Unit 731, Penyiksaan Biologis Jepang Selama Perang Dunia Kedua

Unit 731, Penyiksaan Biologis Jepang Selama Perang Dunia Kedua

Share this:

Unit 731, Penyiksaan Biologis Jepang Selama Perang Dunia Kedua – Selama Perang Dunia II, dokter SS Nazi Jerman Josef Mengele tidak hanya melakukan eksperimen manusia yang mengerikan di Auschwitz. Jepang juga melakukan kekejaman ini terhadap Unit 731 di Harbin, Heilongjiang, China.

Unit 731, Penyiksaan Biologis Jepang Selama Perang Dunia Kedua

thetorturereport – Unit 731 adalah bagian dari penelitian dan pengembangan perang biologi dan kimia rahasia Tentara Kekaisaran Jepang. Unit ini didirikan pada tahun 1938 dan dipimpin oleh Jenderal Ishii, markas besar Tentara Kwantung-Tentara Kekaisaran Jepang.

Dilansir dari kumparan, Ishii dan anggotanya mendapat dukungan penuh dari Tokyo untuk mengembangkan senjata biologi dan kimia selama Perang Dunia II, termasuk wabah penyakit seperti rinderpest, antraks, kolera, dan patogen infeksius lainnya. Tahanan pria perang, wanita, dan bahkan sebagian besar orang China, Rusia, dan anak-anak yang beremigrasi ke China – menjadi “kelinci percobaan” unit tersebut.

Setiap subjek percobaan manusia disebut maruta atau balok kayu untuk menekan pengaruh psikologis anggota unit. Menurut laporan nytimes.com, Takeo Wano, mantan pekerja medis Unit 731 berusia 71 tahun, mengatakan bahwa dia telah melihat botol kaca setinggi 1,8 meter berisi mayat orang Barat, yang dipotong menjadi dua secara vertikal dan digunakan. Pengawetan formaldehida.

Sejarawan dan mantan anggota departemen mengatakan bahwa setidaknya 3.000 tahanan tewas dalam eksperimen medis. Tidak ada yang selamat. Kematian narapidana itu mengerikan. Orang sehat dipenjara oleh orang yang disuntik virus lalu meninggal dunia, beberapa di antaranya menjalani operasi tanpa anestesi untuk melihat efektifitas penularan virus tersebut.

Baca juga : 8 Fakta Tentang Program Penyiksaan CIA

1. Percobaan Lapangan

Tentara Jepang menggunakan gas beracun dalam pertempuran dengan tentara Tiongkok pada tahun 1937-1945 untuk memahami keberhasilan senjata biologis mereka di luar laboratorium. Misalnya, ribuan kutu yang terinfeksi wabah menyebar melalui udara ke Ningbo di China timur dan Changde di China tengah.
Sejarawan California State University Sheldon H. Harris (Sheldon H. Harris) memperkirakan bahwa lebih dari 200.000 penduduk China tewas dalam uji lapangan perang kuman Jepang. Setelah perang, unit tersebut ditutup dan sekitar 400 tahanan yang tersisa ditembak, dengan sengaja melepaskan tikus yang terinfeksi wabah; dari tahun 1946-1948, sekitar 30.000 orang tewas di dekat Harbin.

Pada tahun 1944, Jepang hampir gagal, dan perencana militer Tokyo merumuskan rencana untuk membalas dendam terhadap Amerika Serikat. Mereka meluncurkan balon-balon besar yang dilengkapi senjata biologi, penyebab antraks di negara asal Paman Sam.

Di Amerika Serikat bagian barat, sekitar 200 balon berisi bom tewas, dan 6 wanita tewas di Montana dan Oregon. Di saat yang sama, pasukan militer lainnya juga berharap untuk menyebarkan wabah dan virus ledakan padi untuk menghilangkan peternakan dan pertanian Amerika.

Ketika perang berakhir pada tahun 1945, Unit 731 merumuskan rencana konfrontasi yang paling gila. Serangan dengan nama sandi “Sakura at Night” adalah penggunaan pilot Kamikaze untuk menyerang California dengan wabah.

Mantan instruktur Unit 731, Toshimi Mizobuchi, menyatakan bahwa idenya adalah menggunakan kapal selam untuk membawa 20 pilot Kamikaze dan pesawat mereka ke laut di California Selatan. Mereka kemudian akan terbang dengan pesawat kapal selam dan terkontaminasi oleh kutu yang terinfeksi wabah pada 22 September 1945 di San Diego.

2. Sengaja menutupi kekejaman

Semua bukti kekejaman Unit 731 sengaja dihancurkan oleh anggotanya untuk menghindari hukuman atas kejahatan perang. Sayangnya, ketika para ilmuwan bekas Unit 731 harus membocorkan data eksperimen melalui eksperimen manusia, Amerika Serikat justru membantu menutupi program senjata biologis tersebut.
Sebagai gantinya, para ilmuwan Unit 731, termasuk Jenderal Shiro Ishii, dibebaskan dari tuduhan kejahatan perang dan dapat hidup damai dalam karir pascaperang yang terjamin. Ini sangat berbeda dengan nasib para dokter Nazi di kamp konsentrasi Auschwitz yang diadili atas kejahatan.

Beberapa mantan anggota Unit 731 yang telah kembali ke masyarakat bahkan dapat menjabat sebagai gubernur Tokyo, kepala negara Federasi Kedokteran Jepang, serta pimpinan Panitia Olimpiade Jepang. Pemerintah tidak menanggapi kekejaman ini hingga tahun 1988, dan mereka tidak pernah meminta maaf atas apa yang terjadi, terutama di China.

Pada tahun 1982, pemerintah China mengumpulkan barang bukti dari 731 unit dan mendistribusikannya. Museum Unit 731 juga terletak di Harbin; unit tersebut beroperasi di lokasi yang sama selama perang.

3. Unit 731

Unit 731, kependekan dari Manshu Detachment 731 dan juga dikenal sebagai Kamo Detachment : 198 Ishii Unit, adalah biologi dan kimia terselubung unit penelitian dan pengembangan peperangan Tentara Kekaisaran Jepang yang melakukan eksperimen mematikan pada manusia selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua (1937–1945) Perang Dunia II.

Itu bertanggung jawab atas beberapa kejahatan perang paling terkenal yang dilakukan oleh Kekaisaran Jepang . Unit 731 didasarkan pada Pingfang distrik Harbin , kota terbesar di Jepang negara boneka dari Manchukuo (sekarang Timur Laut China ), dan memiliki kantor cabang aktif di seluruh China dan Asia Tenggara.

Secara resmi dikenal sebagai Departemen Pencegahan Epidemi dan Pemurnian Air dari Tentara Kwantung. Awalnya dibentuk di bawah Kenpeitai polisi militer dari Kekaisaran Jepang , Unit 731 diambil alih dan memerintahkan sampai akhir perang oleh Jenderal Shiro Ishii , seorang tempur medis petugas di Angkatan Darat Kwantung .

Fasilitas itu sendiri dibangun pada tahun 1935 sebagai pengganti Benteng Zhongma, dan untuk memperluas kemampuan Ishii dan timnya. Program tersebut mendapat dukungan yang murah hati dari pemerintah Jepang hingga akhir perang pada tahun 1945. Unit 731 dan unit lain dari Departemen Pencegahan Epidemi dan Pemurnian Air adalah fasilitas produksi, pengujian, penyebaran dan penyimpanan senjata biologis.

Mereka secara rutin melakukan tes pada manusia (yang secara internal disebut sebagai “log”). Selain itu, senjata biologis telah diuji di lapangan di kota-kota besar dan kecil di Cina. Perkiraan korban tewas oleh Unit 731 dan program terkaitnya berkisar hingga setengah juta orang.

Para peneliti yang terlibat dalam Unit 731 diam-diam diberi kekebalan oleh Amerika Serikat sebagai imbalan atas data yang mereka kumpulkan melalui eksperimen manusia. Peneliti lain yang berhasil ditangkap pasukan Soviet pertama kali diadili di Pengadilan Kejahatan Perang Khabarovsk pada tahun 1949.

Amerika tidak mengadili para peneliti tersebut sehingga informasi dan pengalaman yang diperoleh dalam senjata biologis dapat dimasukkan ke dalam senjata biologis mereka. program peperangan , seperti yang telah mereka lakukan dengan peneliti Jerman dalam Operasi Penjepit Kertas . [8] Pada 6 Mei 1947, Douglas MacArthur , sebagai Panglima Tertinggi Sekutu , menulis kepadaWashington bahwa “data tambahan, mungkin beberapa pernyataan dari Ishii, mungkin dapat diperoleh dengan memberi tahu pihak Jepang yang terlibat bahwa informasi akan disimpan di saluran intelijen dan tidak akan digunakan sebagai bukti kejahatan perang”. Akun korban kemudian diabaikan atau diabaikan di Barat sebagai propaganda komunis.

4. Kegiatan

Sebuah proyek khusus dengan nama kode Maruta menggunakan manusia untuk eksperimen. Subjek tes dikumpulkan dari populasi sekitar dan kadang-kadang disebut secara halus sebagai “kayu gelondongan” (? ?, maruta ) , digunakan dalam konteks seperti “Berapa banyak batang kayu yang jatuh?”. Istilah ini berasal dari lelucon di pihak staf karena cerita sampul resmi untuk fasilitas yang diberikan kepada pihak berwenang setempat adalah bahwa itu adalah pabrik kayu.

Namun, menurut seorang pria yang bekerja sebagai pegawai sipil berseragam junior Angkatan Darat Kekaisaran Jepang di Unit 731, proyek itu secara internal disebut “Holzklotz”, yang dalam bahasa Jerman berarti log. Dalam paralel lebih lanjut, mayat orang yang “dikorbankan” dibuang dengan cara dibakar. Para peneliti di Unit 731 juga menerbitkan beberapa hasil mereka di jurnal peer-review , menulis seolah-olah penelitian tersebut telah dilakukan pada primata non-manusia yang disebut “monyet Manchuria” atau “monyet ekor panjang”.

Subjek tes dipilih untuk memberikan gambaran yang luas dari populasi dan termasuk penjahat umum, bandit yang ditangkap, partisan anti-Jepang, tahanan politik, tunawisma dan cacat mental, dan juga orang-orang yang ditangkap oleh polisi militer Kempeitai karena dituduh ” aktivitas yang mencurigakan. Mereka termasuk bayi, pria, orang tua, dan wanita hamil. Anggota unit tersebut termasuk sekitar 300 peneliti, termasuk dokter dan ahli bakteriologi. Banyak yang tidak peka untuk melakukan eksperimen kejam dari pengalaman dalam penelitian hewan.

Para narapidana disuntik dengan penyakit, disamarkan sebagai vaksinasi, untuk mempelajari efeknya. Untuk mempelajari efek penyakit kelamin yang tidak diobati , narapidana pria dan wanita sengaja terinfeksi sifilis dan gonore , kemudian dipelajari. Para narapidana juga berulang kali diperkosa oleh penjaga.

5. Pembedahan makhluk hidup

Ribuan pria, wanita, anak-anak dan bayi yang ditahan di kamp tahanan perang menjadi sasaran pembedahan , seringkali tanpa anestesi dan biasanya berakhir dengan kematian korban. Pembedahan dilakukan pada narapidana setelah menginfeksi mereka dengan berbagai penyakit. Peneliti melakukan operasi invasif pada narapidana, mengambil organ untuk mempelajari efek penyakit pada tubuh manusia.

Anggota tubuh narapidana diamputasi untuk mempelajari kehilangan darah. Anggota tubuh yang telah dilepas kadang-kadang dipasang kembali ke sisi berlawanan dari tubuh. Beberapa tahanan menjalani operasi pengangkatan perut dan kerongkongan disambungkan kembali ke usus. Bagian organ, seperti otak, paru-paru, dan hati, telah dikeluarkan dari beberapa tahanan. Ahli bedah Angkatan Darat Kekaisaran Jepang Ken Yuasa menyarankan bahwa praktik pembedahan hewan pada manusia tersebar luas bahkan di luar Unit 731, memperkirakan bahwa setidaknya 1.000 personel Jepang terlibat dalam praktik tersebut di daratan Cina.

Unit 731 dan unit afiliasinya ( antara lain Unit 1644 dan Unit 100 ) terlibat dalam penelitian, pengembangan, dan penyebaran eksperimental senjata biowarfare yang menimbulkan epidemi dalam serangan terhadap penduduk Tiongkok (baik militer maupun sipil) selama Perang Dunia II. Kutu yang terinfeksi wabah , dibiakkan di laboratorium Unit 731 dan Unit 1644, disebarkan oleh pesawat terbang rendah ke kota-kota China, termasuk pesisir Ningbo dan Changde , Provinsi Hunan , pada tahun 1940 dan 1941.

Penyemprotan udara militer ini menewaskan puluhan orang dari ribuan orang dengan epidemi wabah pes . Ekspedisi keNanking melibatkan penyebaran kuman tifus dan paratifoid ke dalam sumur, rawa-rawa, dan rumah-rumah kota, serta dimasukkan ke dalam makanan ringan untuk dibagikan kepada penduduk setempat. Epidemi meletus tak lama kemudian, yang membuat gembira banyak peneliti, di mana disimpulkan bahwa demam paratifoid adalah “yang paling efektif” dari patogen.

Setidaknya 12 uji coba lapangan senjata biologis skala besar dilakukan, dan setidaknya 11 kota di China diserang dengan agen biologis. Serangan di Changda pada tahun 1941 dilaporkan menyebabkan sekitar 10.000 korban biologis dan 1.700 kematian di antara pasukan Jepang yang tidak siap, dengan sebagian besar kasus disebabkan oleh kolera.

Peneliti Jepang melakukan tes pada tahanan dengan wabah pes , kolera , cacar , botulisme , dan penyakit lainnya. Penelitian ini mengarah pada pengembangan bom defoliasi basil dan bom kutu yang digunakan untuk menyebarkan wabah pes. Beberapa bom ini dirancang dengan porselen kerang, ide yang diajukan oleh Ishii pada tahun 1938.

Bom-bom ini memungkinkan tentara Jepang melancarkan serangan biologis, menginfeksi pertanian, waduk, sumur, serta daerah lain dengan antraks , kutu pembawa wabah , tifus , disentri , kolera , atau patogen mematikan lainnya. Selama eksperimen bom biologis, para peneliti yang mengenakan pakaian pelindung akan memeriksa para korban yang sekarat. Persediaan makanan dan pakaian yang terinfeksi dijatuhkan dengan pesawat terbang ke wilayah China yang tidak diduduki oleh pasukan Jepang. Selain itu, makanan beracun dan permen diberikan kepada korban yang tidak menaruh curiga.

Selama bulan-bulan terakhir Perang Dunia II, Jepang berencana menggunakan wabah penyakit sebagai senjata biologis melawan San Diego, California . Rencananya akan diluncurkan pada 22 September 1945, tetapi Jepang menyerah lima minggu sebelumnya. Kutu wabah , pakaian yang terinfeksi dan persediaan yang terinfeksi yang terbungkus bom dijatuhkan ke berbagai sasaran. Kolera , antraks , dan wabah penyakit yang diakibatkannya diperkirakan telah menewaskan sedikitnya 400.000 warga sipil Tiongkok. Tularemia juga diuji pada warga sipil Tiongkok.

Karena tekanan dari banyak laporan tentang serangan bio-perang, Chiang Kai-shek mengirim delegasi tentara dan personel medis asing pada November 1941 untuk mendokumentasikan bukti dan merawat yang menderita. Sebuah laporan tentang penggunaan kutu wabah oleh Jepang di Changde tersedia secara luas pada tahun berikutnya, tetapi tidak ditangani oleh Sekutu sampai Franklin D. Roosevelt mengeluarkan peringatan publik pada tahun 1943 yang mengutuk serangan tersebut.
Pengujian senjata

Target manusia digunakan untuk menguji granat yang ditempatkan pada berbagai jarak dan posisi. Penyembur api diujicobakan pada orang-orang. Para korban juga diikat pada tiang dan dijadikan sasaran untuk menguji bom pelepas patogen , senjata kimia , dan bom peledak serta bayonet dan pisau.

6. Eksperimen lainnya

Dalam tes lain, subjek tidak diberi makan dan minum untuk menentukan lamanya waktu sampai mati; ditempatkan di ruang bertekanan rendah sampai mata mereka keluar dari rongganya; bereksperimen untuk menentukan hubungan antara suhu, luka bakar, dan kelangsungan hidup manusia; disetrum; ditempatkan ke dalam sentrifugal dan diputar sampai mati; disuntik dengan darah hewan; terkena dosis sinar-X yang mematikan ; menjadi sasaran berbagai senjata kimia di dalam kamar gas; disuntik dengan air laut; dan dibakar atau dikubur hidup-hidup.
Beberapa tes telah digambarkan sebagai “psikopat sadis, tanpa penerapan militer yang mungkin”.

7. Pengujian frostbite

Insinyur Angkatan Darat Hisato Yoshimura melakukan eksperimen dengan membawa tawanan ke luar, mencelupkan berbagai pelengkap ke dalam air dengan suhu yang berbeda-beda, dan membiarkan anggota tubuh membeku. Setelah dibekukan, Yoshimura akan menyerang anggota tubuh yang terkena dengan tongkat pendek, “mengeluarkan suara yang menyerupai suara papan saat dipukul ‘”. Es kemudian dikikis, dengan area yang terkena terkena berbagai perlakuan seperti disiram air, terkena panas api, dll.
Sipilis

Anggota unit mengatur tindakan seks paksa antara narapidana yang terinfeksi dan yang tidak terinfeksi untuk menularkan penyakit, seperti kesaksian dari penjaga penjara tentang perancangan metode penularan sifilis di antara pasien menunjukkan:

“Infeksi penyakit kelamin melalui suntikan telah ditinggalkan, dan para peneliti mulai memaksa para narapidana melakukan tindakan seksual satu sama lain. Empat atau lima anggota unit, mengenakan pakaian laboratorium putih menutupi seluruh tubuh dengan hanya mata dan mulut yang terlihat, istirahat ditutup, ditangani. tes. Seorang pria dan wanita, yang terinfeksi sifilis, akan dibawa bersama ke dalam sel dan dipaksa berhubungan seks satu sama lain. Sudah jelas bahwa siapa pun yang melawan akan ditembak. “

Setelah korban terinfeksi, mereka dibedah pada berbagai tahap infeksi, sehingga organ dalam dan luar dapat diamati seiring perkembangan penyakit. Kesaksian dari beberapa penjaga menyalahkan para korban perempuan sebagai pembawa penyakit, bahkan ketika mereka terinfeksi secara paksa. Alat kelamin narapidana wanita yang terinfeksi sifilis disebut “roti isi selai” oleh penjaga.

Beberapa anak dibesarkan di dalam tembok Unit 731, terinfeksi sifilis. Seorang anggota Korps Pemuda yang dikerahkan untuk berlatih di Unit 731 ingat pernah melihat sekumpulan subjek yang akan menjalani tes sifilis: “salah satunya adalah seorang wanita China yang menggendong bayi, seorang wanita kulit putih Rusia dengan putri berusia empat atau lima tahun, dan yang terakhir adalah seorang wanita kulit putih Rusia dengan seorang anak laki-laki berusia sekitar enam atau tujuh tahun. Anak-anak dari para wanita ini diuji dengan cara yang mirip dengan orang tua mereka, dengan penekanan khusus pada penentuan seberapa lama periode infeksi memengaruhi keefektifan pengobatan.
Pemerkosaan dan kehamilan paksa

Tahanan wanita dipaksa hamil untuk digunakan dalam percobaan. Kemungkinan hipotetis penularan vertikal (dari ibu ke anak) penyakit, terutama sifilis, adalah alasan penyiksaan. Kelangsungan hidup janin dan kerusakan organ reproduksi ibu menjadi objek yang menarik. Meskipun “sejumlah besar bayi lahir di penangkaran”, tidak ada laporan tentang unit 731 yang selamat, termasuk anak-anak. Diduga anak-anak narapidana wanita dibunuh setelah lahir atau diaborsi.

Sementara narapidana laki-laki sering digunakan dalam studi tunggal, sehingga hasil eksperimen terhadap mereka tidak dikaburkan oleh variabel lain, perempuan terkadang digunakan dalam eksperimen bakteriologis atau fisiologis, eksperimen seks, dan sebagai korban kejahatan seksual. Kesaksian seorang anggota unit yang bertugas sebagai penjaga secara nyata menunjukkan kenyataan ini:

“Salah satu mantan peneliti yang saya temukan memberi tahu saya bahwa suatu hari dia memiliki jadwal percobaan pada manusia, tetapi masih ada waktu untuk membunuh. Jadi dia dan anggota unit lainnya mengambil kunci sel dan membuka satu kunci yang menampung seorang wanita Tionghoa. Satu Anggota unit memperkosanya; anggota lain mengambil kunci dan membuka sel lain. Ada seorang wanita Tionghoa di sana yang telah digunakan dalam percobaan radang dingin. Beberapa jarinya hilang dan tulangnya hitam, dengan gangren . Dia toh akan memperkosanya, lalu dia melihat organ seksnya membusuk, dengan nanah mengalir ke permukaan. Dia melepaskan ide itu, pergi dan mengunci pintu, kemudian melanjutkan ke pekerjaan eksperimentalnya.

Baca juga : Mata-mata Inggris Dalam Perang Nazi

8. Tahanan dan korban

Pada tahun 2002, Changde , Cina, tempat terjadinya pemboman kutu wabah, mengadakan “Simposium Internasional tentang Kejahatan Perang Bakteri” yang memperkirakan bahwa jumlah orang yang terbunuh oleh perang kuman Tentara Kekaisaran Jepang dan percobaan manusia lainnya adalah sekitar 580.000.

173 Sejarawan Amerika Sheldon H. Harris menyatakan bahwa lebih dari 200.000 meninggal. Selain korban di Tiongkok, 1.700 tentara Jepang di Zhejiang selama kampanye Zhejiang-Jiangxi dibunuh oleh senjata biologis mereka sendiri ketika mencoba untuk melepaskan agen biologis, menunjukkan masalah serius dengan distribusi.

Setidaknya 3.000 pria, wanita, dan anak-anak dari mana setidaknya 600 setiap tahun disediakan oleh Kempeitai menjadi sasaran eksperimen yang dilakukan oleh Unit 731 di kamp yang berbasis di Pingfang saja, yang mana tidak termasuk korban dari situs percobaan medis lain, seperti Unit 100.

Menurut AS Wells, mayoritas korban adalah orang Cina dengan persentase yang lebih rendah adalah orang Rusia , Mongolia , dan Korea . Mereka mungkin juga termasuk sejumlah kecil tawanan perang Eropa, Amerika, India, Australia dan Selandia Baru. Sheldon H. Harris mendokumentasikan bahwa para korban umumnya adalah pembangkang politik, simpatisan komunis, penjahat biasa, warga sipil miskin, dan cacat mental. Penulis Seiichi Morimura memperkirakan bahwa hampir 70% korban meninggal di Pingfangkamp adalah orang Cina (termasuk militer dan sipil), sementara hampir 30% korbannya adalah orang Rusia.

Dipenjarakan sebagai POW di kamp Mukden (menampung tentara Amerika, Inggris, Australia dan Selandia Baru) Robert Peaty (1903–1989), seorang Mayor di Royal Army Ordnance Corps , adalah perwira senior sekutu. Selama penahanannya, dia menyimpan buku harian rahasia. Dia diwawancarai oleh Imperial War Museum pada tahun 1981, dan rekaman rekaman audio ada di arsip IWM.

Peaty menceritakan: “Saya teringat pada Inferno Dante- tinggalkan harapan kalian semua yang masuk ke sini …. “Buku hariannya mencatat suntikan reguler penyakit menular yang disamarkan sebagai vaksinasi pencegahan. Catatannya untuk 30 Januari 1943 mencatat:” Setiap orang menerima inokulasi Tifoid-paratyphoid A 5 cc. Entri 23 Februari 1943 berbunyi: “Layanan pemakaman 142 orang tewas. 186 telah meninggal dalam 5 hari, semua orang Amerika.