Laporan Program Penyiksaan: Apa yang Diketahui Presiden Bush

Laporan Program Penyiksaan: Apa yang Diketahui Presiden Bush

Share this:

Laporan Program Penyiksaan: Apa yang Diketahui Presiden Bush – Salah satu pertanyaan besar dan kontroversial yang muncul dari penyelidikan Senat terhadap interogasi CIA terhadap tersangka terorisme adalah: Apakah Presiden George W. Bush mengetahui teknik khusus yang digunakan CIA untuk menginterogasi tersangka terorisme?

Laporan Program Penyiksaan: Apa yang Diketahui Presiden Bush

thetorturereport – Akun berbeda. Laporan Komite Terpilih Senat untuk Intelijen mengatakan satu hal; Bush sendiri mengatakan yang lain dalam memoarnya. Untuk membuatnya tetap sederhana, kita akan mengeksplorasi apa yang terjadi dalam dua tahun yang penting — 2002 dan 2006.

Dikutip dari npr.org, Dalam posting mendatang, kami akan fokus pada apa yang mungkin diketahui Bush berdasarkan pidato kebijakan utama di mana ia pertama kali secara terbuka mengungkapkan keberadaan penjara rahasia .

Baca juga : Penyiksaan Amerika: Mengamankan Kepentingan Amerika

1. Menuju Pengarahan

Menyusul serangan 11 September 2001, pemerintahan Bush bergulat dengan apa yang harus dilakukan dengan tokoh-tokoh penting al-Qaida yang ditangkap di medan perang.

Pada 17 September 2001, Bush menandatangani memo tindakan rahasia rahasia yang memberi wewenang kepada CIA untuk menahan teroris. Setelah membahas berbagai ide, termasuk menahan tersangka di pangkalan militer, mereka memutuskan untuk menahan mereka di penjara rahasia — yang dikenal sebagai situs hitam — di seluruh dunia.

Pada musim semi 2002, AS menerima tahanan penting pertama, Abu Zabaydah , yang digambarkan sebagai agen perjalanan al-Qaida untuk membantu mengoordinasikan serangan.

Pada bulan Juni dan Juli, CIA telah mulai mengembangkan selusin teknik interogasi yang melampaui yang diizinkan dalam Manual Lapangan Angkatan Darat.

CIA mengatakan kepada Gedung Putih bahwa mereka membutuhkan teknik-teknik baru ini karena “tak terhitung lebih banyak orang Amerika yang akan mati kecuali kita dapat membujuk [Abu Zubaydah] untuk memberi tahu kita apa yang dia ketahui.”

Dalam sebuah surat tertanggal 13 Juli 2002 , John Yoo, seorang pengacara di Kantor Penasihat Hukum Departemen Kehakiman, menulis bahwa dia yakin teknik-teknik itu legal.

Penasihat Keamanan Nasional Condoleezza Rice, bagaimanapun, menahan keputusan itu empat hari kemudian, dengan mengatakan jaksa agung harus punya waktu untuk mempertimbangkan.

Rice juga meminta CIA untuk memberikan deskripsi teknik dan “penjelasan mengapa CIA yakin teknik ini tidak akan menyebabkan kerusakan yang langgeng dan tidak dapat diperbaiki bagi Abu Zubaydah.”

Rice menerima penilaian yang jujur ??dari CIA, termasuk rencana darurat untuk apa yang akan terjadi jika Abu Zabaydah meninggal selama interogasi. Dalam satu kabel, tim yang akan menginterogasi Abu Zubaydah menulis bahwa dengan mempertimbangkan “teknik tekanan psikologis” yang mereka rencanakan untuk digunakan, mereka harus memastikan bahwa Abu Zubaydah “akan tetap terisolasi dan tidak berkomunikasi selama sisa hidupnya.”

Pada tanggal 24 Juli 2002, Jaksa Agung John Ashcroft secara lisan menyetujui penggunaan 10 teknik interogasi termasuk “pegangan perhatian, walling, penahan wajah, tamparan wajah (slap penghinaan), kurungan sempit, wall standing, posisi stres, kurang tidur, penggunaan popok dan penggunaan serangga.” Dua hari kemudian, Ashcroft secara lisan menyetujui penggunaan waterboarding.

2. Laporan Singkat Untuk Presiden

Pada saat yang sama, CIA juga mengantisipasi bahwa mereka perlu memberi tahu Bush sebelum menggunakan teknik baru. Ia melanjutkan untuk menyiapkan poin pembicaraan , yang menggambarkan tekniknya sebagai “melampaui apa yang biasanya diizinkan oleh penegak hukum.”

Pokok pembicaraan termasuk “deskripsi singkat tentang teknik interogasi waterboard.”

Pada 1 Agustus, dua hal penting terjadi: Pertama, Kantor Penasihat Hukum Departemen Kehakiman mengeluarkan dua memo, menyimpulkan bahwa teknik interogasi yang diusulkan adalah sah. Dua, deskripsi tentang waterboarding itu dikeluarkan dari pengarahan yang diusulkan berdasarkan rekomendasi Penasihat Gedung Putih Alberto Gonzales.

Namun, pada akhirnya, poin-poin pembicaraan itu tidak pernah digunakan, karena pada 2 Agustus, CIA menerima kabar dari Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih bahwa “Dr. Rice telah diberitahu bahwa tidak akan ada pengarahan dari Presiden mengenai masalah ini.”

Jurnalis Kurt Eichenwald, yang menulis 500 Days, membantu mengisi sedikit dari apa yang terjadi di Gedung Putih.

Dalam akunnya, George Tenet, direktur intelijen pusat; John Rizzo, pengacara top CIA; Rice dan Gonzales bertemu di Ruang Situasi. Tenet mengatakan teknik interogasi yang digunakan pada Abu Zubaydah sejauh ini tidak berhasil, sehingga mereka membutuhkan yang baru, lebih keras, termasuk waterboarding.

Gonzales meninggalkan pertemuan untuk memberi pengarahan singkat kepada Bush di Kantor Oval . Eichenwald menulis bahwa Gonzales memberi Bush garis besar dan ketika Bush menanyakan secara spesifik, Gonzales berkata: “Tuan Presiden, saya pikir untuk perlindungan Anda sendiri, Anda tidak perlu mengetahui detail tentang apa yang terjadi di sini.”

Bush mengalah. “Baiklah,” katanya, menurut Eichenwald. “Pastikan saja hal-hal ini halal.” Catatan itu berbeda dari cara Bush mengingat sesuatu.

Dalam memoarnya, Decision Points, Bush mengatakan bahwa pada tahun 2002, dia diberitahu tentang teknik yang akan digunakan pada Abu Zubaydah.

Dia ingat Tenet-lah yang memberitahunya bahwa Abu Zubaydah memiliki “lebih banyak informasi untuk diungkapkan.” Dan Bush menulis bahwa dia meminta pilihan kepada timnya dan mereka memberi dia “daftar teknik interogasi yang berbeda dari yang berhasil ditentang Zubaydah.”

Atas arahannya, Bush menulis, Departemen Kehakiman meninjau legalitas teknik tersebut.

“Saya melihat daftar tekniknya,” tulisnya . “Ada dua yang menurut saya terlalu berlebihan, meskipun legal. Saya mengarahkan CIA untuk tidak menggunakannya.”

Rizzo, yang duduk di pertemuan Ruang Situasi yang dijelaskan oleh Eichenwald, juga mengingat hal ini secara berbeda.

Dalam sebuah wawancara dengan NPR dan dalam memoarnya, Company Man, Rizzo mengatakan bahwa setelah membaca memoar Bush, dia bertanya kepada Tenet apakah dia pernah memberi pengarahan kepada Bush.

“George segera membalas, mengatakan, ‘Saya tidak ingat pernah memberi pengarahan kepada Presiden Bush tentang teknik pada waktu itu,'” kata Rizzo dalam wawancara dengan NPR. “Jadi dengan menggabungkan semua itu, saya hanya harus menyimpulkan bahwa akunnya salah. Di sini kita memiliki situasi di mana presiden, Presiden Bush, dalam bukunya mengklaim sampai ke lehernya dalam rincian program paling kontroversial di era pasca-9/11 ketika, setidaknya saya puas, dia tidak. Jadi saya menemukan itu mengagumkan. Dia — saya pikir saya menyebutnya dalam buku sebagai pria yang berdiri untuk itu.”

Menurut laporan Senat, pada tahun 2003, setahun setelah CIA mulai menyiksa tersangka terorisme, beberapa di CIA percaya Bush masih belum diberi pengarahan. Tenet mengatakan kepada inspektur jenderal CIA pada Agustus 2003 bahwa dia tidak pernah berbicara dengan Bush tentang teknik interogasi dan dia tidak mengetahui “apakah Presiden telah diberi pengarahan oleh stafnya.”

Dalam tinjauan Mei 2004, IG menegaskan bahwa badan tersebut harus memberi pengarahan kepada presiden .

Selama dua tahun berikutnya, didorong oleh tekanan kongres, Itjen terus bertanya apakah presiden telah diberi pengarahan.

Ini adalah tahun-tahun kritis bagi program tersebut, karena pada November 2005, Washington Post menerbitkan sebuah cerita yang menggambarkan penjara rahasia. Pemerintah kemudian mulai mempersiapkan Bush untuk membuat pernyataan publik.

Laporan Senat menyimpulkan bahwa berdasarkan catatan CIA, Bush tidak sepenuhnya diberi pengarahan oleh CIA sampai 8 April 2006, sekitar empat tahun setelah CIA menyiksa beberapa tahanan.

“Catatan CIA menyatakan bahwa ketika presiden diberi pengarahan, dia menyatakan ketidaknyamanan dengan ‘gambar seorang tahanan, dirantai ke langit-langit, mengenakan popok dan dipaksa pergi ke kamar mandi dengan sendirinya,'” bunyi laporan itu.

Laporan itu juga menunjuk pada dokumen yang disiapkan pada September 2006, bulan yang sama saat Bush secara terbuka mengakui bahwa AS menahan tahanan di penjara rahasia. Itu dimaksudkan sebagai tanya jawab untuk membantu kepala Dewan Keamanan Nasional menangani dampak pengungkapan publik. Satu pertanyaan diajukan, “Peran apa yang dimainkan presiden… Apakah dia diberi pengarahan tentang teknik interogasi, dan jika ya, kapan?”

Jawabannya: “Presiden tentu saja tidak terlibat dalam operasi sehari-hari CIA – termasuk siapa yang harus dipegang oleh CIA dan bagaimana mereka harus ditanyai – keputusan ini dibuat atau diawasi oleh direktur CIA.”