilakukan oleh Kekaisaran Jepang di banyak negara Asia-Pasifik selama periode imperialisme Jepang , terutama selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua dan Perang Dunia II .

Penyiksaan Kejam yang dilakukan Oleh Jepang Selama Perang Dunia II

thetorturereport – Insiden-insiden ini telah digambarkan sebagai ” Holocaust Asia “, tetapi karakterisasi ini telah ditentang oleh para ahli berdasarkan ciri-ciri unik Holocaust . Beberapa kejahatan perang dilakukan oleh personel militer Jepang pada akhir abad ke-19, tetapi sebagian besar dilakukan selama paruh pertama era Showa, Nama yang diberikan pada masa pemerintahan Kaisar Hirohito .

Dikutip dari wikipedia, Di bawah Kaisar Hirohito, banyak kejahatan perang yang dilakukan oleh Tentara Kekaisaran Jepang (IJA) dan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang (IJN) yang mengakibatkan kematian jutaan orang. Beberapa perkiraan sejarah tentang jumlah kematian akibat kejahatan perang Jepang berkisar antara 3 hingga 14 juta melalui pembantaian , percobaan manusia , kelaparan , dan kerja paksa yang dilakukan secara langsung atau dimaafkan oleh militer dan pemerintah Jepang. .

Beberapa tentara Jepang telah mengaku melakukan kejahatan ini. Penerbang dari Tentara Kekaisaran Jepang Air Service dan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang Air Service tidak dimasukkan sebagai penjahat perang karena tidak ada yang positif atau spesifik adat hukum internasional kemanusiaan yang melarang tindakan melawan hukum dari perang udara baik sebelum atau selama Perang Dunia II.

Baca juga : Penyiksaan Kejam Yang Dilakukan oleh Nazi Jerman Selama Perang

Angkatan Udara Kekaisaran Jepang ikut serta dalam melakukan serangan kimia dan biologis terhadap warga negara musuh selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua dan Perang Dunia II dan penggunaan senjata semacam itu dalam peperangan umumnya dilarang oleh perjanjian internasional yang ditandatangani oleh Jepang, termasukKonvensi Den Haag (1899 dan 1907) , yang melarang penggunaan “senjata beracun atau beracun” dalam peperangan.

Sejak 1950-an, pejabat senior pemerintah Jepang telah mengeluarkan banyak permintaan maaf atas kejahatan perang di negara itu. Kementerian Luar Negeri Jepang menyatakan bahwa negara tersebut mengakui perannya dalam menyebabkan “kerusakan dan penderitaan yang luar biasa” selama Perang Dunia II, terutama sehubungan dengan masuknya IJA ke Nanjing, di mana tentara Jepang membunuh sejumlah besar non-kombatan dan terlibat dalam pertempuran. penjarahan dan pemerkosaan .

Meskipun demikian, beberapa anggota Partai Demokrat Liberal di pemerintahan Jepang, seperti mantan perdana menteri Junichiro Koizumi dan Shinzo Abe telah berdoa di Kuil Yasukuni, Yang telah menjadi subyek dari kontroversi , seperti kuil menghormati semua Jepang yang meninggal selama perang, termasuk dihukum Kelas A penjahat perang .

Beberapa [ yang mana? ] Buku teks sejarah Jepang hanya memberikan referensi singkat tentang berbagai kejahatan perang, dan anggota Partai Demokrat Liberal telah membantah beberapa kekejaman, seperti keterlibatan pemerintah dalam menculik wanita untuk dijadikan ” wanita penghibur ” (budak seks). Pihak berwenang milik Sekutu menemukan bahwa orang Korea dan Taiwan yang bertugas di pasukan Kekaisaran Jepang juga melakukan kejahatan perang.

1. Serangan Terhadap Penerjun Payung dan Penerbang yang Jjatuh

Sebagai Pertempuran Shanghai dan Nanjing menandai awal Perang Dunia II di Asia, pertempuran udara sengit berkecamuk di seluruh China antara penerbang dari Angkatan Udara Cina dan Angkatan Udara Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dan Angkatan Angkatan Darat Kekaisaran Jepang Air , dan Jepang segera mendapatkan terkenal karena memberondong penerbang yang jatuh mencoba turun ke tempat yang aman dengan parasut mereka; tindakan pertama yang tercatat dari pilot pesawat tempur Jepang yang memberondong penerbang perang yang jatuh terjadi pada tanggal 19 September 1937, ketika pilot Angkatan Udara China Letnan Liu Lanqing dari Skuadron Pengejar ke – 17, Grup Pengejar ke-3 menerbangkan P-26 Model 281pejuang, adalah bagian dari misi penyadapan melawan kekuatan 30 pembom dan pejuang Jepang yang menyerang Nanjing.

Letnan Liu menyelamatkan diri dengan parasutnya setelah pesawatnya ditembak dan dilumpuhkan, dan saat tergantung di parasutnya saat turun, dia dibunuh oleh pilot Jepang yang bergantian memberondongnya; pemimpin penerbangannya Kapten John Huang Xinrui mencoba menembak pilot Jepang yang menembaki Letnan Liu yang tidak berdaya, tetapi dia sendiri ditembak dan harus menyelamatkan diri, dan menunggu sampai saat terakhir yang memungkinkan untuk merobek parasutnya kabel untuk menghindari tindakan kejam dari pilot Jepang.

Akibatnya, pilot sukarelawan China dan Rusia semua diperingatkan tentang membuka parasut mereka terlalu dini jika menyelamatkan diri dari pesawat yang tertabrak, tetapi bahkan setelah turun dengan parasut yang aman, Jepang masih mengejar mereka; pada tanggal 18 Juli 1938, pilot sukarelawan Soviet Valentin Dudonov ditabrak oleh pesawat tempur A5M yang dikemudikan oleh Nango Mochifumi , setelah itu Dudonov menyelamatkan diri dengan parasutnya dan mendarat di tepian pasir di Danau Poyang hanya untuk terus menerus diberondong oleh A5M lain, tetapi Dudonov memiliki berlari secara zig-zag liar dan melompat serta bersembunyi di bawah air di danau, bertahan saat A5M Jepang akhirnya berangkat. Ketika Amerika bergabung dalam perang beberapa tahun kemudian pada tahun 1941, mereka juga menghadapi banyak peristiwa mengerikan dan tragis dari kejahatan perang yang diklarifikasi dan dapat dituntut di bawah protokol Konvensi Jenewa .

2. Serangan Terhadap Kekuatan Netral

Pasal 1 dari Konvensi III Den Haag 1907 – Pembukaan Permusuhan melarang permusuhan terhadap kekuatan netral “tanpa peringatan sebelumnya dan eksplisit, dalam bentuk deklarasi perang yang beralasan atau ultimatum dengan deklarasi perang bersyarat” dan Pasal 2 selanjutnya menyatakan bahwa “eberadaan keadaan perang harus diberitahukan kepada Negara netral tanpa penundaan, dan tidak akan berlaku sehubungan dengan mereka sampai setelah diterimanya pemberitahuan, yang, bagaimanapun, dapat diberikan oleh telegrap.”

Para diplomat Jepang bermaksud menyampaikan pemberitahuan itu ke Amerika Serikat tiga puluh menit sebelum serangan terhadap Pearl Harbor terjadi pada 7 Desember 1941, tetapi pemberitahuan itu disampaikan kepadaPemerintah AS satu jam setelah serangan itu selesai. Tokyo mengirimkan pemberitahuan 5.000 kata (biasa disebut “Pesan 14 Bagian”) dalam dua blok ke Kedutaan Besar Jepang di Washington , tetapi mentranskripsikan pesan itu memakan waktu terlalu lama bagi duta besar Jepang untuk menyampaikannya tepat waktu.

Pesan 14 Bagian sebenarnya tentang mengirim pesan kepada pejabat AS bahwa negosiasi perdamaian antara Jepang dan AS kemungkinan besar akan dihentikan, bukan deklarasi perang. Faktanya, para pejabat Jepang sangat menyadari bahwa Pesan 14 Bagian bukanlah pernyataan perang yang tepat seperti yang disyaratkan oleh Konvensi III Den Haag 1907 – Pembukaan Permusuhan.. Mereka memutuskan untuk tidak mengeluarkan deklarasi perang yang layak karena mereka khawatir hal itu akan mengekspos kemungkinan kebocoran operasi rahasia kepada Amerika.

Beberapa negasionis historis dan teori konspirasi menuduh bahwa Presiden Franklin D. Roosevelt dengan sukarela membiarkan serangan itu terjadi untuk menciptakan dalih perang, tetapi tidak ada bukti yang dapat dipercaya untuk mendukung klaim itu. Sehari setelah serangan di Pearl Harbor, Jepang menyatakan perang terhadap AS dan AS menyatakan perang terhadap Jepang sebagai tanggapan pada hari yang sama.

Bersamaan dengan pemboman Pearl Harbor pada 7 Desember 1941 (waktu Honolulu), Jepang menyerbu koloni Inggris di Malaya dan mengebom Singapura , serta memulai aksi darat di Hong Kong , tanpa deklarasi perang atau ultimatum. Baik Amerika Serikat dan Inggris Raya bersikap netral ketika Jepang menyerang wilayah mereka tanpa peringatan eksplisit tentang keadaan perang.

AS secara resmi mengklasifikasikan semua 3.649 korban militer dan sipil serta penghancuran properti militer di Pearl Harbor sebagai non-kombatan karena tidak ada perang antara AS dan Jepang ketika serangan itu terjadi. [ verifikasi gagal ] [ rentang halaman terlalu luas ] [ sumber yang diterbitkan sendiri ] Joseph B. Keenan , kepala jaksa di Pengadilan Tokyo, mengatakan bahwa serangan terhadap Pearl Harbor tidak hanya terjadi tanpa pernyataan perang tapi juga ” licik dan licikFaktanya, Jepang dan AS masih bernegosiasi untuk kemungkinan perjanjian perdamaian yang membuat para pejabat AS sangat terganggu ketika pesawat Jepang melancarkan serangan mereka ke Pearl Harbor. Keenan menjelaskan definisi perang agresi dan kriminalitas serangan terhadap Pearl Harbor:

Konsep perang agresif tidak boleh diungkapkan dengan presisi formula ilmiah, atau dijelaskan seperti data obyektif ilmu fisika. Perang Agresif tidak sepenuhnya merupakan fakta fisik untuk diamati dan didefinisikan seperti operasi hukum materi. Ini lebih merupakan suatu kegiatan yang melibatkan ketidakadilan antar negara, meningkat ke tingkat kriminalitas karena efeknya yang merusak bagi kebaikan bersama masyarakat internasional.

Ketidakadilan dari perang agresi adalah kejahatan yang sangat besar, dianggap baik dari sudut pandang keinginan penyerang untuk melukai dan dari efek jahat yang terjadi … Perang yang tidak adil jelas merupakan kejahatan dan bukan sekadar gugatan atau pelanggaran kontrak. Tindakan tersebut terdiri dari penghancuran kehidupan, anggota tubuh, dan harta benda yang disengaja, disengaja, dan tidak masuk akal,masalah pokok yang telah dianggap kriminal oleh hukum semua orang beradab … Serangan Pearl Harbor melanggar Pakta Kellogg – Briand dan Konvensi III Den Haag.

Selain itu, itu melanggar Pasal 23 dari Lampiran Konvensi Den Haag IV, Oktober 1907 … Tetapi serangan Pearl Harbor tidak sendirian mengakibatkan pembunuhan dan pembantaian ribuan manusia. Itu tidak hanya terjadi dalam penghancuran properti. Itu adalah tindakan langsung untuk merusak dan menghancurkan harapan dunia untuk perdamaian. Ketika suatu negara menggunakan tipu daya dan pengkhianatan, menggunakan periode negosiasi dan negosiasi itu sendiri sebagai jubah untuk menyaringitu melanggar Pasal 23 dari Lampiran Konvensi IV Den Haag, bulan Oktober 1907 …

Tetapi serangan Pearl Harbor tidak sendirian mengakibatkan pembunuhan dan pembantaian ribuan manusia. Itu tidak hanya terjadi dalam penghancuran properti. Itu adalah tindakan langsung untuk merusak dan menghancurkan harapan dunia untuk perdamaian. Ketika suatu negara menggunakan tipu daya dan pengkhianatan, menggunakan periode negosiasi dan negosiasi itu sendiri sebagai jubah untuk menyaringitu melanggar Pasal 23 dari Lampiran Konvensi IV Den Haag, bulan Oktober 1907 …

Tetapi serangan Pearl Harbor tidak sendirian mengakibatkan pembunuhan dan pembantaian ribuan manusia. Itu tidak hanya terjadi dalam penghancuran properti. Itu adalah tindakan langsung untuk merusak dan menghancurkan harapan dunia untuk perdamaian. Ketika suatu negara menggunakan tipu daya dan pengkhianatan, menggunakan periode negosiasi dan negosiasi itu sendiri sebagai jubah untuk menyaringmenggunakan periode negosiasi dan negosiasi itu sendiri sebagai jubah untuk menyaring amenggunakan periode negosiasi dan negosiasi itu sendiri sebagai jubah untuk menyaring aserangan durhaka , maka ada contoh utama dari kejahatan dari semua kejahatan.

Laksamana Isoroku Yamamoto , yang merencanakan serangan ke Pearl Harbor, sangat sadar bahwa jika Jepang kalah perang, dia akan diadili sebagai penjahat perang untuk serangan itu (Meskipun dia dibunuh oleh USAAF dalam Operasi Pembalasan pada tahun 1943 ). Di Pengadilan Tokyo, Perdana Menteri Hideki Tojo ; Shigenori Togo , saat itu Menteri Luar Negeri ; Shigetaro Shimada , Menteri Angkatan Laut ; dan Osami Nagano , Kepala Staf Umum Angkatan Laut , didakwa melakukan kejahatan terhadap perdamaian(tuduhan 1 sampai 36) dan pembunuhan (tuduhan 37 sampai 52) sehubungan dengan serangan di Pearl Harbor.

Bersamaan dengan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan (tuduhan 53 hingga 55), Tojo termasuk di antara tujuh pemimpin Jepang yang dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi dengan cara digantung pada tahun 1948, Shigenori Togo menerima hukuman 20 tahun, Shimada menerima hukuman seumur hidup, dan Nagano meninggal. penyebab alami selama Percobaan pada tahun 1947.

Selama bertahun-tahun, banyak nasionalis Jepang berpendapat bahwa serangan terhadap Pearl Harbor dibenarkan karena mereka bertindak untuk membela diri sebagai tanggapan atas embargo minyak yang diberlakukan oleh Amerika Serikat. Sebagian besar sejarawan dan sarjana sepakat bahwa embargo minyak tidak dapat digunakan sebagai pembenaran untuk menggunakan kekuatan militer terhadap negara asing yang memberlakukan embargo minyak karena terdapat perbedaan yang jelas antara persepsi bahwa ada sesuatu yang penting bagi kesejahteraan negara-bangsa dan ancaman.

Benar-benar cukup serius untuk menjamin tindakan kekerasan sebagai tanggapan, yang gagal dipertimbangkan Jepang. Sarjana dan diplomat Jepang, Takeo Iguchi, menyatakan bahwa “sulit untuk mengatakan dari perspektif hukum internasional bahwa menggunakan hak untuk membela diri terhadap tekanan ekonomi dianggap sah.”Sementara Jepang merasa bahwa impiannya untuk ekspansi lebih lanjut akan terhenti karena embargo Amerika, “kebutuhan” ini tidak dapat dianggap.sebanding dengan kehancuran yang diderita Armada Pasifik AS di Pearl Harbor, yang dimaksudkan oleh para perencana militer Jepang untuk menghancurkannya sebisa mungkin.

3. Pembunuhan Massal

RJ Rummel , seorang profesor ilmu politik di Universitas Hawaii , memperkirakan bahwa antara tahun 1937 dan 1945, militer Jepang membunuh hampir tiga hingga lebih dari sepuluh juta orang, kemungkinan besar enam juta orang Tionghoa, Korea , Malaysia , Indonesia , Filipina , dan Indochina , antara lain termasuk tawanan perang Eropa, Amerika dan Australia. Menurut Rummel, ” Demokrasi ini [yaitu, kematian oleh pemerintah] disebabkan oleh strategi politik dan militer yang bangkrut secara moral, kebijaksanaan dan adat istiadat militer, dan budaya nasional.”

Menurut Rummel, di Cina sendiri, dari tahun 1937 hingga 1945, sekitar 3,9 juta orang Cina terbunuh, kebanyakan warga sipil, sebagai akibat langsung dari operasi Jepang dan total 10,2 juta orang Cina terbunuh selama perang. Insiden paling terkenal selama periode ini adalah Pembantaian Nanking tahun 1937–38, ketika, menurut temuan Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh , Tentara Jepang membantai sebanyak 300.000 warga sipil dan tawanan perang, meskipun angka yang diterima ada di suatu tempat dalam ratusan ribu.

Selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua , Jepang mengikuti apa yang disebut sebagai “kebijakan pembunuhan”, termasuk pembunuhan yang dilakukan terhadap minoritas seperti Muslim Hui di Cina. Menurut Wan Lei, “Di sebuah desa bergerombol Hui di daerah Gaocheng di Hebei, Jepang menangkap dua puluh pria Hui di antaranya mereka hanya membebaskan dua pria muda melalui” penebusan “, dan mengubur hidup-hidup delapan belas pria Hui lainnya.

Di desa Mengcun, Hebei, Jepang membunuh lebih dari 1.300 orang Hui dalam tiga tahun pendudukan mereka di daerah itu. ” Masjid juga dinodai dan dihancurkan oleh Jepang, dan kuburan Hui juga dihancurkan. Setelah Masjid Pemerkosaan Nanking di Nanjing ditemukan dipenuhi dengan mayat.[68] BanyakMuslim Hui dalam perang Tiongkok-Jepang Kedua berperang melawan militer Jepang. Selain itu, daerah Muslim Hui di Dachang menjadi sasaran pembantaian oleh militer Jepang.

Salah satu insiden paling terkenal selama periode ini adalah pembantaian Parit Sulong di Malaya, ketika menurut temuan Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh , Tentara Kekaisaran Jepang membantai sekitar lima ratus tawanan perang, meskipun ada yang lebih tinggi. perkiraan. Kejahatan serupa adalah pembantaian Changjiao di China. Kembali ke Asia Tenggara, pembantaian Laha mengakibatkan kematian 705 tawanan perang di Pulau Ambon Indonesia, dan dalam pembantaian Rumah Sakit Alexandra di Singapura., di mana ribuan tentara Sekutu yang terluka, warga yang tidak bersalah dan staf medis dibunuh oleh tentara Jepang.

Di Asia Tenggara, pembantaian Manila pada Februari 1945 mengakibatkan kematian 100.000 warga sipil di Filipina. Diperkirakan setidaknya satu dari setiap 20 orang Filipina tewas di tangan Jepang selama pendudukan. Di Singapura selama bulan Februari dan Maret 1942, pembantaian Sook Ching adalah pemusnahan sistematis dari unsur-unsur yang dianggap bermusuhan di antara penduduk Cina di sana . Lee Kuan Yew , mantan Perdana Menteri Singapura, mengatakan selama wawancara dengan National Geographic bahwa ada antara 50.000 dan 90.000 korban, Sedangkan menurut Mayjen Kawamura Saburo, ada 5.000 korban jiwa.

Ada pembantaian warga sipil lainnya, misalnya pembantaian Kalagong . Di Asia Tenggara masa perang, Diaspora Cina Rantau dan Eropa menjadi sasaran khusus pelecehan Jepang; dalam kasus pertama, dimotivasi oleh Sinophobia vis-à-vis perluasan sejarah dan pengaruh budaya Tionghoa yang tidak ada dengan penduduk asli Asia Tenggara, dan yang terakhir, dimotivasi oleh Pan-Asianisme yang rasis dan keinginan untuk menunjukkan mantan subjek kolonial impotensi tuan Barat mereka.

Jepang mengeksekusi semua Sultan Melayu di Kalimantan dan memusnahkan elit Melayu dalam insiden Pontianak . DalamPemberontakan Jesselton , Jepang membantai ribuan penduduk sipil asli selama pendudukan Jepang di Borneo Britania dan hampir memusnahkan seluruh penduduk Muslim Suluk di pulau-pulau pesisir. Selama pendudukan Jepang di Filipina , ketika seorang pendekar juramentado Muslim Moro melancarkan serangan bunuh diri terhadap Jepang, Jepang akan membantai seluruh keluarga atau desa pria tersebut.

Sejarawan Mitsuyoshi Himeta melaporkan bahwa ” Kebijakan Tiga Semua ” ( Sanko Sakusen ) diterapkan di China dari tahun 1942 hingga 1945 dan dengan sendirinya bertanggung jawab atas kematian “lebih dari 2,7 juta” warga sipil China. Strategi bumi hangus ini , disetujui oleh Hirohito sendiri, mengarahkan pasukan Jepang untuk “Bunuh Semua, Bakar Semua, dan Jarah Semua”, yang menyebabkan banyak pembantaian seperti pembantaian Panjiayu , di mana 1.230 orang Tionghoa dibunuh , Selain itu, prajurit dan warga sipil Sekutu yang ditangkap dibantai dalam berbagai insiden, termasuk:

Baca juga : Misi Paling Menegangkan Sepanjang Sejarah Navy SEAL

Pembantaian Rumah Sakit Alexandra
Pembantaian Laha
Pembantaian Pulau Banka
Pembantaian Parit Sulong
Pembantaian Palawan
SS Behar
Pembantaian SS Tjisalak dilakukan oleh kapal selam Jepang I-8
Pembantaian Pulau Wake
Pembantaian Tinta
Bataan Death March
Insiden Shin’yo Maru
Pembantaian Pulau Sulug
Insiden Pontianak
Pembantaian Manila (bersamaan dengan Pertempuran Manila )

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan