Program Penyiksaan CIA Teknik Interogasi yang Disempurnakan

Program Penyiksaan CIA Teknik Interogasi yang Disempurnakan

Share this:

Program Penyiksaan CIA Teknik Interogasi yang Disempurnakan – Teknik interogasi yang ditingkatkan berada di tengah laporan Komite Intelijen Senat tentang penggunaan taktik interogasi yang keras oleh CIA setelah serangan teror 11 September 2001.

Program Penyiksaan CIA Teknik Interogasi yang Disempurnakan

thetorturereport – Metodenya, seperti yang tercantum dalam memo Departemen Kehakiman untuk CIA pada 30 Mei 2005:

1. Abdominal Slap

Dikutip dari businessinsider, Tujuannya adalah untuk membuat tahanan merasa takut dan putus asa, untuk menghukum perilaku tertentu dan mempermalukan atau menghina tahanan, menurut deskripsi dalam dokumen pemerintah, yang diperoleh oleh American Civil Liberties Union pada tahun 2009.

Interogator berdiri sekitar satu kaki dari perut tahanan, dan menampar tahanan dengan punggung tangannya. Tangan interogator dipegang dengan jari-jari bersama dan lurus dan menampar perut tahanan. CIA menggunakan teknik ini sebelum tahun 2004 tanpa persetujuan dari Departemen Kehakiman.

Baca juga : Program Penyiksaan Sistematis Terhadap Tahanan CIA

2. Cengkeraman Perhatian

Interogator mencengkeram kerah tahanan, dengan dua tangan, dan menariknya lebih dekat, menurut deskripsi teknik yang dilakukan oleh mantan penjabat penasihat umum CIA, John Rizzo. Rizzo menggambarkan teknik ini digunakan pada operasi Al Qaeda Abu Zubaydah dalam bukunya yang terbaru, “Company Man.”

3. Pengurungan Sempit

Interogator akan memasukkan tahanan ke dalam sebuah kotak, terkadang cukup besar untuk berdiri, hingga 18 jam, atau hanya cukup untuk meringkuk hingga dua jam, kata Rizzo dalam bukunya. Interogator memiliki pilihan untuk meletakkan serangga yang “tidak berbahaya” di dalam kotak kecil ketika teknik itu digunakan pada Zubaydah, karena dia membenci serangga, kata Rizzo.

4. Manipulasi Makanan

Teknik ini melibatkan peralihan dari makanan padat ke cair. Misalnya, pada Agustus 2002, Zubaydah menjalani diet cair yang terdiri dari Ensure dan air, kata laporan Senat.

Makan rektal serta rehidrasi rektal Ini merupakan siasat sangat seram yang dikatakan dalam informasi itu. Benar semacam itu- sodomi menuntut buat tahanan yang menolak hidangan. Paling tidak satu narapidana di nyatakan dengan” ambeien parah, fisura anus serta pertanda prolaps rektum” sehabis menempuh metode itu. Ini dicoba tanpa persetujuan DOJ.

5. Pegangan Wajah

Interogator memegang kepala tahanan sehingga tidak bisa bergerak dan meletakkan satu tangan di setiap sisi wajah tahanan, menjauhkan ujung jari dari mata tahanan, jelas Rizzo dalam bukunya.

6. Tamparan Wajah / Tamparan Menghina

Interogator menampar wajah tahanan, dengan jari-jari terentang di antara dagu dan daun telinga, jelas Rizzo dalam bukunya. Idenya, kata Rizzo, adalah untuk mengejutkan atau mempermalukan tahanan, Zubaydah, dan “melemahkan anggapan bahwa dia tidak akan dipukul secara fisik.”

7. Ketelanjangan

Teknik ini digunakan dengan orang lain. Misalnya, seorang tahanan akan dipaksa berdiri dalam waktu lama dengan telanjang.

8. Posisi Stres

Tujuan dari teknik ini adalah untuk merangsang ketidaknyamanan ringan akibat penggunaan otot yang berkepanjangan, menurut deskripsi dalam dokumen pemerintah yang diperoleh ACLU. Dua posisi seperti itu, yang digunakan pada Zubaydah, adalah membuatnya duduk di lantai dengan kaki terentang di depannya dan lengannya di atas kepalanya, atau berlutut di lantai sambil bersandar pada sudut 45 derajat, kata Rizzo. buku nya.

9. Kurang Tidur

Tahanan tetap terjaga hingga 180 jam, sering berdiri atau dalam posisi stres, kata laporan Senat. Kadang-kadang, tangan para tahanan dibelenggu di atas kepala mereka. Setidaknya lima tahanan mengalami “halusinasi yang mengganggu” selama teknik ini, dan dalam dua kasus tersebut, CIA melanjutkan praktik tersebut.

Seorang tahanan, Arsala Khan, berhalusinasi setelah 56 jam kekurangan tidur berdiri pada Oktober 2003. Setelah ini, CIA sampai pada kesimpulan bahwa dia “tidak tampak sebagai subjek yang terlibat dalam … rencana atau aktivitas terkini melawan personel AS atau fasilitas.” Setelah sekitar satu bulan penahanan dan interogasi, CIA merekomendasikan dia dibebaskan ke desanya, tetapi interogator malah memindahkannya ke militer AS,di mana dia ditahan selama empat tahun.

10. Berdiri di Dinding

Seorang tahanan menghadap ke dinding, berdiri sekitar empat kaki jauhnya. Interogator meminta tahanan merentangkan tangannya ke arah dinding sehingga jari-jarinya menyentuhnya. Tahanan harus memegang posisi itu tanpa batas waktu, menurut penjelasan Rizzo tentang teknik yang digunakan pada Zubaydah ini.

11. Walling

Interogator membanting tahanan ke dinding. Dalam satu contoh, Zubaydah dibanting ke dinding beton, kata laporan Senat. Pada 22 Maret 2003, pemimpin Al Qaeda Khalid Sheikh Mohammed menjalani interogasi dan pemblokiran yang “intens”. Tidak memberikan informasi baru, para interogator menahannya. Setelah satu jam, dia berkata bahwa dia “siap untuk berbicara,” kata CIA.

12. Waterboarding

Tahanan diikat ke papan atau bangku, dan air disiramkan ke wajah tahanan untuk mensimulasikan tenggelam. Menurut laporan Senat, teknik tersebut menyebabkan kejang dan muntah, asupan cairan segera, dan kejang kaki, dada, dan lengan yang tidak disengaja.

Abu Zubaydah menjadi “sama sekali tidak responsif, dengan gelembung naik melalui mulutnya yang terbuka dan penuh.” Zubaydah digambarkan sebagai “histeris” setelah sesi-sesi ini dan “tertekan ke tingkat yang tidak dapat dia komunikasikan secara efektif.” Khalid Sheik Mohammad pernah 65 kali naik air antara sore hari tanggal 12 Maret 2003 dan pagi hari tanggal 13 Maret.

13. Penyiraman Air

Tahanan yang telanjang ditahan di atas terpal di lantai, menurut laporan Senat. Terpal akan ditarik mengelilingi mereka untuk membuat bak mandi. Air dingin atau yang didinginkan akan dituangkan ke atasnya. Dalam beberapa kasus, para tahanan disemprot berulang kali saat mereka telanjang dan dibelenggu, berdiri dalam pose kurang tidur.

14. Penghapusan yang Kasar

Taktik penyiksaan ini, juga digunakan tanpa persetujuan, melibatkan petugas yang menyerbu ke dalam sel tahanan, menyeretnya keluar, memotong pakaiannya, menutupi kepalanya dengan tudung dan mengamankannya dengan selotip. Mereka kemudian akan memaksa tahanan untuk berlari ke atas dan ke bawah lorong sementara petugas menampar dan meninju dia.

15. Mandi Air Dingin

Meskipun teknik ini mungkin tidak terdengar brutal di permukaan, ini akan berlangsung hingga 20 menit dengan air yang sangat dingin, menurut laporan tersebut. Berikut uraian tentang apa yang terjadi pada seorang napi:

16. Perampasan Cahaya yang Berkepanjangan, Penguburan Palsu

Taktik ini disebutkan secara singkat dalam laporan sebagai digunakan tanpa persetujuan Departemen Kehakiman apa pun. Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

Daftar ini tidak termasuk apa yang oleh para pengacara DOJ pada saat itu disebut sebagai “teknik standar yang tidak memasukkan tekanan fisik atau psikologis yang substansial.” Taktik tersebut termasuk kurang tidur 72 jam, mengurangi asupan kalori, musik keras, isolasi dan penggunaan popok.

17. Tamparan Perut

Berdiri sekitar satu kaki jauhnya, interogator menampar perut tahanan dengan punggung tangannya. Interogator menyatukan jari-jarinya yang diluruskan saat memukul perut tahanan.

Tujuannya adalah untuk menimbulkan rasa takut dan putus asa , untuk menghukum perilaku tertentu dan mempermalukan atau menghina tahanan, menurut deskripsi dalam dokumen pemerintah, yang diperoleh American Civil Liberties Union pada tahun 2009. CIA menggunakan teknik ini sebelum tahun 2004 tanpa persetujuan dari Departemen Kehakiman.

Baca juga : Kisah Tragis Tentang Intelijen Terkenal di Dunia

Teknik Interogasi CIA Yang Ditingkatkan

Rahman sangat dingin sehingga dia hampir tidak bisa mengucapkan aliasnya. Menurut [ahli bahasa di tempat], keseluruhan proses berlangsung tidak lebih dari 20 menit. Itu dimaksudkan untuk menurunkan resistensi Rahman dan bukan karena alasan higienis. Setelah selesai mandi, Rahman dipindahkan ke salah satu dari empat sel kurang tidur di mana dia dibiarkan menggigil selama berjam-jam, tangannya dirantai di atas kepalanya.
Misalnya [PEJABAT CIA YANG DITOLAK 2] menempatkan al-Nashiri dalam “posisi stres berdiri” dengan “tangan ditempelkan di atas kepala” selama kurang lebih dua setengah hari.

Sebagai bagian dari teknik interogasi CIA yang ditingkatkan, Abu Zubaydah diberi diet cairan Ensure dan air sebagai teknik interogasi, dan sebagai cara untuk membatasi muntah selama waterboarding. Dalam merencanakan interogasi tahanan berikutnya, CIA memutuskan bahwa mereka akan menggunakan “diet cair.” Setidaknya 30 tahanan CIA hanya diberi makan makanan cair Ensure dan air untuk keperluan interogasi.

Pada bulan Oktober 2003, CIA menginterogasi Arsala Khan, seorang warga Afghanistan berusia pertengahan lima puluhan yang diyakini telah membantu Usama bin Laden dalam pelariannya melalui Pegunungan Tora Bora pada akhir 2001.

Setelah 56 jam kurang tidur berdiri, Arsala Khan adalah digambarkan hampir tidak bisa mengucapkan, dan “terlihat terguncang oleh halusinasinya yang menggambarkan anjing menganiaya dan membunuh putra dan keluarganya.” Menurut kabel CIA, Arsala Khan “menyatakan bahwa [interogator] bertanggung jawab untuk membunuh mereka dan memberi mereka makan untuk anjing-anjing.”

Tanpa bertanya apa-apa, para interogator meletakkan gulungan handuk di lehernya sebagai kerah, dan memundurkannya ke dinding sel (seorang interogator kemudian mengetahui bahwa ‘kerah’ itu digunakan untuk membanting Abu Zubaydah ke dinding beton). Catatan internal CIA menggambarkan waterboarding dari Khalid Shaykh Mohammad berkembang menjadi “serangkaian hampir tenggelam”.

Di Detention Site Cobalt, para tahanan sering kali ditahan, telanjang, di atas terpal di lantai, dengan terpal ditarik di sekeliling mereka untuk membentuk bak darurat, sementara air dingin atau air dingin disiramkan ke atas mereka. Yang lainnya disemprot berulang kali saat mereka dibelenggu dalam keadaan telanjang, dalam posisi kurang tidur. Air dingin atau yang didinginkan akan dituangkan ke atasnya. Dalam beberapa kasus, para tahanan disemprot berulang kali saat mereka telanjang dan dibelenggu, berdiri dalam pose kurang tidur.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan