Penyiksaan Kejam Yang Dilakukan oleh Nazi Jerman Selama Perang

Penyiksaan Kejam Yang Dilakukan oleh Nazi Jerman Selama Perang

Share this:

Penyiksaan Kejam Yang Dilakukan oleh Nazi Jerman Selama Perang – The pemerintah dari Kekaisaran Jerman dan Nazi Jerman memerintahkan, terorganisir dan direstui sejumlah besar kejahatan perang , pertama di Herero dan Namaqua genosida dan kemudian di Pertama dan Kedua Perang Dunia. Yang paling menonjol adalah Holocaust di mana jutaan orang Yahudi dan Romani dibunuh secara sistematis.

Penyiksaan Kejam Yang Dilakukan oleh Nazi Jerman Selama Perang

thetorturereport – Jutaan warga sipil dan tawanan perang juga tewas akibat kebijakan pelecehan, penganiayaan, dan kelaparan yang disengaja oleh Jerman dalam dua konflik tersebut. Sebagian besar barang bukti sengaja dihancurkan oleh pelakunya, seperti di Sonderaktion 1005, dalam upaya untuk menyembunyikan kejahatan tersebut.

1. Sebelum Perang Dunia I

Dikutip dari wikipedia, Dianggap sebagai genosida pertama abad ke-20, Genosida Herero dan Namaqua dilakukan oleh Kekaisaran Jerman antara tahun 1904 dan 1907 di Afrika Barat Daya Jerman (sekarang Namibia ), selama Perebutan Afrika. Pada 12 Januari 1904, orang -orang Herero , yang dipimpin oleh Samuel Maharero , memberontak melawan kolonialisme Jerman.

Pada bulan Agustus, Jenderal Lothar von Trotha dari Tentara Kekaisaran Jerman mengalahkan Herero dalam Pertempuran Waterberg dan membawa mereka ke gurun pasir.Omaheke , di mana kebanyakan dari mereka meninggal karena kehausan. Pada bulan Oktober, orang Nama juga memberontak melawan Jerman hanya untuk mengalami nasib yang sama.

Secara total, dari 24.000 hingga 100.000 Herero dan 10.000 Nama meninggal. Genosida ini ditandai dengan kematian yang meluas oleh kelaparan dan kehausan karena Herero yang melarikan diri dari kekerasan dicegah untuk kembali dari Gurun Namib . Beberapa sumber juga mengklaim bahwa tentara kolonial Jerman secara sistematis meracuni sumur di gurun pasir.

Baca juga : 7 Fakta Lain Tentang Program Penyiksaan CIA

2. Perang Dunia I

Gas beracun pertama kali diperkenalkan sebagai senjata oleh Kekaisaran Jerman, dan kemudian digunakan oleh semua pihak yang berperang, yang melanggar Deklarasi Den Haag tahun 1899 tentang Gas Asfiksia dan Konvensi Den Haag 1907 tentang Perang Darat , yang secara eksplisit melarang penggunaan “senjata beracun atau beracun. “dalam peperangan.

3. Belgium

Pada bulan Agustus 1914, sebagai bagian dari Rencana Schlieffen , Angkatan Darat Jerman menyerbu dan menduduki negara netral Belgia tanpa peringatan eksplisit, yang melanggar perjanjian tahun 1839 yang ditolak oleh kanselir Jerman sebagai “secarik kertas” dan Konvensi Den Haag 1907 tentang Pembukaan Permusuhan .

Dalam dua bulan pertama perang, penjajah Jerman meneror Belgia, menewaskan ribuan warga sipil dan menjarah serta membakar sejumlah kota, termasuk Leuven , yang menampung universitas terkemuka di negara itu, terutama sebagai pembalasan atas perang gerilya Belgia, ( lihat franc-tyreurs). Tindakan ini melanggar ketentuan Konvensi Den Haag 1907 tentang Perang Darat yang melarang hukuman kolektif terhadap warga sipil dan penjarahan serta perusakan properti sipil di wilayah pendudukan.

4. Pengeboman Kota-kota Pesisir Inggris

Serangan di Scarborough, Hartlepool dan Whitby, yang berlangsung pada tanggal 16 Desember 1914, adalah serangan oleh Imperial Jerman Angkatan Laut di Inggris kota-kota pelabuhan Scarborough , Hartlepool , Barat Hartlepool , dan Whitby . Serangan tersebut mengakibatkan 137 korban jiwa dan 592 korban jiwa. Penggerebekan itu melanggar bagian kesembilan dari Konvensi Den Haag 1907 yang melarang pemboman angkatan laut ke kota-kota yang tidak dijaga tanpa peringatan, karena hanya Hartlepool yang dilindungi oleh baterai pantai .

Jerman adalah penandatangan Konvensi Den Haag 1907. [20]Serangan lain terjadi pada 26 April 1916 di kota-kota pesisir Yarmouth dan Lowestoft tetapi keduanya merupakan pangkalan angkatan laut yang penting dan dipertahankan oleh pasukan pantai.

5. Peperangan Kapal Selam Tak Terbatas

Peperangan kapal selam tak terbatas dilembagakan pada tahun 1915 sebagai tanggapan atas blokade laut Inggris di Jerman . Aturan hadiah , yang dikodifikasi berdasarkan Konvensi Den Haag 1907 — seperti aturan yang mewajibkan perampok perdagangan untuk memperingatkan target mereka dan memberi waktu bagi awak untuk naik sekoci — diabaikan dan kapal komersial ditenggelamkan terlepas dari kebangsaan, kargo, atau tujuan.

Menyusul tenggelamnya RMS Lusitania pada 7 Mei 1915 dan protes publik berikutnya di berbagai negara netral, termasuk Amerika Serikat, latihan itu ditarik. Namun, Jerman melanjutkan praktik tersebut pada tanggal 1 Februari 1917 dan menyatakan bahwa semua kapal dagang terlepas dari kewarganegaraannya akan tenggelam tanpa peringatan. Ini membuat marah publik AS, mendorong AS untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Jerman dua hari kemudian, dan, bersama dengan Telegram Zimmermann , memimpin masuknya AS ke dalam perang dua bulan kemudian di pihak Sekutu .

6. Perang Dunia II

Lebih penting lagi, The Holocaust of the Jewish , Aksi T4 membunuh orang cacat dan Porajmos of the Gypsies adalah kejahatan perang paling terkenal yang dilakukan oleh Nazi Jerman selama Perang Dunia II. Tidak semua kejahatan yang dilakukan selama Holocaust dan kekejaman massal serupa merupakan kejahatan perang. Telford Taylor (Jaksa Penuntut AS dalam kasus Komando Tinggi Jerman di Pengadilan Nuremberg dan Penasihat Kepala untuk dua belas persidangan di hadapan Pengadilan Militer Nuremberg AS ) menjelaskan pada tahun 1982:

Sejauh menyangkut tindakan masa perang terhadap warga negara musuh, [1948] Konvensi Genosida hampir tidak menambahkan apa pun pada apa yang sudah tercakup (dan telah terjadi sejak Konvensi Den Haag tahun 1899) oleh undang-undang perang tanah yang diterima secara internasional, yang membutuhkan kekuasaan pendudukan. untuk menghormati “kehormatan dan hak keluarga, kehidupan individu dan properti pribadi, serta keyakinan agama dan kebebasan” dari musuh bangsa.

Tetapi hukum perang tidak mencakup, pada saat perang atau perdamaian, tindakan pemerintah terhadap warganya sendiri (seperti penganiayaan Nazi Jerman terhadap orang Yahudi Jerman). Dan di pengadilan kejahatan perang Nuremberg, Pengadilan menolak beberapa upaya oleh jaksa penuntut untuk membawa kekejaman “domestik” dalam lingkup hukum internasional sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Penganiayaan Jerman terhadap tawanan perang Soviet – setidaknya 3,3 juta tawanan perang Soviet tewas dalam tahanan Jerman, dari 5,7 juta ditangkap; angka ini mewakili 57% tingkat kecelakaan POW.

Pembantaian Le Paradis , Mei 1940, tentara Inggris dari Resimen Kerajaan Norfolk , ditangkap oleh SS dan kemudian dibunuh. Fritz Knoechlein diadili, dinyatakan bersalah dan digantung.

Pembantaian Wormhoudt , Mei 1940, tentara Inggris dan Prancis ditangkap oleh SS dan kemudian dibunuh. Tidak ada yang dinyatakan bersalah atas kejahatan tersebut.

Pembantaian Lidice setelah pembunuhan Reinhard Heydrich pada tahun 1942, ketika desa di Ceko dihancurkan sama sekali, dan penduduk dibunuh.

Pembantaian Ardenne Abbey , [24] Juni 1944 tentara Kanada ditangkap oleh SS dan dibunuh oleh Divisi Panzer SS ke-12 Hitlerjugend . Jenderal SS Kurt Meyer (Panzermeyer) dihukum ditembak 1946; kalimat diringankan; dirilis tahun 1954

Pembantaian Malmedy , Desember 1944, tawanan perang Amerika Serikat yang ditangkap oleh Kampfgruppe Peiper dibunuh di luar Malmedy , Belgia .

Pembantaian Wereth. 17 Desember 1944, tentara dari 3./SS-PzAA1 LSSAH menangkap sebelas tentara Afrika-Amerika dari Batalyon Artileri ke-333 di dusun Wereth, Belgia. Selanjutnya, para narapidana ditembak dan jari-jarinya dipotong, kaki patah, dan setidaknya satu orang ditembak ketika mencoba membalut luka rekannya.

Gardelegen (kejahatan perang) pada bulan April 1945 ketika tahanan kamp konsentrasi Nazi digiring ke dalam sebuah gudang, yang kemudian dibakar, membunuh semua yang ada di dalamnya
Pembantaian Oradour-sur-Glane
Pembantaian Kalavryta
Peperangan kapal selam tak terbatas melawan pengiriman pedagang.

Penghancuran yang disengaja dari gereja-gereja besar abad pertengahan Novgorod , biara-biara di wilayah Moskow (misalnya, di Biara Yerusalem Baru ) dan istana-istana kekaisaran di sekitar St. Petersburg (banyak di antaranya ditinggalkan oleh otoritas pasca-perang dalam reruntuhan atau dihancurkan begitu saja ).

Kampanye pemusnahan populasi Slavia di wilayah pendudukan. Beberapa ribu desa dibakar bersama seluruh penduduknya (misalnya, pembantaian Khatyn di Belarusia ). Seperempat penduduk Belarus tidak selamat dari pendudukan Jerman.

Baca juga : Mata-Mata Paling Terkenal dalam Sejarah

Perintah Komando , perintah rahasia yang dikeluarkan oleh Hitler pada bulan Oktober 1942 yang menyatakan bahwa kombatan Sekutu yang ditemui selama operasi komando harus segera dieksekusi tanpa pengadilan, bahkan jika mereka berseragam, tidak bersenjata, atau berniat untuk menyerah.

Commissar Order , perintah dari Hitler kepada pasukan Wehrmacht sebelum invasi ke Uni Soviet pada tahun 1941 untuk menembak Commissar segera setelah ditangkap.

Keputusan Nacht und Nebel tahun 1941 untuk penghilangan tahanan