Tinjauan Panetta dan Insiden Peretasan CIA : Penyiksaan dan Penganiayaan Terhadap Narapidana

Tinjauan Panetta dan Insiden Peretasan CIA : Penyiksaan dan Penganiayaan Terhadap Narapidana

Share this:

Tinjauan Panetta dan Insiden Peretasan CIA : Penyiksaan dan Penganiayaan Terhadap Narapidana – Pada 17 Desember 2013, Senator Mark Udall (D-CO) mengungkapkan adanya tinjauan internal rahasia (“Panetta Review”) yang dilakukan oleh CIA yang konsisten dengan laporan Senat tetapi bertentangan dengan tanggapan resmi CIA terhadap laporan tersebut.

Tinjauan Panetta dan Insiden Peretasan CIA : Penyiksaan dan Penganiayaan Terhadap Narapidana

thetorturereport – Pada bulan Januari 2014, pejabat CIA mengklaim bahwa Komite Intelijen telah mengakses bagian dari “Panetta Review” dan menghapusnya dari fasilitas CIA pada tahun 2010 tanpa otorisasi CIA. Pada bulan Maret 2014, Sen.

Dikutip dari wikipedia, Dianne Feinstein (D-CA), ketua Komite Intelijen, menegaskan bahwa sebagian dari “Panetta Review” telah disalin dan dipindahkan ke brankas di Gedung Kantor Senat Hart. Dia menyatakan bahwa tindakan itu dibutuhkan buat mencegah arsip dari CIA, yang sudah menghancurkan rekaman video yang membayangkan metode investigasi kasar pada tahun 2005. Selain itu, selama proses peninjauan, CIA telah menghapus ratusan halaman dokumen dari staf Komite CIA. -menyediakan jaringan komputer (disebut “RDINet” untuk “pembawaan, penahanan, dan interogasi”) tanpa memberitahu staf Komite.

Baca juga : Konvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam

Menurut Senator Feinstein, ketika staf Komite menanyakan tentang dokumen yang hilang, staf CIA awalnya menyangkal bahwa file tersebut telah dihapus, kemudian menyalahkan kontraktor TI, dan akhirnya dengan salah mengklaim bahwa Gedung Putih telah meminta penghapusannya.

Saat merundingkan proses peninjauan, Komite dan CIA mencapai kesepakatan bahwa CIA akan membuat “drive bersama jaringan berdinding” yang hanya dapat diakses oleh staf Komite, dan bahwa “akses CIA ke drive bersama jaringan berdinding akan menjadi terbatas pada staf teknologi informasi CIA, kecuali sebagaimana diizinkan oleh komite atau stafnya.”

Sepanjang ceramah 45 menit” mengagumkan” pada 11 Maret 2014, Feinstein berkata CIA dengan cara tidak legal menggeledah pc. Panitia Intelijen buat memastikan gimana karyawan panitia mendapatkan dokumen “Panetta Review”. Feinstein jua berkata kalau penjabat advokat biasa CIA , yang kemudian diidentifikasi sebagai Robert Eater , meminta FBI melakukan penyelidikan kriminal terhadap staf komite yang telah mengakses dan memindahkan dokumen “Panetta Review”.

Ia berkata ia yakin kalau permohonan itu merupakan” usaha potensial buat mengintimidasi karyawan[Komite Intelijen].” Eater telah terlibat dalam penghancuran kaset video pada tahun 2005 (yang memulai penyelidikan Senat), dan Feinstein menambahkan bahwa Eater disebutkan namanya lebih dari 1.600 kali dalam laporan lengkap Komite. Pada hari yang sama ketika Feinstein membuat tuduhan, direktur CIA John O. Brennan membantah bahwa CIA menggeledah komputer Senat, dengan menyatakan, “Sejauh tuduhan, Anda tahu, CIA meretas, Anda tahu, komputer Senat, tidak ada yang bisa jauh dari kebenaran.

Maksud saya, kita tidak akan melakukan itu. Maksud saya, itu hanya di luar – Anda tahu, ruang lingkup alasan dalam hal apa yang akan kita lakukan… Ketika faktanya terungkap, saya banyak berpikir orang-orang yang mengklaim bahwa telah terjadi mata-mata, pemantauan, dan peretasan yang luar biasa ini akan terbukti salah.”

Namun, pada tanggal 31 Juli 2014, Inspektur Jenderal CIA mengkonfirmasi bahwa CIA telah mendapatkan akses yang tidak semestinya ke dan mencari jaringan komputer Komite Intelijen Senat, termasuk bahwa karyawan CIA mengakses komputer Komite, membaca email staf Komite, dan mengirim rujukan kriminal ke Departemen Kehakiman berdasarkan informasi palsu. Seorang juru bicara Departemen Kehakiman kemudian mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengajukan tuntutan dalam insiden peretasan tersebut. Sebuah panel peninjau internal yang ditunjuk oleh Brennan berpendapat bahwa penggeledahan “adalah sah dan dalam beberapa kasus dilakukan atas perintah John O. Brennan , direktur CIA.”

Temuan yang tercantum dalam laporan

Laporan setebal 6.700 halaman itu menghasilkan 20 temuan kunci. Mereka adalah, kata demi kata dari laporan Ringkasan Eksekutif yang tidak diklasifikasikan:

1. Penggunaan teknik interogasi yang ditingkatkan oleh CIA bukanlah cara yang efektif untuk memperoleh intelijen atau mendapatkan kerja sama dari para tahanan.
2. Pembenaran CIA untuk penggunaan teknik interogasi yang ditingkatkan bertumpu pada klaim yang tidak akurat tentang keefektifannya.
3. Interogasi terhadap tahanan CIA brutal dan jauh lebih buruk daripada yang diwakili CIA kepada pembuat kebijakan dan lainnya.
4. Kondisi kurungan bagi tahanan CIA lebih keras daripada yang telah ditunjukkan CIA kepada pembuat kebijakan dan lainnya.
5. CIA berulang kali memberikan informasi yang tidak akurat kepada Departemen Kehakiman (DOJ), menghambat analisis hukum yang tepat dari Program Penahanan dan Interogasi CIA.
6. CIA secara aktif menghindari atau menghalangi pengawasan kongres terhadap program tersebut.
7. CIA menghambat pengawasan dan pengambilan keputusan Gedung Putih yang efektif.
8. Operasi dan manajemen program CIA memperumit, dan dalam beberapa kasus menghambat, misi keamanan nasional dari badan-badan Cabang Eksekutif lainnya.
9. CIA menghalangi pengawasan oleh Kantor Inspektur Jenderal CIA .
10. CIA mengoordinasikan pelepasan informasi rahasia ke media, termasuk informasi yang tidak akurat mengenai efektivitas teknik interogasi CIA yang ditingkatkan.
11. CIA tidak siap karena mulai mengoperasikan Program Penahanan dan Interogasi lebih dari enam bulan setelah diberikan otoritas penahanan.
12. Manajemen CIA dan operasi Program Penahanan dan Interogasinya sangat cacat selama durasi program, terutama pada tahun 2002 dan awal 2003.
13. Dua psikolog kontrak merancang teknik interogasi CIA yang ditingkatkan dan memainkan peran sentral dalam operasi, penilaian, dan pengelolaan Program Penahanan dan Interogasi CIA. Pada tahun 2005, CIA telah melakukan operasi outsourcing yang terkait dengan program tersebut.
14. Tahanan CIA menjadi sasaran teknik interogasi koersif yang tidak disetujui oleh Departemen Kehakiman atau tidak diizinkan oleh Markas Besar CIA.
15. CIA tidak melakukan penghitungan yang komprehensif atau akurat tentang jumlah individu yang ditahan, dan menahan individu yang tidak memenuhi standar hukum untuk penahanan. Klaim CIA tentang jumlah tahanan yang ditahan dan menjadi sasaran teknik interogasi yang ditingkatkan tidak akurat.
16. CIA gagal untuk mengevaluasi secara memadai efektivitas teknik interogasi yang ditingkatkan.
17. CIA jarang menegur atau meminta pertanggungjawaban personel atas pelanggaran serius atau signifikan, aktivitas yang tidak pantas, dan kegagalan manajemen sistematis dan individual.
18. CIA meminggirkan dan mengabaikan berbagai kritik internal, kritik, dan keberatan mengenai operasi dan pengelolaan Program Penahanan dan Interogasi CIA.
19. Program Penahanan dan Interogasi CIA secara inheren tidak berkelanjutan dan secara efektif telah berakhir pada tahun 2006 karena pengungkapan pers yang tidak sah, berkurangnya kerjasama dari negara lain, dan masalah hukum dan pengawasan.
20. Program Penahanan dan Interogasi CIA merusak posisi Amerika Serikat di dunia, dan mengakibatkan biaya moneter dan non-moneter yang signifikan lainnya.

Penyiksaan dan Penganiayaan Terhadap Narapidana

1. CIA telah mencekok paksa beberapa tahanan secara lisan dan/atau anal untuk membangun “kontrol total atas tahanan”. Laporan tersebut mencatat bahwa dokumen CIA menunjukkan “Kepala Interogasi [dihapus] juga memerintahkan rehidrasi rektal KSM tanpa penentuan kebutuhan medis, prosedur yang kemudian akan dicirikan oleh kepala interogasi sebagai ilustrasi ‘kontrol total interogator atas tahanan.'” : 82 dari 499

2. Komite menemukan bahwa “[a]setidaknya lima tahanan CIA menjadi sasaran ‘rehidrasi dubur’ atau makan dubur tanpa kebutuhan medis yang terdokumentasi.” Para tahanan ini terdaftar sebagai Abu Zubaydah , Khalid Syekh Mohammad , Majid Khan , dan Marwan al-Jabbur. : 114 dari 499

3. Setidaknya satu tahanan “didiagnosis dengan wasir kronis, fisura anus dan prolaps rektum simptomatik ,” gejala yang biasanya terkait dengan pemerkosaan dengan kekerasan. Laporan tersebut mengidentifikasi tahanan ini sebagai Mustafa al-Hawsawi . : 100 dari 499

4. Pejabat CIA, termasuk penasihat umum Scott Miller dan wakil direktur operasi James Pavitt , diberitahu bahwa pemeriksaan dubur setidaknya dua tahanan telah dilakukan dengan “kekuatan yang berlebihan.” Seorang pengacara CIA diminta untuk menindaklanjuti insiden ini, tetapi laporan tersebut menyatakan bahwa “catatan CIA tidak menunjukkan resolusi penyelidikan.” : 100 dari 499

5. Interogator CIA mengancam akan memperkosa dan membunuh anak-anak dan/atau anggota keluarga tahanan. : 4 Misalnya, menurut Inspektur Jenderal CIA, seorang interogator CIA mengatakan kepada Abd al-Rahim al-Nashiri bahwa jika dia tidak memberikan informasi, “Kita bisa memasukkan ibumu ke sini,” dan “Kami dapat membawa keluarga Anda ke sini.” Interogator juga membuat al-Nashiri percaya bahwa dia ditahan di negara Timur Tengah yang interogatornya melakukan pelecehan seksual terhadap anggota keluarga perempuan di depan para tahanan. : 42–43

6. Pada November 2002, CIA membunuh Gul Rahman selama interogasi dengan hipotermia . Tahanan, Gul Rahman , disiksa oleh petugas dan kontraktor CIA, dan dibiarkan hanya mengenakan kaus, dirantai ke dinding dalam posisi duduk di lantai yang dingin. Tidak ada pegawai CIA yang dihukum akibat kematiannya, dan petugas CIA yang mengelola situs hitam tempat Rahman meninggal, yang bukan interogator terlatih dan memiliki riwayat masalah perilaku, : 50 dari 499 adalah direkomendasikan untuk hadiah uang tunai sebesar $2.500 untuk “pekerjaan yang selalu unggul” dan terus menginterogasi para tahanan. : 55 dari 499

7. Setidaknya empat tahanan dengan luka pada kaki mereka (dua dengan kaki patah, satu dengan pergelangan kaki terkilir dan satu dengan kaki diamputasi) dipaksa untuk berdiri di atas luka mereka. Para interogator membuat para tahanan ini tidak boleh tidur dalam waktu lama tanpa persetujuan markas sebelumnya. : 101 dari 499

8. Para interogator mengatakan kepada para tahanan bahwa mereka akan dibunuh. Sebagai contoh: seorang tahanan, Abu Zubaydah , diberitahu “Kami tidak akan pernah membiarkan dunia tahu apa yang telah saya lakukan padamu”, yang lain diberitahu bahwa satu-satunya cara dia akan diizinkan meninggalkan penjara adalah dalam kurungan berbentuk peti mati. kotak.

9. Seorang interogator CIA yang kemudian dikirim pulang lebih awal mengancam tawanan Abd al-Rahim al-Nashiri dengan pistol dan bor listrik, menodongkan pistol dan memutar bor di sebelah kepala al-Nashiri yang bertudung. Interogator tidak meminta persetujuan Markas Besar untuk tindakan tidak sah ini. : 41–42

10. Sedikitnya dua tahanan menjadi korban ” eksekusi palsu “. Menurut Inspektur Jenderal CIA, debriefer yang sama yang menggunakan pistol dan bor pada al-Nashiri mengklaim bahwa dia telah menyaksikan interogator CIA lainnya melakukan eksekusi untuk menakut-nakuti seorang tahanan, dan beberapa petugas CIA lainnya juga mengatakan bahwa mereka telah menyaksikan atau berpartisipasi dalam eksekusi palsu. [52] : 70–72

11. Beberapa tahanan hampir mati dan menjadi benar-benar tidak responsif atau hampir tenggelam selama waterboarding . [50] Beberapa komunikasi CIA menggambarkan interogator CIA melakukan waterboarding terhadap Abu Zubaydah dan dalam satu sesi, Zubaydah “menjadi benar-benar tidak responsif, dengan gelembung naik melalui mulutnya yang terbuka dan penuh.” Dia tetap tidak responsif sampai diberikan perhatian medis, ketika dia sadar kembali dan mengeluarkan “cairan dalam jumlah banyak.” : 43–44 dari 499

12. Mata Abu Zubaydah rusak parah selama berada di penjara sehingga harus diangkat dengan operasi.

13. CIA membuat beberapa tahanan tetap terjaga selama lebih dari satu minggu (180 jam), serta jangka waktu yang lebih pendek. Ini termasuk penggunaan posisi stres duduk atau berdiri yang mencegah tidur. Kurang tidur menyebabkan setidaknya lima mengalami halusinasi “mengganggu”. : 3 dari 19 Temuan dan Kesimpulan CIA mengklaim dalam tanggapan tahun 2013 bahwa ketika tahanan mengalami halusinasi selama kurang tidur, staf medis campur tangan dan membiarkan tahanan tidur. Namun, catatan CIA menunjukkan bahwa ini tidak selalu benar. : 132 dari 499

14. Setelah lebih dari satu bulan disiksa, termasuk musik yang keras, manipulasi makanan dan suhu, gangguan tidur dan sensorik, dan pembelengguan, tahanan Ridha al-Najjar mengalami trauma psikologis hingga digambarkan sebagai “pria yang hancur.”

15. Tahanan terpaksa menggunakan ember untuk toilet. Sebagai hukuman, interogator dapat mengeluarkan ember sampah dari sel tahanan. [53] Dalam satu kasus, interogator CIA mengatakan kepada seorang tahanan bahwa dia bisa mendapatkan ember dengan bekerja sama, dan mereka yang mengalami kurang tidur secara rutin dimasukkan ke dalam popok. Ini bertentangan dengan pernyataan Direktur CIA Michael Hayden bahwa “Tahanan tidak pernah ditolak sarana – minimal, mereka selalu punya ember – untuk membuang kotoran manusia mereka.” : 490 dari 499

16. Saat mengunjungi salah satu situs hitam CIA, catatan CIA menunjukkan bahwa perwakilan Biro Penjara Federal menyatakan “mereka [belum] pernah berada di fasilitas di mana individu sangat kekurangan indra yaitu, white noise konstan , tidak berbicara, semua orang dalam kegelapan, dengan penjaga mengenakan lampu di kepala mereka ketika mereka mengumpulkan dan mengawal seorang tahanan ke sel interogasi, tahanan terus-menerus dibelenggu ke dinding atau lantai, dan kekakuan setiap sel (beton dan jeruji).Tidak ada yang seperti ini di Federal Biro Penjara. Mereka kemudian menjelaskan bahwa mereka memahami misi dan penilaian kolektif mereka bahwa terlepas dari semua kekurangan indera ini, para tahanan tidak diperlakukan secara manusiawi [sic].” Evaluasi ini adalah situs hitam yang sama di mana Gul Rahman meninggal setelah interogator CIA memukulinya dan membiarkannya dibelenggu setengah telanjang di lantai yang dingin. : 60 dari 499

17. Janat Gul disiksa selama berbulan-bulan berdasarkan tuduhan palsu yang dibuat oleh seorang informan yang dikenal sebagai Aset Y. [49] Menurut dokumen CIA, perwira senior CIA telah menyatakan keraguan tentang kredibilitas sumber dan Gul membantah memiliki informasi tentang ancaman yang akan segera terjadi terhadap Amerika Serikat, tetapi para interogator terus memaksa Gul untuk melakukan berbagai teknik penyiksaan. Bahkan setelah staf CIA di situs tersebut menyatakan bahwa mereka yakin Gul tidak menyembunyikan informasi, Markas Besar CIA memerintahkan penggunaan taktik penyiksaan terus menerus. Gul tidak pernah memberikan informasi yang menurut CIA dia miliki, dan Asset Y mengaku mengarang tuduhan terhadapnya. : 136–37 dari 499

18. Interogator CIA memaksa tahanan Abu Zubaydah ke dalam sebuah kotak seukuran peti mati selama total 266 jam (lebih dari 11 hari) dan juga memaksanya untuk tinggal selama 29 jam di dalam sebuah kotak berukuran lebar 21 inci (53 cm), 2,5 kaki (76 kaki). cm) dalam dan tinggi 2,5 kaki (76 cm). Para interogator mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya cara dia meninggalkan fasilitas itu adalah di dalam kotak berbentuk peti mati. : 42 dari 499

19. Interogator CIA menggunakan bentuk penyiksaan yang tidak sah, atau menggunakan teknik resmi untuk waktu yang lebih lama atau dengan cara yang lebih ekstrem daripada yang disetujui, dan biasanya tidak menghadapi tindakan disipliner. Teknik tidak sah ini termasuk memaksa tahanan Abd al-Rahim al-Nashiri untuk berdiri dengan tangan terbelenggu di atas kepalanya selama 2 1/2 hari, memegang pistol di samping kepalanya dan mengoperasikan bor listrik di dekat tubuhnya. : 69 dari 499 : 41–42 Teknik tidak sah lainnya dan penyimpangan dari aplikasi resmi teknik termasuk posisi stres improvisasi, : 44 : 104 dari 499kurang tidur lebih lama dari yang disetujui, penyiraman air hukuman dan ketelanjangan, suhu, manipulasi diet, penerapan papan air yang berbeda dari metode yang disetujui. : 5 interogator CIA juga menjadikan beberapa tahanan teknik penyiksaan tidak sah yang kemudian disetujui oleh Markas Besar. : 108 dari 499

20. Interogator CIA menjadikan satu tahanan, Abu Hudhaifa , “pemandian air es” dan 66 jam larangan tidur, serta ketelanjangan paksa dan manipulasi diet. Dia kemudian dibebaskan karena CIA telah salah mengira identitasnya. Menurut catatan CIA, Hudhaifa adalah salah satu dari lusinan orang yang ditahan CIA yang merupakan kasus kesalahan identitas atau tidak memenuhi persyaratan untuk penahanan. : 16 dari 499

21. Penyiksaan tahanan menyebabkan kerusakan mental yang serius (misalnya demensia , paranoia , insomnia , dan upaya melukai diri sendiri [termasuk bunuh diri])

22. Dari 119 tahanan yang diketahui, setidaknya 39 disiksa oleh CIA. Laporan tersebut mencatat bahwa ini kemungkinan merupakan perkiraan yang konservatif. : 101 dari 499 CIA juga menggunakan penyiksaan pada beberapa tahanan sebelum mengevaluasi apakah mereka bersedia bekerja sama, meskipun kemudian CIA mengklaim Komite bahwa tahanan selalu diberikan kesempatan untuk bekerja sama sebelum interogasi ditingkatkan teknik. Pada tahun 2003, para interogator CIA membuat setidaknya enam tahanan dibelenggu ketelanjangan, kurang tidur, atau teknik penyiksaan lainnya sebelum interogasi dilakukan.