Program Penyiksaan Sistematis Terhadap Tahanan CIA

Program Penyiksaan Sistematis Terhadap Tahanan CIA

Share this:

Program Penyiksaan Sistematis Terhadap Tahanan CIA – Central Intelligence Agency (CIA), yang secara informal dikenal sebagai “biro” dan “perusahaan”, adalah Pemerintah Federal AS, yang misi resminya adalah mengumpulkan, memproses, dan menganalisis informasi keamanan nasional Dari seluruh dunia terutama melalui penggunaan kecerdasan manusia (HUMINT). CIA adalah anggota utama Komunitas Intelijen AS (IC).

Program Penyiksaan Sistematis Terhadap Tahanan CIA

thetorturereport – Pelaporan kepada Direktur Badan Intelijen Nasional berfokus pada pemberian intelijen kepada Presiden dan Kabinet A.S. Berbeda dengan Federal Bureau of Investigation (FBI) sebagai Departemen Keamanan Dalam Negeri, CIA tidak memiliki fungsi penegakan hukum Fokus resmi adalah mengumpulkan intelijen asing, sedangkan intelijen domestik jarang dikumpulkan. CIA sebagai manajer

Dikutip dari wikipedia, Mengkoordinasikan aktivitas HUMINT komunitas intelijen AS di seluruh negeri. Ini adalah satu-satunya lembaga yang disahkan oleh hukum Jalankan dan awasi operasi rahasia sesuai dengan perintah Presiden. Ia menggunakan pengaruh politik asing melalui departemen taktis pusatnya Acara spesial. CIA juga memainkan peran penting dalam mendirikan badan intelijen Amerika, seperti Wehrmacht Jerman.

Memberikan dukungan kepada banyak kelompok politik dan pemerintah asing, termasuk perencanaan, koordinasi, pelatihan penyiksaan, Dukungan teknis, dan berpartisipasi dalam beberapa perubahan rezim, serangan teroris dan pembunuhan yang disengaja oleh para pemimpin asing. Sejak 2004, CIA diorganisir oleh Direktur Intelijen Nasional (DNI). Meskipun beberapa kekuatannya dialihkan ke DNI, ukuran CIA terus berkembang

Sebagai tanggapan atas serangan 9/11. Pada 2013, Washington Post melaporkan bahwa pada tahun fiskal 2010, CIA memiliki anggaran Yang terbesar dari semua lembaga IC, melebihi perkiraan sebelumnya. CIA semakin memperluas perannya untuk memasukkan operasi paramiliter rahasia. Salah satu departemen terbesarnya, Information Operations Center (IOC), secara teratur

Para pejabat telah mengalihkan fokus mereka dari kontra-terorisme ke operasi dunia maya yang ofensif. Badan tersebut telah menjadi subyek banyak kontroversi, termasuk pelanggaran hak asasi manusia, penyadapan dan propaganda domestik, serta tuduhan. Perdagangan narkoba. Itu juga muncul dalam karya fiksi, termasuk buku, film, dan video game.

“Teknik interogasi yang ditingkatkan” atau “interogasi yang ditingkatkan” adalah eufemisme untuk program penyiksaan sistematis terhadap tahanan oleh Central Intelligence Agency (CIA), Badan Intelijen Pertahanan (DIA) dan berbagai komponen Angkatan Bersenjata AS di situs-situs hitam di sekitar dunia, termasuk Bagram, Teluk Guantanamo, dan Abu Ghraib, yang disahkan oleh pejabat pemerintahan George W. Bush.

Metode yang digunakan antara lain pemukulan, pengikatan pada posisi stres berkerut, hooding, tunduk pada kebisingan yang memekakkan telinga, gangguan tidur, kurang tidur sampai titik halusinasi, perampasan makanan, minuman, dan perawatan medis untuk luka, serta waterboarding, walling , penghinaan seksual, tunduk pada panas yang ekstrim atau dingin yang ekstrim, dan kurungan dalam kotak kecil seperti peti mati.

Gambar seorang narapidana Guantanamo tentang beberapa penyiksaan ini, yang menjadi sasarannya, diterbitkan di The New York Times. Beberapa dari teknik ini termasuk dalam kategori yang dikenal sebagai “penyiksaan putih”. Beberapa tahanan mengalami “rehidrasi rektal” yang tidak perlu , “resusitasi cairan rektal”, dan “makan rektal” yang tidak perlu. Selain penganiayaan terhadap para tahanan, terdapat ancaman terhadap keluarga mereka seperti ancaman untuk menyakiti anak-anak, dan ancaman pelecehan seksual atau pemotongan tenggorokan ibu tahanan.

Baca juga : Investigasi Penyiksaan Dick Cheney

Jumlah tahanan yang menjadi sasaran metode ini tidak pernah ditetapkan secara resmi, atau berapa banyak yang meninggal akibat rezim interogasi, meskipun jumlah ini bisa mencapai 100. CIA mengakui telah melakukan waterboarding terhadap tiga orang yang terlibat dalam serangan 11 September: Abu Zubaydah, Khalid Sheikh Mohammed, dan Mohammed al-Qahtani.

Sebuah Komite Intelijen Senat menemukan foto sebuah waterboard yang dikelilingi ember air di penjara Salt Pit, di mana CIA mengklaim bahwa waterboarding tidak pernah digunakan. Mantan penjaga dan narapidana di Guantánamo mengatakan bahwa kematian yang oleh militer AS disebut bunuh diri pada saat itu, sebenarnya adalah pembunuhan di bawah penyiksaan. Tidak ada tuduhan pembunuhan yang diajukan untuk ini atau untuk pembunuhan terkait penyiksaan yang diakui di Abu Ghraib dan di Bagram.

Perdebatan muncul mengenai apakah “interogasi yang ditingkatkan” melanggar undang-undang anti-penyiksaan AS atau hukum internasional seperti Konvensi PBB Menentang Penyiksaan.

Pada tahun 2005, CIA menghancurkan rekaman video yang menggambarkan tahanan sedang diinterogasi di bawah penyiksaan; sebuah pembenaran internal adalah bahwa apa yang mereka tunjukkan begitu mengerikan sehingga akan “menghancurkan CIA”, dan bahwa “panas dari penghancuran tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan apa yang akan terjadi jika rekaman itu masuk ke domain publik.

” Pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penyiksaan, Juan Mendez, menyatakan bahwa waterboarding adalah penyiksaan “tidak bermoral dan ilegal”, dan pada tahun 2008, lima puluh enam anggota Partai Demokrat dari Kongres AS meminta penyelidikan independen.

Pejabat Amerika dan Eropa termasuk mantan Direktur CIA Leon Panetta, mantan perwira CIA, jaksa Guantanamo, dan hakim pengadilan militer, menyebut “interogasi yang ditingkatkan” sebagai eufemisme untuk penyiksaan. Pada tahun 2009, baik Presiden Barack Obama dan Jaksa Agung Eric Holder mengatakan bahwa teknik tertentu sama dengan penyiksaan, dan menolak penggunaannya.

Mereka menolak untuk menuntut CIA, Departemen Pertahanan AS, atau pejabat pemerintahan Bush yang mengesahkan program tersebut, sementara membiarkan terbuka kemungkinan untuk mengadakan investigasi “Komisi Kebenaran” untuk apa yang oleh Presiden Obama disebut sebagai “akuntansi lebih lanjut”.

Pada Juli 2014, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa secara resmi memutuskan bahwa “interogasi yang ditingkatkan” sama saja dengan penyiksaan, dan memerintahkan Polandia untuk membayar ganti rugi kepada orang-orang yang disiksa di situs hitam CIA di sana. Pada bulan Desember 2014, Senat AS menerbitkan sekitar 10% dari laporan Komite Intelijen Senat tentang penyiksaan CIA, sebuah laporan tentang penggunaan penyiksaan oleh CIA selama pemerintahan George W. Bush.

1. Defense Intelligence Agency

Sebagai komponen dari Departemen Pertahanan (DoD) dan Komunitas Intelijen Amerika Serikat (IC), DIA menginformasikan pembuat kebijakan sipil dan pertahanan nasional tentang niat dan kemampuan militer dari pemerintah asing dan aktor non-negara. Ia juga memberikan bantuan intelijen, integrasi dan koordinasi di seluruh komponen intelijen dinas militer berseragam, yang secara struktural tetap terpisah dari DIA.

Peran badan tersebut meliputi pengumpulan dan analisis intelijen politik, ekonomi, industri, geografis, dan medis serta kesehatan asing yang terkait dengan militer. DIA menghasilkan sekitar seperempat dari semua konten intelijen yang masuk ke dalam Brief Harian Presiden.

Operasi intelijen DIA melampaui zona pertempuran, dan sekitar setengah dari karyawannya bertugas di luar negeri di ratusan lokasi dan di kedutaan besar AS di 140 negara. Badan ini berspesialisasi dalam pengumpulan dan analisis intelijen sumber manusia (HUMINT), baik secara terbuka maupun rahasia, sementara juga menangani hubungan diplomatik-militer AS di luar negeri.

DIA merangkap sebagai manajer nasional untuk pengukuran sangat teknis dan intelijen tanda tangan (MASINT) dan sebagai manajer Departemen Pertahanan untuk program kontraintelijen. Badan ini tidak memiliki otoritas penegakan hukum, bertentangan dengan penggambaran sesekali dalam budaya populer Amerika.

DIA adalah organisasi intelijen tingkat nasional yang tidak tergabung dalam satu unsur militer atau dalam rantai komando tradisional, melainkan menjawab langsung Menteri Pertahanan melalui USDI. Tiga perempat dari 17.000 pegawai badan tersebut adalah warga sipil karir yang ahli dalam berbagai bidang pertahanan dan kepentingan militer atau aplikasi; meskipun tidak diperlukan latar belakang militer, 48% pegawai badan memiliki beberapa dinas militer di masa lalu. DIA memiliki tradisi menandai kematian karyawannya yang tidak diklasifikasikan di Memorial Wall organisasi.

Didirikan pada tahun 1961 di bawah Presiden John F.Kennedy oleh Menteri Pertahanan Robert McNamara, DIA terlibat dalam upaya intelijen AS selama Perang Dingin dan berkembang pesat, baik dalam ukuran maupun cakupan, setelah serangan 11 September. Karena sifat sensitif dari pekerjaannya, organisasi mata-mata ini telah terlibat dalam berbagai kontroversi, termasuk yang terkait dengan kegiatan pengumpulan intelijen, perannya dalam penyiksaan, serta upaya untuk memperluas aktivitasnya di tanah AS.

2. Sejarah Persetujuan Oleh Pemerintahan Bush

Hampir segera setelah serangan 9/11 , pejabat pemerintahan Bush yang memberikan tautan video dari bunker memutuskan untuk memperlakukan serangan tersebut sebagai tindakan perang, bukan hanya kejahatan. Muncul pertanyaan: apakah tahanan yang ditangkap diperlakukan sebagai tawanan perang?

Pejabat termasuk pengacara Departemen Kehakiman John Yoo merekomendasikan untuk mengklasifikasikan mereka sebagai “tahanan” di luar perlindungan Konvensi Jenewa atau hukum domestik atau militer lainnya, dan memenjarakan mereka di penjara khusus, bukan di “kamp tawanan perang” seperti barak yang Anda lihat di Hogan’s Heroes atau Stalag 17. ” Pada 17 September 2001, Presiden Bush menandatangani arahan yang masih dirahasiakan yang memberikan CIA kekuatan untuk secara diam-diam memenjarakan dan menginterogasi tahanan.

Pada akhir 2001, tahanan pertama termasuk orang-orang seperti Murat Kurnaz dan Lakhdar Boumediene , yang kemudian dinyatakan tidak bersalah dan ditangkap atas dasar intelijen yang cacat atau dijual ke CIA untuk mendapatkan hadiah, dibawa ke pangkalan CIA / militer yang diimprovisasi dengan tergesa-gesa seperti Kandahar, Afghanistan.

Mereka menjadi sasaran pemukulan, sengatan listrik, terkena cuaca dingin yang ekstrem, lengan mereka digantung di langit-langit, dan tenggelam dalam ember berisi air. Akibatnya, sejumlah yang tidak diketahui meninggal. Pada akhir 2001 dan awal 2002, interogasi di bawah penyiksaan di tempat-tempat rahasia masih bersifat ad hoc, belum diatur sebagai program birokrasi, atau dijatuhi sanksi di bawah perlindungan hukum Departemen Kehakiman.

Pada awal November 2001, penasihat umum CIA mulai mempertimbangkan legalitas penyiksaan, menulis bahwa “contoh Israel” (menggunakan kekuatan fisik terhadap ratusan tahanan) dapat berfungsi sebagai “dasar yang mungkin untuk berdebat… penyiksaan diperlukan untuk mencegah bahaya fisik yang akan segera terjadi, signifikan terhadap orang-orang, di mana tidak ada cara lain yang tersedia untuk mencegah bahaya tersebut. “

Pada bulan April 2002, CIA telah menangkap tahanan penting pertamanya, Abu Zubaydah, yang dipindahkan ke situs hitam CIA dan atas saran psikolog James Mitchell , CIA memulai metode interogasi yang mencakup kurang tidur dengan menggunakan lampu terang dan musik keras — masih sebelum kepada otorisasi hukum apa pun dari Departemen Kehakiman AS.

Kemudian pada bulan April, Dr. Mitchell mengusulkan daftar taktik tambahan, termasuk mengunci orang di dalam kotak yang sempit, membelenggu mereka dalam posisi yang menyakitkan, membuat mereka tetap terjaga selama seminggu pada suatu waktu, menutupi mereka dengan serangga, dan waterboarding, sebuah praktik yang Amerika Serikat sebelumnya menganggap penuntutan kejahatan perang sebagai penyiksaan.

Jose Rodriguez , kepala layanan klandestin CIA, meminta atasannya untuk otorisasi atas apa yang disebut Rodriguez sebagai “rangkaian prosedur interogasi alternatif.” CIA mencari kekebalan dari penuntutan, kadang-kadang dikenal sebagai “kartu bebas keluar dari penjara.”

Pada Mei 2002, pejabat senior pemerintahan Bush termasuk Direktur CIA George Tenet , Penasihat Keamanan Nasional Condoleezza Rice , Wakil Presiden Dick Cheney , Menteri Luar Negeri Colin Powell , Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld , dan Jaksa Agung John Ashcroft bertemu untuk membahas teknik mana yang secara legal dapat CIA digunakan untuk melawan Abu Zubaydah.

Condoleezza Rice mengenang “diberitahu bahwa personel militer AS menjadi sasaran pelatihan teknik interogasi fisik dan psikologis tertentu…”Selama diskusi, John Ashcroftdilaporkan telah berkata, “Mengapa kita membicarakan hal ini di Gedung Putih ? Sejarah tidak akan menilai ini dengan baik.”

Setelah Departemen Kehakiman menyelesaikan apa yang sekarang dikenal sebagai Memo Penyiksaan , Condoleezza Rice mengatakan kepada CIA bahwa teknik tersebut disetujui pada Juli 2002. Dick Cheney berkata, “Saya menandatanganinya; begitu pula yang lain.. ” Pada tahun 2010 Cheney berkata, “Saya adalah dan tetap pendukung kuat program interogasi kami yang ditingkatkan.” Pada tahun 2009 Rice berkata “[w] e tidak pernah menyiksa siapa pun;” dia menegaskan bahwa pelecehan itu “bukan penyiksaan,” tetapi “legal”, dan “benar”.

Selain itu, pada 2002 dan 2003, CIA mengatakan mereka memberi pengarahan kepada beberapa pemimpin Kongres Demokrat tentang program “teknik interogasi yang ditingkatkan” yang diusulkan. Para pemimpin kongres ini termasuk Nancy Pelosi , Ketua DPR masa depan, dan Anggota Komite Intelijen DPR dari Partai Demokrat Jane Harman.

Tanggapan terhadap pengarahan tersebut adalah “persetujuan diam-diam, jika tidak benar-benar dukungan”, menurut para pejabat yang hadir. Ms. Harman adalah satu-satunya pemimpin kongres yang keberatan dengan taktik yang diusulkan.

Mantan senator Bob Graham (D-Fla.), Ketua komite intelijen Senat setelah serangan 9/11, mengatakan dia tidak diberi pengarahan tentang waterboarding dan bahwa dalam tiga kasus pejabat badan mengatakan dia menghadiri pengarahan pada hari-hari jurnal pribadinya. menunjukkan dia berada di tempat lain.

Setidaknya satu pejabat pemerintahan Bush menentang penyiksaan para tahanan, penasihat paling senior dari Condoleezza Rice, Philip Zelikow. Setelah mengetahui detail program tersebut, Zelikow menulis memo kepada Rice yang menentang Memo Penyiksaan Departemen Kehakiman, meyakini bahwa mereka salah baik secara hukum maupun sebagai masalah kebijakan. Memo Zelikow memperingatkan bahwa teknik interogasi melanggar hukum AS, dan dapat menyebabkan penuntutan atas kejahatan perang.

Pemerintahan Bush berusaha mengumpulkan semua salinan memo Zelikow dan menghancurkannya. Jane Mayer , penulis The Dark Side , mengutip Zelikow yang meramalkan bahwa “Amerika turun ke dalam penyiksaan pada waktunya akan dipandang seperti penahanan Jepang”, dalam hal “telinga dan kecemasan dieksploitasi oleh orang-orang fanatik dan bodoh.”

3. Pengembangan Teknik dan Pelatihan

Resmi “ditingkatkan interogasi” yang (pencetus istilah ini tidak diketahui, tetapi tampaknya menjadi calque dari Jerman ” verschärfte Vernehmung “, yang berarti “interogasi intensif”, digunakan pada tahun 1937 oleh Gestapo kepala Heinrich Müller ) didasarkan pada pekerjaan yang dilakukan oleh James Elmer Mitchell dan Bruce Jessen dalam program Survival Evasion Resistance Escape (SERE) Angkatan Udara.

CIA mengontrak kedua psikolog tersebut untuk mengembangkan teknik interogasi alternatif dan keras. Namun, tak satu pun dari kedua psikolog tersebut memiliki pengalaman dalam melakukan interogasi. Kolonel Cadangan Angkatan Udara Steve Kleinman menyatakan bahwa CIA “memilih dua psikolog klinis yang tidak memiliki latar belakang intelijen sama sekali, yang tidak pernah melakukan interogasi. untuk melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya. terbukti di dunia nyata.

Rekan Mitchell dan Jessen skeptis terhadap metode mereka dan percaya bahwa mereka tidak memiliki data apa pun tentang dampak pelatihan SERE pada jiwa manusia. CIA akhirnya mengetahui bahwa keahlian Mitchell dan Jessen dalam waterboarding mungkin “disalahartikan” dan oleh karena itu, tidak ada alasan untuk percaya bahwa itu aman atau efektif secara medis. Terlepas dari kekurangan pengalaman dan pengetahuan ini, kedua psikolog tersebut sesumbar dibayar $ 1000 sehari (setara dengan $ 1.420 pada tahun 2019) ditambah biaya, bebas pajak oleh CIA untuk pekerjaan mereka.

Program SERE, yang akan direkayasa balik oleh Mitchell dan Jessen, digunakan untuk melatih pilot dan tentara lainnya tentang cara melawan teknik “pencucian otak” yang dianggap telah digunakan oleh China untuk mengekstrak pengakuan palsu dari orang Amerika yang ditangkap selama Perang Korea. Program ini membuat peserta didik “waterboarding. kurang tidur, isolasi, paparan suhu ekstrim, kandang di ruang kecil, pemboman dengan suara yang menyakitkan pada tingkat desibel yang sangat merusak, dan penghinaan agama dan seksual, ” termasuk enema paksa dan serangan anal lainnya.

Di bawah pengawasan CIA, Miller dan Jessen mengadaptasi SERE menjadi program ofensif yang dirancang untuk melatih agen CIA tentang cara menggunakan teknik interogasi yang keras untuk mengumpulkan informasi dari tahanan teroris. Faktanya, semua taktik yang tercantum di atas kemudian akan dilaporkan dalam Laporan Komite Palang Merah Internasional tentang Empat Belas Tahanan Bernilai Tinggi di Penahanan CIA yang telah digunakan pada Abu Zubaydah.

Stephen Soldz , Steven Reisner, dan Brad Olson menulis artikel yang menjelaskan bagaimana teknik yang digunakan meniru apa yang diajarkan dalam program SERE : “program Survival, Evasion, Resistance, dan Escape militer yang melatih Pasukan Operasi Khusus AS , penerbang, dan lainnya di tempat yang tinggi. risiko ditangkap di medan perang untuk menghindari penangkapan dan untuk menolak ‘melanggar’ di bawah siksaan, terutama dengan memberikan pengakuan palsu atau bekerja sama dengan penculiknya “.

Baca juga : Mata-mata Inggris Dalam Perang Nazi

Para psikolog sangat bergantung pada eksperimen yang dilakukan oleh psikolog Amerika Martin Seligman pada 1970-an tentang ketidakberdayaan yang dipelajari. Dalam percobaan ini, anjing yang dikurung disetrum dengan sengatan listrik yang parah secara acak untuk sepenuhnya mematahkan keinginan mereka untuk melawan.

Mitchell dan Jessen menerapkan ide ini pada interogasi Abu Zubaydah. Banyak teknik interogasi yang digunakan dalam program SERE, termasuk waterboarding, cold cell, berdiri lama, dan kurang tidur sebelumnya dianggap ilegal menurut hukum dan perjanjian AS dan internasional pada saat penangkapan Abu Zubaydah. Faktanya, Amerika Serikat telah menuntut pejabat militer Jepang setelah Perang Dunia II dan tentara Amerika setelah Perang Vietnam karena waterboarding dan baru-baru ini pada tahun 1983.

Sejak tahun 1930, Amerika Serikat telah mendefinisikan kurang tidur sebagai bentuk penyiksaan ilegal. Banyak teknik lain yang dikembangkan oleh CIA merupakan perlakuan dan penyiksaan yang tidak manusiawi dan merendahkan martabat di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa melawan Penyiksaan dan Pasal 3 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan