Tersangka Kasus Kontainer Penyiksaan Muncul Dalam Investigasi Likuidasi

Tersangka Kasus Kontainer Penyiksaan Muncul Dalam Investigasi Likuidasi

Share this:

Tersangka Kasus Kontainer Penyiksaan Muncul Dalam Investigasi Likuidasi – Jaksa Penuntut Umum (OM) mengumumkan di pengadilan Amsterdam pada hari Kamis bahwa Robin van O. muncul dalam penyelidikan likuidasi di mana ia juga menjadi tersangka.

Tersangka Kasus Kontainer Penyiksaan Muncul Dalam Investigasi Likuidasi

thetorturereport – Pria itu diadili pada hari Kamis selama sidang perkenalan karena terlibat dalam ruang penyiksaan. Dalam penyidikan persiapan rencana likuidasi Ahmet G. dan Hasan M., sementara itu Patrick van M. dan Rosselo van T. yang ditangkap berbicara tentang “saudara”, yang akan mencari pilot. Saudara laki-laki akan memukul Van O.

Dikutip dari inhetnieuwsblog, Setelah Van M. dan Van T. ditangkap, penyelidikan terhadap Van O. dilanjutkan. Akhirnya, pada bulan Juni, berbagai wadah ditemukan di Wouwse Plantage di Brabant, dilengkapi dengan sel yang dibuat kedap suara. Ada kursi gigi di salah satu wadah dan peralatan penyiksaan ditemukan. Dalam laporan bersama, ada pembicaraan tentang “EBI kita sendiri (Extra Secure Institution in Vught, red.)” Dan “ruang perawatan”, tetapi juga hanya “sel” dengan “keamanan 24/7”. Polisi dapat membaca komunikasi ini secara langsung, karena mereka telah memperoleh akses ke aplikasi EncroChat.

Ada juga gudang kedua di Rotterdam di mana tim penangkap harus pindah untuk menculik musuh kriminal dan akhirnya memindahkan mereka ke kontainer di Wouwse Plantage untuk menyiksa mereka. Lampu berkedip, seragam polisi dan pelindung tubuh juga ditemukan di dalam kontainer tersebut. Selain itu, ada juga rencana untuk mencuri mobil van penangkap dari kepolisian. Para pria tersebut diduga mempersiapkan penculikan, pemerasan, dan penyerangan dengan kekerasan serius.

Baca juga : Pemerintah Menggunakan Penelitian Tentang Penyiksaan di Sudan Sebagai Tabir Asap

1. Roger P. Disebut Sebagai Kepala Sekolah

Menyiapkan penjara untuk dunia bawah harus dilakukan dengan perdagangan narkoba dan persaingan yang saling menguntungkan. Van O. dikatakan kembali bertindak atas nama Roger P. alias ‘Piet Costa’ saat menyiapkan kontainer. Yang terakhir belum (belum) diadili dalam kasus ini dan pengacaranya Jan-Hein Kuijpers tidak mau berkomentar apakah kliennya memang dicurigai terlibat.

Sanne Schuurman mengecam gambaran bahwa kliennya digambarkan sebagai otak di balik ruang penyiksaan karena Jaksa Penuntut Umum telah lama mengetahui siapa klien sebenarnya. P. sedang diadili dalam kasus pidana terpisah dan Schuurman menginginkan akses ke file itu.

Dia juga ingin akses ke semua pesan untuk dapat menyelidiki apakah ada komunikasi yang bisa menyesatkan di antara mereka. Misalnya, akan menjadi niat untuk menipu klien P. dan menggunakan wadah untuk penanaman ganja. Yang terakhir telah menetapkan salah satu tersangka. Mengenai investigasi likuidasi, Schuurman mencatat bahwa ini tidak disebutkan dalam dakwaan kliennya.

2. Piet Costa Memerintahkan Persiapan Wadah Penyiksaan

Menurut polisi, tersangka perdagangan kokain skala besar Roger P. (48, alias “Piet Costa”) memerintahkan pengisian kontainer dengan peralatan untuk menginterogasi orang dengan cara kekerasan , tulis Het Parool. Polisi berpikir bahwa karena dalam pesan PGP yang didekripsi, Rotterdammer dengan julukan “Balon Mewah” akan berkomunikasi dengan pembangun kompleks dekat Wouwse Plantage. Tersangka Robin van O. dari Utrecht dikatakan memimpin ini. Nama panggilannya adalah “Slempo”, menurut polisi.

P. ditangkap di sebuah apartemen mewah di Rotterdam pada bulan Juni. Dia saat ini diduga telah mengimpor dua ribu kilo kokain pada 2015 dan 2016, dan tindakan persiapan pengiriman kokain dari Maret hingga Juni tahun ini. Roger P. tidak dipanggil dalam kasus kontainer penyiksaan.

Lalu lintas pgp dari Encrochat van P. dan Van O. telah retak. ‘Mereka menyelesaikan ruang perawatan pada hari Jumat. Mereka akan memulai akomodasi mereka pada hari Senin, ‘adalah salah satu pesan Slempo. Foto juga dikirim. Sidang persiapan terhadap sekelompok tersangka yang kemungkinan terlibat dalam peti kemas dijadwalkan pada hari Kamis di pengadilan Amsterdam.

3. Kelompok Kriminal di Sekitar Roger P. Menginformasikan Kemajuan Penyelidikan Polisi

Sekelompok penjahat di sekitar tersangka penyelundupan kokain dari Rotterdam memiliki akses ke informasi tentang penyelidikan yang telah dilakukan terhadap mereka musim semi lalu. Kontak korup di polisi membuat para pemimpin mendapat informasi tentang apa yang direkam di komputer polisi, tulis NRC. Polisi mengetahuinya berkat peretasan di Encrochat, sistem obrolan terenkripsi yang digunakan banyak penjahat karena mereka mengira polisi tidak dapat membaca bersama.

Tersangka Rotterdammer, Roger P. alias Piet Costa, ditangkap pada bulan Oktober. Dia dikatakan telah menugaskan pembangunan “wadah penyiksaan” yang ditemukan musim panas lalu di Wouwse Plantage di North Brabant. Dia akan berada di pengadilan besok, yang akan membahas kemajuan dalam penyelidikan terhadapnya.

4. Sistem Popo

NRC memiliki akses ke file dokumen. Dinyatakan bahwa seseorang dari kelompok itu menulis di Encrochat: “Ada penyelidikan tentang Anda atau istri Anda. Pencucian uang. Baca internet dalam sistem popo. ” Popo adalah polisi. Referensi juga dibuat untuk percakapan dengan kontak polisi yang korup: “Dia mengatakan: ini adalah penyelidikan yang intens. Dia bisa melihat itu karena hanya orang tertentu yang bisa masuk. Agen senior. “

Pekan lalu, NRC melaporkan bahwa Roger P. berada dalam daftar kematian seorang penjahat yang disebut “Ali dari Iran” di lingkungan tersebut. Menurut surat kabar tersebut, P. mencurigainya melakukan pencurian sekitar 100 juta euro. Ali ini juga akan memiliki akses ke informasi rahasia polisi.

5. Konflik Mafia Kokas: Daftar Kematian 18 Nama Pada 27 November

Ali D alias Taghi 2 Iran yang mengelola uang narkoba untuk Piet Costa dari Dubai dikatakan telah mencuri 100 juta euro ini, setelah itu Roger P. akan menculiknya untuk beberapa waktu sebagai pembalasan. Ali D alias Taghi 2 Iran yang mengelola uang narkoba untuk Piet Costa dari Dubai dikatakan telah mencuri 100 juta euro ini, setelah itu Roger P. akan menculiknya untuk beberapa waktu sebagai pembalasan. Menurut NRC, Ali D alias Taghi 2 dari Iran membuat daftar kematian bersama dengan sejumlah antek, termasuk nama Roger P. alias Piet Costa.

Dalam penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap kelompok di sekitar Roger P. alias Piet Costa, polisi Rotterdam menemukan daftar kematian dengan delapan belas nama. Seorang jaksa yang terlibat dalam penyelidikan terhadap Ali D alias Taghi 2 Iran di masa lalu juga akan menjadi korban yang dimaksud. Salah satu dari 18 orang dalam daftar kematian adalah Ibrahim Azaim. Ibrahim Azaim adalah orang kepercayaan Roger P. alias Piet Costa. Pada hari Minggu 10 Mei 2020, sebelum jam 10 malam, Ibrahim Azaim ditembak mati di Bergselaan di Rotterdam.

6. Dalam Kelompok Yang Diduga Bos Kokain Roger P., Juga Dikenal Sebagai Piet Costa, Perselisihan Tentang Uang Akan Pecah Pada Awal Tahun 2020.

Pada hari Senin, 22 Juni 2020, polisi di Wouwse Plantage menemukan tujuh kontainer laut di atas tanah dan kedap suara tempat para penjahat mungkin telah menyiksa orang. Roger P dikatakan telah berkomunikasi dengan para pembangun kompleks di dekat Wouwse Plantage dengan julukan “Balon Mewah”. Pria berusia 40 tahun yang dianggap polisi sebagai otak di balik organisasi narkoba yang membangun ruang penyiksaan di Wouwse Plantage adalah pemilik gym Utrecht, Robin van Ouwerkerk.

Baca juga : Mengenal Mossad, Agen Super Rahasia Israel

William Jan H yang dipanggil Billy H adalah satu dari sembilan tersangka kasus penyiksaan kontainer di Wouwse Plantage. Robin van Ouwerkerk dijuluki Slempo. Robin van Ouwerkerk adalah bagian dari kelompok yang menamakan dirinya “aliansi” dan terdiri dari berbagai kelompok kriminal yang membentuk front melawan penjahat top Ridouan Taghi yang ditangkap pada awal tahun ini. Robin van Ouwerkerk memulai gym EliteFit di Utrecht pada tahun 2015. Pada 2017, serangan dilakukan di gedung gym dan Robin van Ouwerkerk. Robin van Ouwerkerk diberi tahu oleh polisi bahwa dia ada dalam daftar kematian.

Sumber mengatakan kepada NRC bahwa wadah penyiksaan di Wouwse Plantage dimaksudkan untuk, antara lain, Ali D alias Taghi 2 Iran yang terlibat konflik dengan Roger P. alias Piet Costa.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan