Penyiksaan tawanan perang Pasukan kekaisaran Jepang

Penyiksaan tawanan perang Pasukan kekaisaran Jepang

Share this:

Penyiksaan tawanan perang Pasukan kekaisaran Jepang – Pasukan kekaisaran Jepang menggunakan penyiksaan secara luas terhadap para tahanan, biasanya dalam upaya mengumpulkan intelijen militer dengan cepat.

Penyiksaan tawanan perang Pasukan kekaisaran Jepang

thetorturereport – Tahanan yang disiksa sering kali kemudian dieksekusi. Seorang mantan perwira Angkatan Darat Jepang yang bertugas di Tiongkok, Uno Shintaro, menyatakan:

Dikutip dari wikipedia, Cara utama mendapatkan intelijen adalah dengan mengekstraksi informasi dengan menginterogasi para tahanan. Penyiksaan adalah kebutuhan yang tidak bisa dihindari. Membunuh dan mengubur mereka mengikuti secara alami. Anda melakukannya sehingga Anda tidak akan ketahuan. Saya percaya dan bertindak seperti ini karena saya yakin dengan apa yang saya lakukan. Kami menjalankan tugas kami seperti yang diinstruksikan oleh tuan kami. Kami melakukannya demi negara kami.

Dari kewajiban berbakti kita kepada leluhur kita. Di medan perang, kami tidak pernah benar-benar mempertimbangkan manusia China. Saat Anda menang, yang kalah terlihat sangat sengsara. Kami menyimpulkan bahwa ras Yamato (Jepang) lebih unggul.

The efektivitas penyiksaan juga mungkin kontraproduktif dengan upaya perang Jepang. Setelah bom atom dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki selama Perang Dunia II, militer Jepang menyiksa seorang pilot pesawat tempur P-51 Amerika yang ditangkap bernama Marcus McDilda untuk mengetahui berapa banyak bom atom yang dimiliki Sekutu dan apa target masa depan. McDilda, yang tidak tahu apa-apa tentang bom atom atau Proyek Manhattan , “mengaku” di bawah penyiksaan bahwa AS memiliki 100 bom atom dan bahwa Tokyo dan Kyoto adalah target berikutnya:

Baca juga : Kasus penyiksaan oleh Departemen Kepolisian Chicago

Seperti yang Anda ketahui, ketika atom dibelah, ada banyak plus minus yang dilepaskan. Nah, kami telah mengambil ini dan menaruhnya di wadah besar dan memisahkannya satu sama lain dengan perisai timah. Ketika kotak itu dijatuhkan dari pesawat, kami melebur pelindung timah dan plus dan minusnya bersatu. Ketika itu terjadi, hal itu menyebabkan sambaran petir yang dahsyat dan seluruh atmosfer di kota terdorong mundur! Kemudian ketika atmosfer berputar kembali, hal itu menimbulkan petir yang luar biasa, yang merobohkan semua yang ada di bawahnya. Pengakuan palsu McDilda mungkin telah mempengaruhi keputusan para pemimpin Jepang untuk menyerah.

Menurut banyak sejarawan, salah satu teknik favorit penyiksa Jepang adalah ” simulasi tenggelam “, di mana air dituangkan ke atas kepala korban yang tidak bisa bergerak, sampai mereka mati lemas dan pingsan. Mereka kemudian disadarkan secara brutal (biasanya dengan penyiksa melompat di perut mereka untuk mengeluarkan air) dan kemudian menjalani sesi penyiksaan baru. Seluruh proses dapat diulangi selama sekitar dua puluh menit.

1. Eksekusi dan Pembunuhan Penerbang Sekutu Yang Ditangkap

Banyak penerbang Sekutu yang ditangkap Jepang di darat atau di laut dieksekusi sesuai dengan kebijakan resmi Jepang. Selama Pertempuran Midway pada bulan Juni 1942, tiga penerbang Amerika yang ditembak jatuh dan mendarat di laut terlihat dan ditangkap oleh kapal perang Jepang. Setelah interogasi singkat, dua awak pesawat tewas, tubuh mereka kemudian diikat ke kaleng minyak tanah berukuran lima galon yang diisi air dan dibuang ke laut dari kapal perusak Makigumo ; yang ketiga terbunuh dan tubuhnya dibuang ke laut dari Arashi .

Pada 13 Agustus 1942, Jepang mengesahkan Undang-Undang Penerbang Musuh , yang menyatakan bahwa pilot Sekutu yang mengebom target non-militer di Teater Pasifik dan ditangkap di darat atau di laut oleh pasukan Jepang harus diadili dan dihukum meskipun internasional tidak ada. hukum yang berisi ketentuan tentang peperangan udara. Undang-undang ini disahkan sebagai tanggapan atas Serangan Doolittle , yang terjadi pada tanggal 18 April 1942, di mana pembom B-25 Amerika di bawah komando Letnan Kolonel James Doolittle mengebom Tokyo dan kota-kota Jepang lainnya.

Menurut Konvensi Den Haag tahun 1907(satu-satunya konvensi yang telah diratifikasi Jepang mengenai perlakuan terhadap tawanan perang), setiap personel militer yang ditangkap di darat atau di laut oleh pasukan musuh harus diperlakukan sebagai tawanan perang dan tidak dihukum hanya karena menjadi kombatan yang sah.

Delapan Perampok Doolittle yang ditangkap saat mendarat di Tiongkok (empat bulan sebelum berlakunya Undang-Undang) adalah awak udara Sekutu pertama yang dibawa ke pengadilan kanguru.di Shanghai di bawah tindakan tersebut, dituduh (tetapi tidak terbukti) memberondong warga sipil Jepang selama Penggerebekan Doolittle.

Delapan awak pesawat dilarang memberikan pertahanan apapun dan, meskipun tidak ada bukti yang sah, dinyatakan bersalah berpartisipasi dalam operasi militer udara melawan Jepang. Lima dari delapan hukuman diubah menjadi penjara seumur hidup; tiga penerbang lainnya dibawa ke pemakaman di luar Shanghai, di mana mereka dieksekusi oleh regu tembak pada 14 Oktober 1942.

Undang-Undang Penerbang Musuh berkontribusi pada kematian ratusan penerbang Sekutu selama Perang Pasifik. Diperkirakan 132 penerbang Sekutu ditembak jatuh selama kampanye pemboman melawan Jepang pada tahun 1944-1945 dieksekusi dengan cepat setelah uji coba kanguru singkat atau pengadilan militer . Personel militer Kekaisaran Jepang sengaja membunuh 33 penerbang Amerika di Fukuoka, termasuk lima belas yang dipenggal kepalanya tidak lama setelah niat Pemerintah Jepang untuk menyerah diumumkan pada tanggal 15 Agustus 1945.Massa sipil juga membunuh beberapa penerbang Sekutu sebelum Militer Jepang tiba untuk menahan para penerbang. 94 penerbang lainnya tewas karena sebab lain saat berada dalam tahanan Jepang, termasuk 52 yang terbunuh ketika mereka sengaja ditinggalkan di penjara selama pemboman Tokyo pada 24-25 Mei 1945.

2. Kanibalisme

Banyak laporan dan kesaksian tertulis yang dikumpulkan oleh Bagian Kejahatan Perang Australia di pengadilan Tokyo, dan diselidiki oleh jaksa William Webb (calon ketua hakim), menunjukkan bahwa personel Jepang melakukan tindakan kanibalisme terhadap tawanan perang Sekutu di banyak bagian Asia dan Pasifik. Dalam banyak kasus, tindakan kanibalisme ini diilhami oleh serangan Sekutu yang terus meningkat terhadap jalur pasokan Jepang, dan kematian serta penyakit personel Jepang yang diakibatkan oleh kelaparan.

Menurut sejarawan Yuki Tanaka: “kanibalisme seringkali merupakan kegiatan sistematis yang dilakukan oleh seluruh pasukan yang berada di bawah komando perwira.” Ini sering kali melibatkan pembunuhan dengan tujuan mengamankan tubuh.

Misalnya, seorang tawanan perang India , Havildar Changdi Ram, bersaksi bahwa: “[pada 12 November 1944] Kempeitai memenggal kepala seorang Sekutu. Saya melihat ini dari balik pohon dan menyaksikan beberapa orang Jepang memotong daging dari lengannya, kaki, pinggul, pantat dan membawanya ke tempat tinggal mereka … Mereka memotongnya menjadi potongan-potongan kecil dan menggorengnya.

Dalam beberapa kasus, daging dipotong dari orang yang hidup: tawanan perang India lainnya, Lance Naik Hatam Ali (kemudian menjadi warga negara Pakistan ), bersaksi di New Guinea dan menyatakan:

Jepang mulai memilih tahanan dan setiap hari satu tahanan dibawa keluar dan dibunuh serta dimakan oleh tentara. Saya pribadi melihat ini terjadi dan sekitar 100 tahanan dimakan di tempat ini oleh Jepang. Yang lainnya dari kami dibawa ke tempat lain yang jauhnya 80 kilometer di mana 10 tahanan meninggal karena sakit. Di tempat ini, Jepang kembali memilih narapidana untuk dimakan. Mereka yang terpilih dibawa ke sebuah gubuk dimana daging mereka dipotong dari tubuh mereka selama mereka masih hidup dan mereka dibuang ke dalam selokan dimana mereka kemudian mati.

Menurut keterangan lain oleh Jemadar Abdul Latif tentang Resimen 4/9 Jat Angkatan Darat India yang diselamatkan oleh tentara Australia di Teluk Sepik pada tahun 1945: Di desa Suaid, seorang petugas medis Jepang secara berkala mengunjungi kompleks India dan memilih pria paling sehat setiap kali. Orang-orang ini seolah-olah dibawa pergi untuk menjalankan tugas, tetapi mereka tidak pernah muncul kembali.

Mungkin perwira paling senior yang dihukum karena kanibalisme adalah Letnan Jenderal Yoshio Tachibana, yang dengan 11 personel Jepang lainnya diadili pada Agustus 1946 sehubungan dengan eksekusi penerbang Angkatan Laut AS, dan kanibalisme setidaknya satu di antaranya, selama Agustus 1944, di Chichi Jima , di Kepulauan Bonin . Penerbang itu dipenggal atas perintah Tachibana. Karena militer dan hukum internasional tidak secara khusus menangani kanibalisme, mereka diadili atas pembunuhan dan “pencegahan penguburan yang terhormat”. Tachibana dijatuhi hukuman mati, dan digantung.

3. Rasa Lapar Yang Bisa Dihindari

Kematian yang disebabkan oleh pengalihan sumber daya ke pasukan Jepang di negara-negara pendudukan juga dianggap sebagai kejahatan perang oleh banyak orang. Jutaan penduduk sipil di Asia Selatan – terutama di Vietnam dan Hindia Belanda (Indonesia), yang merupakan penghasil utama beras – meninggal selama kelaparan yang bisa dihindari pada tahun 1944-1945.

4. Pekerja Yang Dipaksa

Penggunaan kerja paksa oleh militer Jepang oleh warga sipil Asia dan tawanan perang juga menyebabkan banyak kematian. Menurut studi bersama oleh sejarawan termasuk Zhifen Ju, Mitsuyoshi Himeta, Toru Kubo dan Mark Peattie , lebih dari 10 juta warga sipil Tiongkok dimobilisasi oleh Koa-in (Badan Pengembangan Asia Jepang) untuk kerja paksa. Lebih dari 100.000 warga sipil dan tawanan perang tewas dalam pembangunan Kereta Api Burma-Siam.

Perpustakaan Kongres AS memperkirakan bahwa di Jawa militer Jepang memaksa antara empat dan sepuluh juta romusha (bahasa Jepang: “buruh manual”) untuk bekerja. Sekitar 270 ribu buruh Jawa ini dikirim ke wilayah lain yang dikuasai Jepang di Asia Tenggara, tetapi hanya 52 ribu yang dipulangkan ke Jawa, yang berarti angka kematian mencapai delapan puluh persen.

Menurut sejarawan Akira Fujiwara, Kaisar Hirohito secara pribadi meratifikasi keputusan untuk menghapus batasan hukum internasional ( Konvensi Den Haag ) tentang perlakuan terhadap tawanan perang Tiongkok dalam arahan 5 Agustus 1937.

Pemberitahuan ini juga menyarankan petugas staf untuk berhenti menggunakan istilah “tawanan perang”. Konvensi Jenewa membebaskan tawanan perang pangkat sersan atau lebih tinggi dari kerja manual, dan menetapkan bahwa tahanan yang melakukan pekerjaan harus diberi jatah tambahan dan kebutuhan pokok lainnya. Jepang bukan penandatangan Konvensi Jenewa 1929 tentang Tahanan Perang pada saat itu, dan pasukan Jepang tidak mengikuti konvensi tersebut, meskipun mereka meratifikasiKonvensi Jenewa 1929 tentang Orang yang Sakit dan Terluka .

5. Memperkosa

Ungkapan ianpu ( ” wanita penghibur ” ) atau jongun-ianpu ( “wanita penghibur militer” ) adalah eufemisme untuk wanita yang digunakan di rumah bordil militer di negara-negara pendudukan, banyak di antaranya direkrut atau direkrut secara paksa melalui penipuan, dan yang dianggap sebagai korban kekerasan seksual dan / atau perbudakan seksual.

Pada tahun 1992, sejarawan Yoshiaki Yoshimi menerbitkan materi berdasarkan penelitiannya di arsip di Institut Studi Pertahanan Nasional Jepang. Yoshimi mengklaim bahwa ada hubungan langsung antara institusi kekaisaran seperti Koain dan “stasiun penghibur”. Ketika temuan Yoshimi dipublikasikan di media berita Jepang pada 12 Januari 1993, menimbulkan sensasi dan memaksa pemerintah, yang diwakili oleh Kepala Sekretaris Kabinet Kato Koichi , untuk mengakui beberapa fakta pada hari yang sama.

Pada 17 Januari, Perdana Menteri Kiichi Miyazawamenyampaikan permintaan maaf resmi atas penderitaan para korban, selama perjalanan di Korea Selatan. Pada tanggal 6 Juli dan 4 Agustus, pemerintah Jepang mengeluarkan dua pernyataan yang mengakui bahwa “Stasiun kenyamanan dioperasikan sebagai tanggapan atas permintaan militer hari itu”, “Militer Jepang, secara langsung atau tidak langsung, terlibat dalam pendirian dan manajemen stasiun penghibur dan pemindahan wanita penghibur “dan bahwa wanita” direkrut dalam banyak kasus di luar keinginan mereka sendiri melalui bujukan dan paksaan “.

Kontroversi ini muncul kembali pada tanggal 1 Maret 2007, ketika Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menyebutkan saran bahwa komite Dewan Perwakilan Rakyat AS akan meminta Pemerintah Jepang untuk “meminta maaf dan mengakui” peran militer Kekaisaran Jepang dalam perbudakan seks di masa perang. . Abe membantah bahwa itu berlaku untuk stasiun kenyamanan. “Tidak ada bukti untuk membuktikan ada paksaan, tidak ada yang mendukungnya.” Komentar Abe memicu reaksi negatif di luar negeri. Misalnya, editorial New York Times pada 6 Maret mengatakan:

Baca juga : Sejarah Mata-mata AS di Jepang

Ini bukanlah rumah bordil komersial. Paksaan, eksplisit dan implisit, digunakan dalam merekrut para wanita ini. Yang terjadi di dalamnya adalah pemerkosaan berantai, bukan prostitusi. Keterlibatan Angkatan Darat Jepang didokumentasikan dalam file pertahanan pemerintah sendiri.

Seorang pejabat senior Tokyo kurang lebih meminta maaf atas kejahatan mengerikan ini pada tahun 1993 … Kemarin, dia dengan enggan mengakui permintaan maaf semu 1993, tetapi hanya sebagai bagian dari deklarasi pre-emptive bahwa pemerintahnya akan menolak panggilan tersebut, sekarang menunggu di United Kongres Negara Bagian, untuk permintaan maaf resmi.

Amerika bukan satu-satunya negara yang tertarik melihat Jepang terlambat menerima tanggung jawab penuh. Korea, Cina, dan Filipina juga dibuat marah oleh selama bertahun-tahun pernyataan Jepang yang tidak jelas tentang masalah tersebut. Pada hari yang sama, tentara veteran Yasuji Kaneko mengakui kepada The Washington Post bahwa para wanita itu “berteriak, tetapi tidak masalah bagi kami apakah wanita itu hidup atau mati. Kami adalah tentara kaisar. Baik di bordil militer atau di desa, kami memperkosa tanpa keengganan.

The Bahay na Pula di Filipina, adalah contoh dari sebuah garnisun militer yang dioperasikan di mana perempuan lokal diperkosa. Pada 17 April 2007, Yoshimi dan sejarawan lainnya, Hirofumi Hayashi, mengumumkan penemuan tujuh dokumen resmi di arsip Pengadilan Tokyo yang menunjukkan bahwa pasukan militer Kekaisaran, seperti Tokkeitai (polisi rahasia angkatan laut), secara langsung memaksa perempuan untuk bekerja.

Di rumah bordil garis depan di Cina, Indochina, dan Indonesia. Dokumen-dokumen ini awalnya dipublikasikan di pengadilan kejahatan perang. Dalam salah satunya, seorang letnan dikutip mengaku telah mengatur rumah bordil dan telah menggunakannya sendiri. Sumber lain merujuk pada anggota Tokkeitai yang telah menangkap wanita di jalanan, dan setelah pemeriksaan medis yang dipaksakan, menempatkan mereka di rumah pelacuran.

Pada 12 Mei 2007, jurnalis Taichiro Kaijimura mengumumkan penemuan 30 dokumen pemerintah Belanda yang diserahkan ke pengadilan Tokyo sebagai bukti dari insiden pelacuran massal paksa pada tahun 1944 di Magelang.

Dalam kasus lain, beberapa korban dari Timor Timur bersaksi bahwa mereka diseret dari rumah mereka dan dipaksa menjadi pelacur di rumah bordil militer bahkan ketika mereka belum cukup umur untuk mulai menstruasi dan berulang kali diperkosa oleh tentara Jepang “Malam demi Malam”.

Seorang wanita penghibur Belanda-Indonesia, Jan Ruff O’Herne (sekarang tinggal di Australia), yang memberikan bukti kepada komite AS, mengatakan Pemerintah Jepang telah gagal untuk bertanggung jawab atas kejahatannya, bahwa mereka tidak mau membayar kompensasi kepada para korban. dan ingin menulis ulang sejarah. Ruff O’Herne mengatakan bahwa dia telah diperkosa “siang dan malam” selama tiga bulan oleh tentara Jepang ketika dia berusia 21 tahun.

Hanya satu wanita Jepang yang mempublikasikan kesaksiannya. Pada tahun 1971, seorang mantan wanita penghibur, dipaksa bekerja untuk tentara Jepang di Taiwan, menerbitkan memoarnya dengan nama samaran Suzuko Shirota.

Ada berbagai teori berbeda tentang perincian tempat asal wanita penghibur. Sementara beberapa sumber Jepang mengklaim bahwa mayoritas wanita berasal dari Jepang, yang lain, termasuk Yoshimi, berpendapat sebanyak 200.000 wanita, kebanyakan dari Korea, dan beberapa negara lain seperti Cina, Filipina, Burma, Hindia Belanda, Belanda, dan Australia dipaksa melakukan aktivitas seksual. Pada bulan Juni 2014, lebih banyak dokumen resmi dari arsip pemerintah Jepang dipublikasikan, yang mendokumentasikan kekerasan seksual yang dilakukan oleh tentara Kekaisaran Jepang di Indocina Prancis dan Indonesia.

Pada 26 Juni 2007, Komite Urusan Luar Negeri Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mengeluarkan resolusi yang meminta Jepang “harus mengakui, meminta maaf, dan menerima tanggung jawab historis dengan cara yang jelas dan tegas atas pemaksaan militernya terhadap wanita ke dalam perbudakan seksual selama perang”. Pada tanggal 30 Juli 2007, DPR mengeluarkan resolusi tersebut. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan keputusan ini “disesalkan”

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan