Psikolog Sedang Bertengkar Tentang Laporan Penyiksaan

Psikolog Sedang Bertengkar Tentang Laporan Penyiksaan

Share this:

Psikolog Sedang Bertengkar Tentang Laporan Penyiksaan – Bulan depan di San Francisco, American Psychological Association akan memberikan suara pada proposal yang akan mengembalikan psikolog yang bekerja untuk militer ke kamp penahanan di pangkalan angkatan laut Teluk Guantanamo di Kuba.

Psikolog Sedang Bertengkar Tentang Laporan Penyiksaan

thetorturereport – Pemungutan suara oleh 178 anggota dewan pemerintahan asosiasi akan berlangsung dengan latar belakang perselisihan sengit atas laporan tahun 2015 yang ditugaskan oleh APA yang menemukan bahwa organisasi tersebut berkolusi dengan Pentagon untuk mengizinkan metode interogasi yang keras, termasuk kurang tidur dan “posisi stres” yang menyakitkan. .” Beberapa psikolog yang dikritik dalam laporan tersebut membantah temuannya dan telah menggugat organisasi tersebut atas pencemaran nama baik.

Melansir buzzfeednews, The Proposal baru – yang didukung oleh para pemimpin asosiasi – mengatakan bahwa anggota APA di Guantanamo akan dibatasi untuk “bekerja dalam peran perawatan kesehatan,” memperlakukan kedua staf militer di dasar dan para tahanan yang tersisa, yang ditangkap di Presiden George W. “Perang Melawan Teror” Bush.

Baca juga : Laporan Penyiksaan: Mendengarkan Interogasi Abu Zubaydah

Pendukung berpendapat bahwa APA bertindak terlalu jauh pada tahun 2015 ketika benar-benar mengecualikan psikolog militer dari Guantánamo, menanggapi laporan dugaan kolusi antara APA dan militer yang ditulis oleh mantan jaksa federal David Hoffman. Akibatnya, divisi psikologi militer APA berpendapat, para tahanan tidak mendapatkan perawatan yang seharusnya dijamin di bawah Konvensi Jenewa.

“Kekuatan penahanan harus memberikan perawatan medis, termasuk perawatan kesehatan mental, kepada siapa pun yang berada di bawah tahanan mereka,” Mark Staal, seorang psikolog konsultan yang bekerja dengan Komando Operasi Khusus AS, dan presiden divisi psikologi militer, mengatakan kepada BuzzFeed News.

Para penentang khawatir proposal itu akan memicu keterlibatan kembali para psikolog dalam interogasi yang kasar jika Presiden Donald Trump bertindak atas antusiasmenya yang berulang kali dinyatakan untuk waterboarding dan “jauh lebih buruk.”

“Begitu mereka berada di sana, saya pikir sangat tidak mungkin mereka hanya diharapkan untuk memberikan perawatan,” kata Alice LoCicero, seorang psikolog di Oakland, yang mempelajari bagaimana kaum muda terlibat dalam terorisme dan merupakan kritikus yang blak – blakan terhadap proposal tersebut. .

1. Beberapa psikolog terlibat dalam interogasi keras yang terjadi pada hari-hari awal perang melawan teror.

Beberapa psikolog terlibat dalam interogasi keras yang terjadi pada hari-hari awal perang melawan teror, karena situs-situs yang dioperasikan oleh CIA dan militer dipenuhi dengan tahanan yang ditangkap di Afghanistan dan Irak.

The pelanggaran terburuk berada di “situs hitam” yang dioperasikan oleh CIA, menggunakan metode yang dikembangkan oleh mantan psikolog Angkatan Udara AS James Mitchell dan Bruce Jessen. Mereka mengubah aspek pelatihan Survival, Evasion, Resistance, and Escape (SERE) militer, yang dirancang untuk membantu rekrutan menolak upaya untuk menyiksa mereka jika ditangkap, menjadi program interogasi yang melibatkan waterboarding, panas dan dingin yang ekstrem, dan membanting tahanan ke dinding.

Berbeda dengan CIA, militer tidak mengizinkan waterboarding. Namun pada tahun 2004, Palang Merah Internasional memperingatkan bahwa metode lain yang telah digunakan di Guantánamo – termasuk kurungan isolasi dan penggunaan posisi stres – “ sama saja dengan penyiksaan .” Psikolog juga menyarankan interogasi tersebut, yang juga terinspirasi oleh pelatihan SERE .

APA bergulat dengan warisan kelam penyiksaan pada pertemuannya di Toronto pada Agustus 2015, yang digugat oleh presiden saat itu Susan McDaniel, seorang psikolog keluarga di University of Rochester di New York, sebagai kesempatan untuk “ menyetel ulang kompas moral kita .”

Pada pertemuan itu, dewan APA memutuskan untuk melarang psikolog dari Guantanamo dan situs lain yang dianggap oleh PBB melanggar hukum internasional — kecuali bekerja untuk para tahanan itu sendiri atau untuk kelompok hak asasi manusia independen.

Tetapi laporan Hoffman dan tanggapan APA terhadapnya, jauh dari membuka halaman baru, telah memperdalam perpecahan di dalam organisasi.

Hoffman diminta untuk menyelidiki klaim yang dibuat dalam sebuah buku tahun 2014 oleh jurnalis James Risen bahwa pejabat APA berkolusi dengan militer untuk memastikan bahwa pedoman etika untuk psikolog tidak akan membatasi metode interogasi keras yang digunakan di Guantánamo dan pangkalan militer lainnya. Hoffman memusatkan perhatian pada gugus tugas APA yang pada tahun 2005 memutuskan bahwa tidak ada pedoman etika baru yang spesifik diperlukan untuk psikolog yang terlibat dalam pekerjaan keamanan nasional. Dia sebagian besar mendukung akun Risen.

Tetapi psikolog militer paling banyak mengkritik dalam laporan tersebut, termasuk Morgan Banks, sebelumnya dengan Komando Operasi Khusus Angkatan Darat AS di Fort Bragg di North Carolina, dan Larry James, yang pada tahun 2003 bekerja di Guantánamo, mengatakan bahwa Hoffman salah dengan mengabaikan Departemen Kebijakan pertahanan , yang mereka bantu kembangkan, bahwa pada tahun 2005 telah melarang teknik interogasi yang kasar termasuk kurang tidur dan posisi stres.

Pada April 2016, menghadapi kritik dari divisi psikologi militernya, APA mempekerjakan kembali Hoffman untuk melihat kebijakan tersebut dan menyarankan apakah kesimpulannya harus diubah. “Tinjauan tambahan diharapkan selesai pada 8 Juni,” APA mengumumkan di situs webnya .

Tapi Hoffman pernah disampaikan, dan pada bulan Februari 2017, psikolog termasuk Bank, James, dan mantan kepala kantor etika APA, Stephen Behnke, mengajukan pertama dari tiga pencemaran nama baik tuntutan hukum terhadap Hoffman, nya firma hukum yang berbasis di Chicago Sidley Austin, dan apa. (Yang terbaru, diajukan di Massachusetts, juga menyebut Stephen Soldz, anggota Koalisi untuk Psikologi Etis, kelompok “pembangkang” yang telah lama menuduh bahwa APA terlibat dalam penyiksaan.)

Juru bicara APA Kim Mills mengatakan kepada BuzzFeed News melalui email bahwa tinjauan Hoffman dihentikan oleh gugatan pertama. Tapi Bonny Forrest, seorang psikolog dan pengacara di San Diego yang mewakili James and Banks, mengatakan bahwa Hoffman tidak diberitahu bahwa kliennya sedang mempertimbangkan tindakan hukum sampai dia melewatkan tenggat waktu 8 Juni. Firma hukum Hoffman menolak berkomentar.

Sementara itu, Steven Reisner, anggota lain dari kelompok pembangkang, telah menghadapi keluhan etika APA dari tiga psikolog militer lainnya karena berbicara tentang hal-hal di luar keahliannya dan membuat “pernyataan palsu dan menipu.”

“Saya bertekad untuk tidak dibungkam,” kata Reisner kepada BuzzFeed News. “Ini adalah dorongan besar untuk membatalkan perubahan dari 2015.”

Beberapa psikolog membantah bahwa sisa 40 tahanan yang masih ditahan di Guantánamo membutuhkan perawatan kesehatan mental yang lebih baik.

“Tidak ada program terapi yang nyata,” Alka Pradhan, seorang pengacara hak asasi manusia yang telah mewakili sekitar selusin tahanan di pangkalan selama bertahun-tahun, mengatakan kepada BuzzFeed News. “Ini bukan perawatan berkualitas dengan imajinasi apa pun.”

Tetapi psikolog militer bukanlah orang yang tepat untuk masuk ke celah itu, kata Pradhan, karena para tahanan mengaitkan mereka dengan pengalaman mereka sebelumnya disiksa. “Sebagian besar dari mereka tidak mempercayai penyedia perawatan kesehatan mental di Guantánamo,” katanya.

Solusi yang lebih baik, kata Pradhan, adalah Departemen Pertahanan membiarkan lebih banyak psikolog independen bekerja dengan pengacara para tahanan untuk memberikan perawatan. Saat ini, katanya, hanya segelintir psikolog yang memiliki izin keamanan untuk melakukannya.

Lalu ada pertanyaan apakah membiarkan psikolog militer kembali ke Guantánamo dan pusat penahanan lainnya untuk memberikan perawatan kesehatan mental akan menjadi langkah pertama untuk melibatkan mereka dalam interogasi sekali lagi.

Memang, dalam komentarnya tentang resolusi yang diusulkan, Komite Masalah Hukum APA berpendapat: “Selain menyetujui amandemen, COLI mendorong perluasan ketentuan untuk juga memungkinkan psikolog terlibat dalam praktik dan kebijakan interogasi yang manusiawi.”

Meskipun saran itu tidak diterima oleh para pemimpin senior APA, para penentang penyiksaan khawatir bahwa para psikolog sedang mendiskusikan kemungkinan untuk terlibat kembali dengan interogasi keamanan nasional pada saat Trump telah mengisyaratkan dukungannya untuk metode brutal dan mengangkat Gina Haspel , yang pada tahun 2002 menjalankan situs hitam di Thailand, sebagai direktur CIA.

“Saya pikir kami sedang mengatur kondisi untuk kembali ke penyiksaan yang disponsori negara,” Mark Fallon, mantan interogator Layanan Investigasi Kriminal Angkatan Laut yang bekerja di Guantánamo pada tahun 2002 dan menentang metode keras yang digunakan di sana, mengatakan kepada BuzzFeed News.

Di jalur kampanye, Trump berjanji untuk memuat Guantánamo “ dengan beberapa orang jahat ” dan berulang kali mengatakan bahwa dia mendukung waterboarding. Dalam wawancara siaran berita pertamanya setelah terpilih sebagai presiden, Trump mengatakan kepada ABC News bahwa dia akan mendukung kembalinya praktik tersebut, jika Mike Pompeo, direktur CIA-nya, dan Menteri Pertahanan James Mattis merekomendasikannya.

“Tentu saja, saya merasa itu berhasil,” katanya.

(Faktanya, teknik interogasi yang keras menghasilkan kecerdasan yang tidak dapat diandalkan , karena tahanan cenderung mengatakan apa pun yang menurut mereka ingin didengar oleh penculiknya untuk menghentikan penderitaan.)

Sejauh ini, oposisi dari Mattis telah memblokir perubahan kebijakan tentang interogasi militer terhadap tersangka teroris, dan tidak ada tahanan baru yang dipindahkan ke Guantánamo.