Laporan Penyiksaan: Mendengarkan Interogasi Abu Zubaydah

Laporan Penyiksaan: Mendengarkan Interogasi Abu Zubaydah

Share this:

Laporan Penyiksaan: Mendengarkan Interogasi Abu Zubaydah – Sejak 2001, “situs hitam” militer, atau fasilitas penahanan rahasia, telah didirikan di luar Amerika Serikat untuk melakukan “satu set prosedur interogasi alternatif terhadap tersangka pemimpin teroris yang ditahan.”

Laporan Penyiksaan: Mendengarkan Interogasi Abu Zubaydah

thetorturereport – Ketika Enhanced Interrogation Program (EIP) pertama kali disahkan oleh pemerintahan George W. Bush, banyak teknik yang digunakan di tempat-tempat penahanan rahasia ini, seperti mati lemas karena air, posisi stres, pemukulan dan tendangan, kurungan di dalam kotak, ketelanjangan paksa, kurang tidur, dan dibelenggu.

Melansir artjournal, Teknik-teknik ini bertujuan untuk menghancurkan jiwa tahanan, yang mengarah pada delusi dan halusinasi, kekaburan mental, kebingungan, dan sugestibilitas, yang semuanya menurut militer membantu memfasilitasi pengumpulan intelijen dengan lebih baik. Dalam menciptakan EIP, militer menghasilkan pengakuan publik yang sadar diri tentang kebrutalan yang dianggap perlu untuk memerangi terorisme, serta inventaris pribadi tentang bagaimana teknik yang berbeda berdampak pada tawanan.

Baca juga : Laporan Penyiksaan : Pemerintahan Bush dan Penganiayaan Terhadap Tahanan

Zayn al-Abidin Muhammad Husain (Abu Zubaydah) adalah tawanan pertama yang menjalani Teknik Interogasi yang Disempurnakan dan di-waterboard sebanyak delapan puluh tiga kali dalam satu bulan saja. Ditangkap di Pakistan pada tahun 2002, Abu Zubaydah tidak pernah secara resmi didakwa melakukan kejahatan dan hingga tulisan ini dibuat pada tahun 2020 masih ditahan di kamp penahanan yang bertempat di Stasiun Angkatan Laut AS di Teluk Guantánamo, Kuba. Menjelang akhir tahun 2019, laporan “How America Tortures” dirilis. Laporan tersebut disusun oleh Profesor Mark P.

Denbeaux dari Seton Hall Law Center, yang juga menjadi penasihat bagi Abu Zubaydah dan beberapa tahanan Guantánamo lainnya. Laporan tersebut menyajikan rincian spesifik dari teknik penyiksaan yang digunakan pada tahun-tahun awal Perang Melawan Teror dan bagaimana tepatnya mereka diterapkan pada tubuh. Yang unik dari laporan tersebut adalah bahwa selain kesaksian lisan dan tertulis yang dikumpulkan oleh para pengacara Abu Zubaydah, juga terdiri dari delapan gambar asli oleh Abu Zubaydah sendiri yang menggambarkan bagaimana teknik,seperti water boarding, diberikan berulang kali padanya di sebuah penjara rahasia di Thailand pada tahun 2002. Gambar-gambar itu diminta oleh Denbeaux, untuk dirilis sebagai bukti metode penyiksaan Amerika Serikat, dan diselesaikan oleh Abu Zubaydah di Teluk Guantánamo pada tahun 2019.

Mengomentari gambar, jurnalis Carol Rosenberg membuat perbedaan antara “karya seni” dan “bahan hukum,” menyatakan bahwa Abu Zubaydah “menggambar sketsa ini bukan sebagai karya seni, yang pembebasannya dari Guantánamo sekarang dilarang, tetapi sebagai bahan hukum yang ditinjau dan dibersihkan. —dengan satu redaksi—untuk dimasukkan dalam penelitian ini.” Penolakan gambar sebagai karya seni dapat dimengerti dan strategis, mengingat keputusan militer pada tahun 2017 bahwa setiap karya seni yang dibuat oleh tawanan di Teluk Guantánamo adalah milik pemerintah AS. Meskipun demikian, gambar-gambar Abu Zubaydah, yang bertentangan dengan kesaksian lisan dan tertulis, menawarkan kesempatan untuk menyelidiki modus kesaksian ketiga, yang lebih selaras dengan dimensi visual dan sonik dari penyiksaan.

Di sini saya beralih ke beberapa gambar Abu Zubaydah yang termasuk dalam “How America Tortures,” serta satu set gambar yang dia selesaikan bertahun-tahun sebelum laporan tersebut. Penting untuk dicatat bahwa Abu Zubaydah telah aktif menggambar sebelum mengirimkan gambar penyiksaan untuk laporan tersebut. Kumpulan gambar yang lebih tua ini jauh lebih tidak representatif dan melibatkan tema penyiksaan tetapi juga waktu dan identitas Palestinanya. Mereka dirilis pada 2018 ke majalah ProPublica sebagai tanggapan atas gugatan Freedom of Information Act.

Dengan demikian, saya menghadirkannya di sini adalah latihan mendengarkan suara-suara yang berasal dari dalam gambar-gambar itu, suara-suara yang tidak serta-merta bisa diucapkan. Saya mendekati gambar-gambar Abu Zubaydah sebagai kesempatan untuk tidak hanya melihat tetapi juga mendengarkan gambar-gambar kekerasan yang dia tawarkan kepada publik. Dalam menyimak gambar-gambar tersebut, saya berharap dapat memberi ruang bagi lukisan-lukisan Abu Zubaydah untuk berfungsi baik sebagai bukti maupun sebagai bentuk ekspresi diri yang unik yang memunculkan respons estetis dan auditori pada pemirsa.

Dengan “mendengarkan”, maksud saya menggunakan pendekatan untuk melihat di mana keterlibatan seseorang dengan sebuah gambar tidak hanya didasarkan pada penglihatan tetapi juga pada suara yang muncul dari dalam gambar rasa sakit dan penderitaan. 7Saya berpendapat bahwa menghadapi rasa sakit dan representasi visual dan soniknya dapat memberi kita keterlibatan afektif yang membuat kita mampu melihat tanpa mengurangi gambar kekerasan menjadi tontonan atau suplemen sederhana yang khas dari dokumentasi hukum pelanggaran hak asasi manusia.

Kisah-kisah utilitarian yang khas dari gambar-gambar ini mendekati mereka dalam kerangka dominan okular yang menolak keterlibatan yang lebih afektif dengan penyiksaan dan/atau rasa sakit dan penderitaan yang mereka gambarkan. Pembacaan semacam itu menjadikan gambar-gambar itu sebagai “bukti belaka” dari penyiksaan negara; pandangan yang lebih rasional/didaktik mengurangi kemampuan gambar-gambar ini untuk membuktikan sesuatu di luar bagaimana penyiksaan merusak tubuh korban secara permanen.

Menurut laporan tersebut, ada sesuatu yang menarik tentang representasi visual Abu Zubaydah tentang bagaimana mereka memberikan wawasan kepada pemirsa tentang perspektif yang disiksa. Karakter psikologis tahanan telah menonjol dalam imajiner sosiokultural Perang Melawan Teror. Misalnya, pada tahun 2016 New York Times membuat laporan khusus tentang kesehatan mental pria yang ditahan di Teluk Guantánamo. Artikel, “Bagaimana Penyiksaan AS Meninggalkan Warisan Pikiran yang Rusak,” menawarkan wawasan penting tentang kehidupan setelah Teluk Guantanamo dan berapa banyak pria yang berjuang dengan depresi, kecemasan dan perubahan suasana hati, dan teror malam yang melibatkan mati lemas. Namun, begitu sering pilihan untuk menggunakan kata-kata seperti “rusak” terasa sangat diagnostik, dan saya bertanya-tanya apakah ada cara lain untuk mendengarkan apa yang coba disampaikan oleh orang-orang ini kepada kita.

Bukannya membaca gambar dan kesaksian Abu Zubaydah sebagai representasi dari “pikiran yang rusak”, saya malah melihatnya sebagai artikulasi tentang bagaimana rasanya diekspos pada manajemen hidup dan mati negara di dalam kurungan. Dan lebih lagi, gambar-gambar ini memberi kita gambaran sekilas tentang kehidupan batin Abu Zubaydah yang sangat imajinatif.

Gambar-gambarnya memfasilitasi tata bahasa visual yang lebih kuat—tata bahasa yang menolak pembenaran negara atas penyiksaan sebagai perlakuan terhadap tubuh rasial yang ditawan, dipatologikan sebagai berbahaya bagi diri mereka sendiri dan masyarakat luas. Dengan demikian, logika negara bergantung pada wacana yang saling terkait baik kepedulian maupunhukuman, menghasilkan apa yang oleh sarjana studi kecacatan Liat Ben-Moshe istilah “patologisasi kriminal,” atau konstruksi ras (paling sering Hitam), kecacatan, dan perbedaan mental sebagai berbahaya dan membutuhkan pengelolaan dan pembuangan.

Gambar-gambar Abu Zubaydah menggambarkan sudut pandang negara dan memusatkan pengalamannya sendiri dengan trauma dan kelemahan di dalam kurungan, sementara juga membangkitkan respons estetis pada pemirsa. Ada literasi visual yang bermain dalam lukisan-lukisan Abu Zubaydah, yang muncul dari budaya visual bukan hanya dari peristiwa penyiksaan.

Dalam bacaan saya, gambar-gambarnya merujuk pada novel grafis dan, khususnya, estetika buku komik tentang bagaimana dia secara visual mewakili rasa sakit dan suara yang terjadi, dan bagaimana dia membayangkan dirinya mencatat tindakan yang terjadi pada dirinya sendiri dari interogator. Suara juga disematkan melalui tekstur karya garisnya. Dengan demikian, gambar-gambar Abu Zubaydah, dan dengan perluasan estetika, bergerak melampaui verbal dan sebaliknya mengarahkan pemirsa pada berbagai teknologi penyiksaan yang spasial dan sonik.