Kejahatan Perang Yang Dilakukan Oleh Angkatan Darat Jerman di Prancis (1940-1944)

Kejahatan Perang Yang Dilakukan Oleh Angkatan Darat Jerman di Prancis (1940-1944)

Share this:

Kejahatan Perang Yang Dilakukan Oleh Angkatan Darat Jerman di Prancis (1940-1944) – Pemerkosaan yang dilakukan di Prancis oleh tentara Jerman sebagian besar tetap tidak diketahui dalam historiografi, serta dalam memori Perang Dunia II. Memalukan bagi para korban, dan tidak secara resmi dikualifikasikan sebagai kejahatan perang pada saat Pembebasan, pemerkosaan terhadap wanita tetap menjadi subjek penyelidikan oleh gendarmerie Prancis selama perang, diikuti oleh Layanan Penelitian tentang Kejahatan Perang Musuh setelah Pembebasan.

Kejahatan Perang Yang Dilakukan Oleh Angkatan Darat Jerman di Prancis (1940-1944)

thetorturereport – Dalam analisisnya terhadap arsip dan kesaksian para korban dan lingkaran keluarga mereka, Fabrice Virgili memusatkan perhatian pada aspek kecil yang didokumentasikan dari kekerasan “gender” perang ini dan berhasil menyusun kronologi dan peta peristiwa-peristiwa ini.

Melansir cairn-int, Pada 10 Juni 1945, masyarakat Paris bergegas ke Grand Palais untuk mengunjungi pameran “Kejahatan Hitler”. Akses ditolak bagi mereka yang berusia di bawah enam belas tahun karena sifat mengerikan dari kesaksian yang dikumpulkan oleh Research Service on Enemy War Crimes (SRCGE). Kuburan massal, gantung, tubuh yang disiksa—ada banyak dokumentasi untuk membuktikan dan mengungkapkan penderitaan yang dialami negara itu. Di antara dokumen tersebut, empat foto menunjukkan pemerkosaan yang dilakukan oleh beberapa tentara. Meskipun itu bukan adegan pertempuran, itu jelas adegan perang, dan dalam hal apa pun dianggap seperti itu oleh penyelenggara pameran. Mereka juga memasukkan adegan ini ke dalam katalog, sementara pada saat yang sama menutupi kekasarannya dengan overlay yang memiliki keterangan yang ditulis dalam bahasa Inggris, Prancis, dan Rusia, bahasa para penakluk, yang mengatakan: “Ditemukan pada seorang tentara Jerman.” Pada musim panas 1945, pemerkosaan yang dilakukan oleh tentara Jerman dianggap sebagai kekejaman musuh.

Baca juga : Interogasi, Penyiksaan, dan Pemerkosaan Dilakukan Jerman di Prancis

Namun, tujuh puluh tahun kemudian, masih sangat sedikit informasi tentang topik ini. Itu belum menjadi subjek buku atau artikel ilmiah apa pun. Meskipun tidak sepenuhnya tidak ada, karena kadang-kadang disebutkan dalam pernyataan atau laporan tentang kejahatan yang dilakukan (khususnya pada akhir perang), pemerkosaan lebih banyak ditampilkan dalam film dan sastra. Tanpa jatuh ke dalam perangkap mitos atau tabu, sejarah pemerkosaan ini tetap perlu ditulis. Ini berarti bahwa perhatian harus diberikan pada elemen spesifik dari setiap kasus. Dengan pemikiran ini, mengenai pemerkosaan selama tahun-tahun Pendudukan, kami membuat keputusan untuk fokus pada TKP. Masalah skala, termasuk serangkaian studi mikro-historis, sangat penting karena dua alasan.

Pertama, karena studi yang tepat tentang kondisi di mana perkosaan dilakukan,jumlah pelaku? dan para korban, dan apakah mereka disertai dengan tindakan kekerasan lainnya, memungkinkan untuk mengidentifikasi tindakan tertentu yang, meskipun semuanya bersifat seksual, tidak semuanya merupakan tindakan perang. Kedua, karena salah satu aspek unik pemerkosaan adalah diceritakan oleh saksi, korban, dan kemudian, sejarawan melalui penggunaan eufemisme. Seperti halnya dokter, pengacara, atau penyelidik (petugas polisi atau polisi), penting bagi sejarawan untuk memberikan penjelasan tentang apa yang terjadi. Namun, selalu ada risiko voyeurisme saat memecah eufemisme yang melibatkan seks. Alain Corbin menulis tentang betapa sulitnya bagi sejarawan dari generasinya untuk menangani “benda cabul”.? Sejarawan tubuh, kekerasan, dan seksualitas, bagaimanapun, telah cukup referensi silang refleksi mereka sekarang dapat menunjukkan dan mendefinisikan topik mereka dari jarak yang tepat, tanpa hanya menyebutkan kekejaman ad mual .

Memusatkan perhatian kita pada TKP membawa kita untuk mempertanyakan motivasi, keterlibatan, atau kemungkinan hukuman atau penuntutan. Dalam situasi perang, ini melibatkan pendefinisian rantai tanggung jawab dalam hal perintah untuk melakukan tindakan, membiarkannya terjadi, atau menutupinya. Mempertimbangkan interaksi antara berbagai pemain berdasarkan kekuasaan, kebangsaan, dan status sipil atau militer memungkinkan untuk melihat pemerkosaan dalam periode ini baik sebagai tindakan perang atau sebagai tindakan yang dilakukan selama masa perang.

Kasus Prancis, karena durasi perang, waktu pertempuran dan pendudukan yang bergantian, dan kebingungan antara pihak yang berbeda (penjajah, kolaborator, sekutu, penentang), serta kebimbangan dalam peran gender, menawarkan situasi yang bervariasi yang, saat pemeriksaan,memperjelas permainan kompleks antara kualifikasi fakta dan penggunaan pribadi, sosial, hukum, dan peringatan mereka. Hukum pidana dan militer dari semua pihak yang berperang sepakat dalam mengkualifikasikan pemerkosaan sebagai kejahatan. Namun, apakah ini berlaku untuk seorang militer, tentara, ataupun pemerintahan? Apakah motifnya adalah pemuasan hasrat seksual, penegasan kekuasaan, penundukan populasi, atau penghancuran komunitas?

Di Prancis, seperti di tempat lain, statistik sulit didapat di bidang kekerasan seksual, tetapi dimulai dengan delapan puluh enam pemerkosaan dan percobaan pemerkosaan yang dicatat untuk wilayah Brittany oleh SRCGE, kami telah menetapkan garis waktu yang dibagi menjadi tiga periode. .

Ada beberapa kasus yang terjadi pada saat invasi yang, di Brittany, terjadi hampir tanpa pertempuran, karena hal ini terjadi setelah gencatan senjata diumumkan oleh Marsekal Pétain pada tanggal 17 Juni 1940. Kemudian, hingga paruh pertama tahun 1943. , mereka hanya disebutkan sesekali. Birgit Beck,? dalam studinya tentang hukuman pemerkosaan oleh pengadilan militer Jerman, juga mencatat penurunan yang cepat setelah invasi Mei-Juni 1940. Akhirnya, dimulai pada musim dingin 1943–1944, pemerkosaan meningkat hingga akhir dari Pendudukan. Apa yang diungkapkan oleh perubahan ini?

Dengan mempertimbangkan secara berurutan peringatan tahun 1914 dan bobot dari apa yang disebut perilaku yang tepat dari tentara Jerman pada tahun 1940, ekonomi seksual rezim pendudukan dan gerakan menuju rezim teror, kita dapat menulis sejarah pemerkosaan yang dilakukan. oleh tentara Jerman di Prancis selama Perang Dunia II. Dalam konteks Pendudukan yang berfluktuasi, perbedaan dapat dibuat antara tindakan yang dilakukan sebagai demonstrasi penaklukan dan pengambilalihan kekuasaan, kejahatan seksual masa perang individu, dan penggunaan pemerkosaan sebagai senjata.

1. Invasi 1940, Dilihat dari Mata Agustus 1914

Ketika tentara Jerman melancarkan ofensif Barat pada 10 Mei 1940, kenangan yang hidup atau yang dibayangkan tentang kekejaman 1914, ketakutan akan pertempuran dan kehancuran, yang didorong oleh rumor yang menyebar selama bulan-bulan “perang palsu”, menyebabkan kepanikan yang meluas. . Delapan juta orang turun ke jalan untuk melarikan diri dari musuh danpemerkosaan yang mungkin dilakukannya seperti yang dilakukannya dua puluh enam tahun sebelumnya. Kenangan pemerkosaan tahun 1914 tetap hidup dalam dua hal pada tahun 1940. Bagi penduduk sipil, hal itu menjanjikan bahwa elemen perang terburuk akan kembali. Namun, di dalam komando tinggi Jerman, ada keinginan untuk menghapus ingatan akan “kekejaman” 1914, memamerkan tentara barunya yang kuat dan disiplin, menghindari kampanye kecaman internasional, dan memfasilitasi Pendudukan dengan mengurangi permusuhan di dalam penduduk yang menyerbu. Poster terkenal yang dirancang oleh Theo Matejko pada tahun 1940, “Orang-orang yang terlantar, percayalah pada tentara Jerman,” menggambarkan seorang prajurit tanpa senjata, tetapi seorang anak dalam pelukannya yang baru saja dia tawarkan sepotong roti, menunjukkan keprihatinan bahwa tentara ditampilkan sebagai pelindung dan pengasuhan, jauh dari pemerkosa tahun 1914.

Setelah gencatan senjata, keinginan Jerman ini diperkuat oleh kebutuhan rezim Vichy untuk membenarkan meninggalkan pertarungan dengan berfokus pada bangsawan dan kemurahan hati musuh. “Saya berbicara tadi malam dengan musuh dan bertanya apakah dia siap untuk mencari bersama kami, prajurit ke prajurit, setelah pertarungan yang terhormat, cara untuk mengakhiri permusuhan,” kata Pétain selama seruannya untuk gencatan senjata. Dengan cara ini, penjajah disajikan sebagai sah dan pantas. Pers, yang muncul kembali pada awal musim panas 1940, menggambarkan penjajah yang menghormati properti dan orang, sesuai dengan opini publik yang lebih terpengaruh oleh keruntuhan Prancis daripada olehkemenangan Jerman. Kecepatan besar dari kemenangan ini telah menutupi potensi kejahatan perang, terutama karena tidak ada peristiwa tunggal yang telah membuat orang tersinggung: tidak seperti Warsawa pada September 1939 dan Rotterdam pada Mei 1940, Paris tidak dibom.

2. Pelanggaran di Wake dari 3 rd Panzer Division Totenkopf

Namun, pelanggaran dilakukan oleh tentara Jerman. Yang paling signifikan melibatkan eksekusi berulang terhadap tentara Afrika dan Inggris setelah mereka menyerah. Pelaku pembantaian ini paling sering adalah pasukan SS,? termasuk 3 rdDivisi Panzer Totenkopf, seperti di Oignies di Pas-de-Calais. Di sana, unit Inggris dan kompi infanteri kolonial Prancis telah menahan musuh mereka, menimbulkan kerugian besar sebelum mereka diatasi pada malam 27-28 Mei 1940. Segera setelah tentara Jerman mengepung daerah itu, eksekusi, penjarahan, dan kehancuran diikuti. Delapan puluh penduduk, termasuk sepuluh wanita, terbunuh, sebagian besar ditembak, dan desa itu praktis dihancurkan. Kota tetangga Courrières mengalami nasib serupa. Di antara tindakan kekerasan, ada beberapa kasus pemerkosaan yang dilakukan oleh SS:

Keluarga Kraut tiba di rumah seorang janda berusia enam puluh tahun yang tinggal bersama menantu perempuannya sejak putranya dimobilisasi. Mereka menerobos jendela, dan menantu perempuan berlindung di lantai atas, lalu melompat keluar jendela sementara tiga satir ini melakukan tindakan mengerikan terhadap ibu mertuanya. Wanita malang itu lebih suka mengorbankan dirinya sehingga putranya yang terluka di ranjang rumah sakitnya di Bordeaux akan menemukan istrinya tidak tersentuh saat dia kembali. Tindakan keji ini berulang, tetapi para korban lebih memilih untuk tetap diam.?

Kisah ini, yang direkam pada musim gugur 1944 oleh Komite Pembebasan Lokal dengan tujuan untuk menuntut mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan perang, menggarisbawahi tempat pemerkosaan tertentu: ada tetapi marjinal dan ditulis ulang sebagai tindakan heroik. Karena tanpa pengorbanan ibu mertua, istri prajurit yang akan menanggung tindakan itu dan dengan demikian malu, melarang korban lain untuk berbicara. Itu adalah pengorbanan ganda: diperkosa menggantikan menantu perempuannya dan mengumumkannya. Karena usia dan kejandaannya secara apriori mengecualikannya dari pasar pernikahan, dia dapat mengambil peran sebagai korban untuk mencela kejahatan seksual musuh. Sudah digambarkan sebagai “biadab sinis” dan “binatang Hitler,” Krauts juga menjadi satir.

Peristiwa di Oignies, bagaimanapun, adalah pengecualian. Di tempat lain, pemerkosaan terjadi dalam konteks yang sama sekali berbeda. Kita harus menetapkan bahwa sumber-sumber yang digunakan terutama terdiri dari file-file penelitian tentang kejahatan perang musuh yang ditetapkan setelah Pembebasan. Pemerkosaan diketahui karena gendarmerie telah mencatat keluhan segera setelah kejadian. Empat tahun kemudian, dengan hilangnya musuh, proses hukum dilanjutkan kembali. Menurut arsip SRCGE yang tidak lengkap, pemerkosaan yang dilakukan oleh tentara Jerman dilaporkan di dekat Neufchâteau di pegunungan Vosges, dekat dengan Metz, oleh empat tentara, di Orne pada 12 Juni, tanpa rincian lainnya, dan setidaknya di empat kotamadya lain di wilayah Seine bawah antara 10 dan 18 Juni. Di Landes, pada awal Juli

Sekitar 18:30, seorang tentara Jerman, mengenakan helm dengan jugularis bengkok dan pistol di samping, mungkin seorang perwira, tiba dengan mobil di pertanian. Setelah melangkah keluar, dia masuk ke dalam rumah tanpa mengetuk atau berbicara kepada siapa pun. Setelah dengan cepat melewati semua ruangan, dia kembali ke dapur, mengancam ketiga wanita yang ada di sana: yang pertama, berusia dua puluh enam tahun, sedang menggendong putrinya yang berusia tiga tahun; yang kedua, dua puluh delapan tahun, dikelilingi oleh keempat anaknya, yang tertua berusia delapan tahun; akhirnya, ada seorang pengungsi perempuan, berusia lima puluh tiga tahun.

Dia memaksanya dan keempat anaknya untuk berbaris di tepi ruangan, lalu memerintahkan wanita pertama untuk melepaskan celana dalamnya, membuatnya berbaring di atas meja dan memeriksa sebentar bagian seksualnya, dan melakukan hal yang sama pada yang kedua; kemudian, setelah meletakkan kondom karet di ujung anggota ereksinya, dia memperkosanya.Dia kemudian melanggar yang lain dengan cara yang sama, masih di hadapan pengungsi dan anak-anak yang diteror. Penjahat itu melemparkan kondomnya ke tanah, membersihkan dirinya dengan hati-hati, lalu kembali ke mobilnya, pergi tanpa suara. Meski sudah dilakukan pemeriksaan, dia belum bisa diidentifikasi.?

Di sini, situasinya sangat berbeda dari Oignies, terlepas dari perasaan impunitas total. Petugas tiba pada hari itu, tanpa khawatir tentang kemungkinan saksi. Dia adalah master dan menunjukkannya segera. Dia masuk tanpa mengetuk atau berbicara, mengambil “tur pemilik properti” sebelum mengatur TKP, mengatur perempuan dan anak-anak sebagai korban atau saksi paksa. Sedangkan teror yang diilhami oleh seragam, senjata (walaupun tidak disebutkan dalam laporan), dan fakta bahwa ia adalah anggota tentara yang menguasai negara, merupakan beberapa kesamaan dengan pemerkosaan di Oignies, dalam hal ini. , dia sendirian, jauh dari anak buahnya dan pertempuran. Tak lupa menjaga kebersihan, ia memeriksa alat kelamin wanita yang diperkosanya, berhati-hati memakai kondom yang diambil dari bungkusnya,dan akhirnya dengan hati-hati membersihkan dirinya, mengungkapkan ketakutan akan kontaminasi, yang sesuai dengan citra wanita Prancis yang dianggap memiliki moral yang lemah, mudah “diperkosa”, dan berpotensi memiliki penyakit kelamin.

Berbeda dengan pemerkosaan oleh SS di Oignies, serangan ini menjadi sasaran pengaduan dan penyelidikan cepat, seperti yang sering terjadi pada pemerkosaan yang dilakukan selama invasi. Adapun pengaduan, tampaknya telah ditindaklanjuti. Ada lebih banyak perkosaan pada awal musim panas 1940 daripada selama periode Pendudukan itu sendiri, terlepas dari pengawasan komando. Sesuai dengan paragraf 176 sampai 178 KUHP Jerman, pemerkosa harus dibawa ke pengadilan militer. Prosedur pidana selama masa perang memberikan tiga jenis hukuman: penangkapan di garis depan, pemindahan ke batalion disiplin, atau dijatuhi hukuman penjara di Jerman, dengan hukuman penjara hingga sepuluh tahun. Pada tahun 1941, hukuman mati ditambahkan. Atas nama melindungi rakyat Jerman, itu hanya menyangkut pemerkosaan “wanita Arya.”

3. Mengajukan Keluhan

Setelah pengaduan diajukan, gendarme beroperasi sesuai dengan prosedur yang biasa: korban, saksi yang mungkin, dan tetangga ditanyai, surat keterangan medis dari dokter yang membuktikan tindakan kekerasan yang diderita dikeluarkan, dan bukti dari tempat kejadian. kejahatan itu dikumpulkan. Saat melakukan penyelidikan, mereka mengirim file tersebut ke otoritas militer, tanpa mengetahui bagaimana nasibnya dengan pengadilan militer Jerman. Pada awal Pendudukan, Wehrmacht masih mengkhawatirkan reputasinya dan memperhitungkan klaim pemerkosaan dalam hukumannya. Birgit Beck menarik perhatian pada seberapa banyak itu muncul di berbagai file.

Kekhawatiran ini pun turut diangkat oleh hakim. Dalam kasus pemerkosa seorang penggembala berusia sebelas tahun pada Oktober 1940, dewan perang resimen menjatuhkan hukuman penjara dua sampai tiga bulan kepada seorang penembak dari Luftwaffe. Dianggap terlalu ringan, hukuman itu dibatalkan dan dikirim ke pengadilan yang lebih tinggi, dewan perang Luftwaffe di Laval. Terdakwa dijatuhi hukuman kerja paksa tiga tahun, sementara pengacara anak itu juga dapat memperoleh pembayaran kompensasi dua puluh ribu franc oleh dinas militer. Namun, karena keluarga korban jarang diberitahu oleh otoritas Jerman mengenai nasib pihak yang bersalah, mereka akan memperbarui pengaduan mereka setelah Pembebasan.

Secara umum, staf militer Jerman mencapai tujuannya. Sebagaimana ditekankan oleh sejarawan Gaël Eismann, Komando Militer Jerman di Prancis (MBF) mengucapkan selamat kepada dirinya sendiri “atas efek yang dihasilkan di antara penduduk Prancis oleh perilaku pasukan pendudukan yang ‘sangat tepat’. Pada awalnya, tuan-tuan baru bahkan diapresiasi oleh sebagian penduduk karena daya beli mereka dan rasa hormat mereka terhadap hukum. Pasukan yang ditugaskan untuk mengendalikan negara di bawah otoritas MBF sendiri berada di bawah kendali. Pasukan ini terdiri antara empat puluh ribu dan delapan puluh ribu orang, serta mereka yang ditempatkan di sana untuk operasi militer (invasi Inggris Raya, pertahanan pantai, konfigurasi ulang pasukan untuk front Timur), yaitu antara tiga ratus delapan puluh ribu dan a juta setengah tentara.

4. Pekerjaan: Kriminalitas Seksual di Masa Perang

Sampai musim dingin tahun 1943–1944, jumlah pemerkosaan relatif sedikit. Seksualitas para prajurit hanya mengkhawatirkan dalam hal prostitusi dan hubungan suka sama suka mereka dengan wanita Prancis. Penyakit kelamin, yang menempatkan tentara dalam pertempuran, membuat takut staf militer. Untuk melindungi pasukan, Wehrmacht, dengan bantuan otoritas Prancis, menerapkan jaringan luas rumah bordil yang diminta, di mana pelacur secara teratur diperiksa oleh layanan Prancis dan Jerman untuk kebersihan dan ras mereka, karena wanita Yahudi dan orang asing dilarang.

Terlepas dari organisasi sistem prostitusi skala besar dan larangan berulang kali untuk mengunjungi wanita Prancis di luar rumah bordil, hubungan suka sama suka terutama menyangkut Berlin dan Vichy. Diketahui bahwa hubungan ini terjadi lebih awal (segera setelah Juli 1940) dan secara besar-besaran, yang mengarah pada kelahiran puluhan ribu anak. Mereka layak dikaitkan dengan isu pemerkosaan setidaknya karena tiga alasan. Yang pertama menyangkut perdebatan pasca-perang tentang anak-anak Jerman dan risiko kebingungan antara mereka yang lahir dari pemerkosaan dan mereka yang lahir dari hubungan yang diinginkan.

Kedua, terkait dengan perbedaan citra seksualitas perempuan Prancis pasca dua konflik global tersebut. Selama Perang Besar, perempuan sebagai korban pemerkosaan Jermanlah yang menonjol. Sebaliknya, pada tahun 1940 dan awal Pendudukan, secara bertahap muncul gambaran tentang wanita Prancis yang buruk bersosialisasi dengan orang Jerman. Ini adalah dua pandangan yang bertentangan, tetapi mereka begitu kuat sehingga mereka masing-masing mengaburkan realitas lain: para wanita “dari Kraut” di utara, yang diduduki dari tahun 1914 hingga 1918, dan para korban pemerkosaan antara tahun 1940 dan 1944.

Alasan ketiga menyangkut definisi hubungan konsensual dalam konteks dominasi tiga kali lipat: maskulin, militer, dan ekonomi. Setelah Pembebasan, ketika perempuan harus mempertanggungjawabkan tindakan mereka di depan komisi pembersihan, realitas hubungan seksual, durasinya, dan perasaan Germanophile yang disertai dengan jenis kolaborasi lainnya, memungkinkan pemeriksa untuk mengukur tingkat pengkhianatan.

5. Kesulitan dalam Kualifikasi Pemerkosaan

Selama interogasi, para tersangka wanita mencoba untuk mengurangi tindakan mereka, seperti yang terjadi pada mantan karyawan Luftwaffe di pangkalan udara dekat Châteauroux. “Saya kembali ke La Matinerie pada akhir April’43. Saat itu, saya bertemu dengan seorang kapten Jerman dengan siapa saya memiliki hubungan intim dua kali. Sebelum ini, dia memukul saya dan meskipun saya tidur dengannya, itu karena saya khawatir tentang pembalasan, dengan kata lain saya diperkosa…. Saya ingin mengklarifikasi bahwa kami hampir diharuskan tidur dengan mereka dan itu , terkadang, mereka menggunakan kekerasan dan hampir selalu mengancam.”? [13]Dicukur, dibebaskan, ditangkap lagi dan dipenjarakan, pelayan itu cukup meyakinkan untuk tidak diadili, meskipun baik dia maupun kerabat dekatnya tidak mengajukan pengaduan terhadap para pemerkosa. Kedekatan korban dengan pasukan pendudukan dan kata-katanya, bahkan membuat marah, menempatkannya di luar kelompok korban yang jelas dari penjajah.

Itu bahkan lebih jelas dalam kesaksian dua korban yang dikumpulkan di Brittany. Yang pertama, seorang petani berusia tiga puluh dua tahun, diperkosa dua kali oleh seorang perwira sementara empat tentara lainnya menjauhkan suami dan iparnya dari rumah. Mengenai pemerkosaan kedua, dia menyatakan: “Kali ini saya tidak membela diri; dia tidak meremas tenggorokanku seperti pertama kali. Dia berada di dekatku selama dua hingga tiga menit dan terlepas dari segalanya, aku merasakan sedikit orgasme, saat dia beraksi.” Yang lain, seorang gadis muda berusia enam belas tahun, diperkosa dua kali sambil diancam dengan pistol menjelaskan: “Dia mulai bergerak lagi, dan terlepas dari diri saya sendiri, setelah beberapa saat saya merasakan orgasme.” Dengan pengakuan ini, polisi melanjutkan penyelidikan mereka.

Mereka diyakinkan oleh pernyataan para saksi yang mendukung moralitas mereka. Penjual tembakau kota menetapkan bahwa keluarga terhormat wanita pertama tidak terlibat dengan Jerman.Integritas wanita kedua dipertahankan oleh pemilik penginapan: “Gadis muda ini selalu tampak serius bagi saya. Saya yakin bahwa jika dia disentuh, itu karena kekerasan karena dia tidak menunjukkan apa pun dari seorang pemburu pria.” Pengakuan orgasme, apakah ini bukti persetujuan, atau bahkan kolaborasi? Apakah pemerkosaan itu sendiri yang menimbulkan kecurigaan? Haruskah kita percaya pada spontanitas akun seperti itu? Dalam laporan gendarmerie, transkripsi deposisi atau kesaksian mengambil bentuk akun yang koheren, di mana pertanyaan jarang muncul.

Namun, sejauh mana pertanyaan memandu apa yang dikatakan dan penting untuk pertanyaan sudah diketahui dengan baik. Karena penolakan pertanyaan tentang orgasme tidak akan menambah kesaksian, tidak akan ada alasan untuk memasukkannya, sementara mengakuinya akan memerlukan penyelidikan lebih lanjut, menurut perkiraan para penyelidik. Selanjutnya, kesaksian yang tidak tahu malu menunjukkan pertanyaan lain yang tepat tetapi intim untuk menentukan realitas pemerkosaan, terutama karena selalu laki-laki (gendarmes, dokter,juri) yang mengajukan pertanyaan. Bayangkan para korban, tidak peduli berapa usia atau lingkungan mereka, merinci robekan celana dalam mereka, keberadaan pembalut wanita, penetrasi, ejakulasi,jumlah dan durasi hubungan seksual. Uraian tersebut melekat pada informasi yang secara hukum penting untuk mengkualifikasikannya sebagai pemerkosaan (“persetubuhan terlarang dengan seorang wanita yang diketahui tidak menyetujuinya”).

Dalam definisi hukum Prancis tentang persetubuhan terlarang sampai tahun 1980-an, hanya seorang pria yang bisa menjadi pemerkosa, dan selalu di luar nikah. Akhirnya, tidak adanya persetujuan harus ditunjukkan dengan beberapa bentuk perlawanan atau tidak adanya ekspresi positif. Karena isu tentang sifat terlarang dari tindakan dan jenis kelamin penyerang tidak diangkat, penetrasi menjadi fokus deposisi untuk penyidik.Terlampir atau dikutip di samping kesaksian yang menjelaskan bagaimana pemerkosa “memasukkan” penisnya, adalah catatan medis yang diserahkan tepat setelah kejadian. Mereka mengkonfirmasi dalam bahasa medis fakta-fakta yang sudah dicatat oleh polisi. Selain catatan tentang pendarahan, pembengkakan labia minora, memar, robekan di vagina, selaput dara, dan septum rektovaginal, dan jejak serosanguineous, dokter memasukkan catatan tentang penilaian berkelanjutan mengenai potensi kontaminasi kelamin atau diagnosis kehamilan. Jika koitus tidak dilakukan, seperti dalam kasus penetrasi digital atau anal, itu tidak dapat dikualifikasikan sebagai pemerkosaan. Prosesi kemudian dilakukan untuk percobaan pemerkosaan.

Pihak berwenang dengan mudah mengenali batasan yang diwakili oleh fakta bahwa pemerkosa adalah anggota tentara pendudukan. Seragam dan senjata sangat hadir dalam laporan, seperti halnya latihan kekuatan fisik dimana korban dilemparkan ke tanah atau tempat tidur, dan kemudian dibekap untuk menghentikannya melarikan diri atau berteriak minta tolong. Tentu saja, beberapa akun menekankan upaya para korban untuk melawan. Dua korban, termasuk seorang anak berusia sebelas tahun, menggigit penyerang mereka, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi dia berkat tanda yang ada di pipinya. Beberapa, mengambil keuntungan dari momen kurangnya perhatian, berhasil melarikan diri.

Namun yang paling sering, perlawanan seperti itu hanya menyebabkan kekerasan meningkat, tanpa menghentikan prajurit itu melakukan kejahatannya, termasuk di depan anggota keluarga.Pengisolasian rumah tidak selalu memungkinkan untuk meminta bantuan, meskipun jarak yang lebih dekat tidak akan benar-benar mengubah situasi. Tetangga yang ketakutan biasanya menunggu sampai penyerang pergi sebelum datang untuk membantu. Tidak seperti pada masa damai, banyak hal pada masa pendudukan yang sewenang-wenang. Beberapa sanksi tidak mencegah kekerasan dilakukan dengan perasaan impunitas ganda: pertama, pemerkosa, meskipun dia tahu risikonya, juga tahu bahwa mereka lebih sedikit daripada di negara asalnya, Jerman; kedua, korban juga memproyeksikan perasaan impunitas, karena pemerkosaan yang dilakukan dalam hubungan kekuasaan semacam ini membuat segala upaya perlawanan menjadi tidak realistis.Tidak seperti pada masa damai, banyak hal pada masa pendudukan yang sewenang-wenang.

Beberapa sanksi tidak mencegah kekerasan dilakukan dengan perasaan impunitas ganda: pertama, pemerkosa, meskipun dia tahu risikonya, juga tahu bahwa mereka lebih sedikit daripada di negara asalnya, Jerman; kedua, korban juga memproyeksikan perasaan impunitas, karena pemerkosaan yang dilakukan dalam hubungan kekuasaan semacam ini membuat segala upaya perlawanan menjadi tidak realistis.Tidak seperti pada masa damai, banyak hal pada masa pendudukan yang sewenang-wenang. Beberapa sanksi tidak mencegah kekerasan dilakukan dengan perasaan impunitas ganda: pertama, pemerkosa, meskipun dia tahu risikonya, juga tahu bahwa mereka lebih sedikit daripada di negara asalnya, Jerman; kedua, korban juga memproyeksikan perasaan impunitas, karena pemerkosaan yang dilakukan dalam hubungan kekuasaan semacam ini membuat segala upaya perlawanan menjadi tidak realistis.karena pemerkosaan yang ditimbulkan dalam hubungan kekuasaan semacam ini membuat segala upaya perlawanan menjadi tidak realistis.karena pemerkosaan yang ditimbulkan dalam hubungan kekuasaan semacam ini membuat segala upaya perlawanan menjadi tidak realistis.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan