7 Fakta Lain Tentang Program Penyiksaan CIA

7 Fakta Lain Tentang Program Penyiksaan CIA

Share this:

7 Fakta Lain Tentang Program Penyiksaan CIA – Dalam lima tahun terakhir, Komite Intelijen Senat telah menyelidiki rencana penyiksaan dengan meninjau lebih dari 6 juta halaman catatan CIA, termasuk telegram operasi, laporan, memo internal, email, surat, materi pengarahan, produk intelijen, dan kesaksian rahasia.

7 Fakta Lain Tentang Program Penyiksaan CIA

 

thetorturereport – Ringkasan lebih dari 100 wawancara dengan inspektur kepala, wawancara antara CIA dan personel CIA, dan catatan lainnya. Investigasi menghasilkan laporan pengawasan 6.700 halaman, laporan terpanjang dalam sejarah Senat. Inilah yang disebut laporan penyiksaan. Pada akhir Desember 2014, komite intelijen merilis ringkasan eksekutif Laporan Penyiksaan setebal 525 halaman . Sisanya tetap dirahasiakan.

Dikutip dari cvt.org, Berikut ini adalah 7 fakta tentang rencana penyiksaan CIA, investigasi Komite Intelijen, serta kemajuan terpaut semenjak saat itu, tercantum sebagian cuplikan yang membuka mata dari rangkuman eksekutif Informasi Penyiksaan.

1. Program penyiksaan CIA sia-sia.

CIA membayar psikolog kontrak dan arsitek program penyiksaan James Mitchell dan Bruce Jessen lebih dari $ 80 juta. Biaya program penyiksaan non-personel melebihi $ 300 juta. CIA kemudian menghabiskan hampir $ 40 juta dalam upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menjaga dokumen dari komite intelijen Senat selama penyelidikan pengawasannya:

Alih-alih memberikan dokumen untuk ditinjau komite di kantor Senatnya yang aman — seperti praktik standar — CIA bersikeras untuk membangun fasilitas sewaan terpisah dan jaringan komputer “berdiri sendiri” untuk digunakan komite.

CIA menyewa tim kontraktor untuk meninjau setiap dokumen, berkali-kali, untuk memastikan mereka relevan dan tidak berpotensi tunduk pada klaim hak istimewa eksekutif. Hanya setelah review mahal itu dokumen kemudian diberikan kepada staf komite.

Ketua Feinstein menulis beberapa surat yang menentang tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, menunjukkan biaya yang terbuang percuma dan penundaan yang tidak perlu. Kemudian, pengaturan di fasilitas CIA di luar lokasi ini memungkinkan personel CIA untuk menghapus dokumen yang telah disediakan untuk digunakan komite dan untuk mendapatkan akses yang tidak semestinya ke jaringan komputer staf komite.

Baca juga : Penyiksaan tawanan perang Pasukan kekaisaran Jepang

2. CIA berusaha keras untuk menutupi kesia-siaan dan kebrutalan program penyiksaan, termasuk kesalahan penyajian yang berulang-ulang kepada pejabat senior cabang eksekutif, Kongres dan publik .

Penyelidikan komite intelijen Senat terhadap program penyiksaan dimulai karena komite tersebut menemukan bahwa CIA memiliki rekaman video interogasinya, dan bahwa CIA telah menghancurkannya. Mengapa? Menurut Jose Rodriguez , kepala pusat kontraterorisme CIA saat itu, apa yang ada di rekaman itu sangat mengganggu sehingga Rodriguez takut bahwa pembebasan mereka ke publik merupakan “ancaman” bagi CIA.

Michael Morell, yang pada akhirnya akan menjadi wakil direktur CIA, menggemaKekhawatiran Rodriguez dalam memoarnya: “Tidak ada keraguan bahwa waterboarding tidak membuat gambaran yang bagus, dan publikasi gambar-gambar itu akan berdampak buruk pada CIA, merusak reputasi Amerika Serikat di luar negeri, dan merusak keamanan pejabat AS melayani di luar negeri.

Bahkan psikolog kontrak dan arsitek program penyiksaan James Mitchell — yang secara pribadi mengatur Abu Zubaydah — mengatakan bahwa dia “memiliki reaksi mendalam terhadap rekaman itu. Saya pikir mereka jelek. ” Dia membandingkannya dengan video “menggugurkan bayi di YouTube”.

Mungkin inilah mengapa kabel yang mengesahkan penghancuran kaset, yang dikirim oleh Rodriguez dan dirancang oleh kepala stafnya saat itu (dan sekarang direktur CIA) Gina Haspel, ditentukan menggunakan “mesin penghancur kekuatan industri untuk melakukan akta ” sehingga sebagai meninggalkan “tidak ada kesempatan”. Dalam hal waktu, catatan CIA menjelaskan bahwa rekaman itu dihancurkan untuk menghindari Kongres mendapatkan rekaman tersebut:

Penghancuran rekaman itu hanyalah langkah pertama dari banyak langkah yang diambil CIA untuk menyembunyikan kebenaran tentang program penyiksaan, baik selama maupun setelahnya. Di bawah ini hanya tiga contoh.

CIA menyembunyikan dari Presiden bahwa penyiksaan tidak berhasil:

CIA mengatakan kepada Gedung Putih, Departemen Kehakiman, Kongres dan publik Amerika bahwa penyiksaan Abu Zubaydah menghasilkan intelijen kritis yang menggagalkan plot teroris. Namun, kepala satuan tugas Abu Zubaydah menjelaskan kepada rekan-rekannya secara internal bahwa bukan itu masalahnya:

Pada tahun 2008, komite intelijen Senat mengadakan dengar pendapat tentang memo hukum yang berkaitan dengan program penyiksaan, yang aksesnya terbatas kepada anggota komite. Komite mengirim pertanyaan tertulis CIA setelah sidang, termasuk tentang kesaksian yang diberikan para saksi tentang kemanjuran penyiksaan. CIA menyusun tanggapan yang pada akhirnya akan berterus terang tentang kesalahan penafsirannya tentang Abu Zubaydah, tetapi tidak pernah mengirimkannya:

Representasi CIA yang keliru dimasukkan ke dalam apa yang pada dasarnya adalah kampanye hubungan masyarakat untuk media. Ringkasan eksekutif Laporan Penyiksaan menemukan: “Kantor Urusan Publik CIA dan pejabat Senior CIA berkoordinasi untuk berbagi informasi rahasia tentang Program Penahanan dan Interogasi CIA untuk memilih anggota media untuk melawan kritik publik, membentuk opini publik, dan menghindari tindakan kongres. untuk membatasi penahanan dan otoritas interogasi serta anggaran CIA. ” Pada tahun 2005, tak lama sebelum diwawancarai oleh media, wakil direktur pusat kontraterorisme CIA menulis yang berikut ini kepada seorang kolega:

3. Program penyiksaan CIA telah mencegah keadilan bagi keluarga mereka yang terbunuh selama serangan 11 September 2001.

Pada November 2001, Presiden George W. Bush mengeluarkan perintah untuk membentuk komisi militer untuk menuntut mereka yang ditangkap dalam “perang melawan teror”. Delapan belas tahun kemudian, komisi hanya memperoleh satu keyakinan yang masih ditinjau oleh pengadilan banding federal.

Para terdakwa yang dituduh memikul tanggung jawab paling signifikan atas 9/11 bahkan belum diadili. Hanya dari 2012 hingga 2018, departemen pertahanan melaporkan bahwa mereka telah menghabiskan $ 679,6 juta untuk komisi, dan “berencana untuk menghabiskan hampir $ 1,0 miliar lebih banyak dari tahun fiskal 2019 hingga setidaknya tahun fiskal 2023.”

Seperti yang dijelaskan oleh pakar hukum Steve Vladeck , alasan utama kegagalan komisi militer adalah bahwa “mereka tidak dapat melarikan diri dari bayang-bayang penyiksaan CIA terhadap banyak terdakwa, yang terus berperan dalam begitu banyak perselisihan pembuktian di kasus ini. ” Kerahasiaan khususnya — upaya terus-menerus pemerintah untuk mencegah informasi lebih lanjut tentang penyiksaan CIA agar tidak terungkap — telah memborgol komisi. Seorang interogator meramalkan masalah ini dengan tepat selama hari-hari awal program penyiksaan:

Untuk alasan ini dan lainnya, September 11 Keluarga untuk Damai Tomorrows organisasi -an didirikan oleh anggota keluarga dari mereka yang tewas pada 11 September th -adalah berusaha untuk mengakhiri komisi militer.

Untuk alasan ini dan lainnya, September 11 Keluarga untuk Damai Tomorrows organisasi -an didirikan oleh anggota keluarga dari mereka yang tewas pada 11 September th -adalah berusaha untuk mengakhiri komisi militer.

4. Arsitek dan operator program penyiksaan CIA telah naik ke posisi bergengsi di pemerintahan, sektor swasta, peradilan federal dan akademisi.

Meskipun undang-undang federal Amerika Serikat menyatakan penyiksaan sebagai kejahatan, tidak ada yang dituntut sehubungan dengan program penyiksaan CIA. Yang lebih buruk, arsitek dan operator program telah naik ke posisi bergengsi — dan seringkali berkuasa — di pemerintahan, peradilan federal, sektor swasta, dan akademisi. Sebagai contoh:

Gina Haspel, yang mengelola situs hitam CIA di mana Abu Zubaydah dan Abd al-Rahim al-Nashiri disiksa, dan yang sangat terlibat dalam menghancurkan rekaman video CIA tentang penyiksaan itu, sekarang menjalankan CIA. Mayoritas komite intelijen Senat yang sama yang menyelidiki program penyiksaan, mengembangkan Laporan Penyiksaan, dan merilis ringkasan eksekutif laporan tersebut mendukung pencalonannya dan memilih untuk mengonfirmasi.

James Pavitt, wakil direktur operasi CIA selama program penyiksaan, adalah Penasihat Senior di Scowcroft Group yang bergengsi, sebuah firma penasihat bisnis global. Dia juga duduk di Dewan Direksi CACI, kontraktor pemerintah yang berbasis di AS dengan pendapatan tahunan $ 5 miliar pada 2019 yang dituntut atas partisipasinya dalam penyiksaan empat pria Irak di penjara Abu Ghraib di Irak.

John Yoo, Jay Bybee, dan Steven Bradbury adalah penulis utama “memo penyiksaan” —pendapat hukum yang mengesahkan penyiksaan CIA. Pada tahun 2003, Bybee diangkat, dan Senat mengukuhkan, sebagai hakim federal di Pengadilan Banding Ninth Circuit, yang merupakan salah satu dari 12 pengadilan paling kuat dalam sistem pengadilan federal Amerika Serikat, yang duduk tepat di bawah Mahkamah Agung. Yoo adalah Profesor Hukum Emanuel Heller dan direktur Pusat Hukum Korea, Pusat Konstitusi California, dan Program Hukum dalam Hukum dan Kebijakan Publik di Universitas California di Sekolah Hukum Berkley. Pada 2017, Steven Bradbury diangkat, dan Senat dikukuhkan, sebagai penasihat umum untuk Departemen Perhubungan.

5. Hampir tidak ada orang di cabang eksekutif yang membaca satu kata dari Laporan Penyiksaan, dan nasib laporan tersebut tetap tidak pasti.

Pada 9 Desember 2014, ketua komite intelijen Senat saat itu Dianne Feinstein mengajukan Laporan Penyiksaan sepanjang hampir 6.700 halaman kepada Senat. Dia mengirimkan salinannya kepada kepala badan cabang eksekutif terkait keesokan harinya, menjelaskan bahwa dia ingin pejabat pemerintah sebanyak mungkin membacanya “untuk membantu memastikan bahwa pengalaman ini tidak akan pernah terulang.”

Namun, ketika Departemen Kehakiman, Departemen Luar Negeri, Departemen Pertahanan dan CIA menerima salinan Laporan Penyiksaan masing-masing , masing-masing segera menguncinya . Menurut pengadilan pemerintah yang mengajukan enam minggu kemudian, “baik DOJ maupun DOS, bahkan telah membuka paket dengan [CD] berisi Laporan lengkap.

Dan CIA dan DoD dengan hati-hati membatasi akses ke dan membuat penggunaan laporan tersebut sangat terbatas. ” Departemen Luar Negeri bertindak lebih jauh dengan menandai amplop yang berisi laporan “Catatan Kongres – Jangan Buka, Jangan Diakses.” FBI bahkan tidak mengambil salinannya, yang telah dikirim ke Departemen Kehakiman, apalagi memeriksanya.

Yang lebih buruk, dengan pengecualian terbatas, masing-masing lembaga ini kemudian mengembalikan salinannya ke komite intelijen Senat sebagai tanggapan atas permintaan Senator Richard Burr, yang menjadi ketua komite pada Januari 2015. Tidak ada bukti bahwa siapa pun di cabang eksekutif membuat upaya yang berarti (jika ada) untuk membaca laporan sebelum dikembalikan.

Bagaimana episode ini dimainkan di kantor inspektur jenderal CIA adalah ilustrasi. Pada Oktober 2017, komite intelijen Senat mengadakan audiensi tentang pencalonan Christopher Sharpley untuk menjadi inspektur jenderal CIA berikutnya. Sharpley telah menjadi penjabat inspektur jenderal CIA sejak awal 2015 dan merupakan pejabat yang memutuskan untuk memenuhi permintaan Senator Burr atas nama kantor itu. Ketika fakta ini muncul selama persidangan, Senator Ron Wyden tidak terkesan :

“Jika kantor Anda dan komite akan menghapus catatan sejarah karena seseorang di jalan tidak senang dengan mereka,” katanya, “negara kita akan membutuhkan banyak penghapus.” Wyden sangat khawatir tentang preseden keputusan Sharpley, dan sangat jengkel dengan penolakan calon untuk mengakui sebanyak itu sehingga dia secara spontan mengumumkan niatnya untuk memilih “tidak” dari mimbar.

Senator Martin Heinrich (DN.M.) menindaklanjuti dengan menunjukkan bahwa laporan tersebut mencakup bab-bab yang berhubungan secara khusus dengan kantor Itjen, kemudian bertanya kepada Sharpley apakah dia setidaknya “mempertimbangkan [ed] membaca laporan tersebut sebelum mengembalikan [itu] … jadi Anda dapat melakukan pekerjaan Anda dengan lebih efektif? ” “Tidak, saya tidak melakukannya,” jawab dengan tajam.

Dia mengakui bahwa dia bisa melakukannya, tetapi “memilih untuk tidak melakukannya.” Anggota Peringkat Dianne Feinstein (D-Calif.) Meluangkan waktu sejenak untuk mengingatkan Sharply tentang yang sudah jelas:“Inti dari mendistribusikan [laporan] ke departemen adalah dengan harapan mereka akan membacanya, tidak melihatnya sebagai dokumen beracun, dan belajar darinya.”

Sampai hari ini, Laporan Penyiksaan tetap berada di luar jangkauan hampir semua orang yang dapat memanfaatkannya secara produktif. Ini termasuk para tahanan (dan pengacara mereka) yang penyiksaannya dirinci dalam Laporan.

6. Pensiunan pemimpin militer, mantan interogator, profesional medis, pemimpin agama, keluarga dari mereka yang meninggal pada 11 September, dan banyak lainnya — dari seluruh spektrum politik — menentang penyiksaan.

Orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan dari seluruh spektrum politik menentang penyiksaan. Berikut adalah beberapa pemangku kepentingan dan komunitas yang secara terbuka menyatakan penolakan mereka terhadap penyiksaan:

Pemimpin militer
Interogator
Keluarga korban 9/11
Pemimpin iman
Diplomat dan pemimpin kebijakan luar negeri
Profesional medis
Pejabat terpilih

Baca juga : Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA

7. Presiden berikutnya dapat melakukan banyak hal untuk memajukan kebenaran, keadilan, dan akuntabilitas atas penyiksaan CIA.

Sebagai pendukung dan Negara Pihak pada Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa melawan Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat, Amerika Serikat telah menerima dan memperkuat kewajiban untuk mencegah tindakan penyiksaan; untuk menyelidiki, menuntut dan menghukum pelakunya; untuk mengecualikan bukti yang diperoleh di bawah penyiksaan; dan menolak mengirim seseorang ke tempat di mana dia akan berisiko disiksa.

Ia juga mengambil tanggung jawab untuk memastikan bahwa korban penyiksaan mendapatkan ganti rugi dan memiliki hak yang dapat diberlakukan atas kompensasi yang adil dan memadai, termasuk sarana untuk rehabilitasi semaksimal mungkin.

Setelah kegagalan yang menyedihkan untuk memenuhi komitmen ini setelah 9/11 dan terus mendukung praktik semacam itu dari beberapa pihak, Presiden berikutnya harus berkomitmen dengan penuh makna pada kewajiban anti-penyiksaan Amerika Serikat, termasuk tindakan kebenaran dan akuntabilitas yang masih bisa, dan harus diambil sehubungan dengan mereka yang menjadi sasaran program penyiksaan CIA. Prinsip utama di antara langkah-langkah ini adalah:

Deklasifikasi dan terbitkan Laporan Penyiksaan lengkap.
Distribusikan ulang Laporan Penyiksaan ke seluruh cabang eksekutif dan minta pejabat pemerintah untuk membacanya dan mengembangkan pelajaran.
Mengecualikan dari dia atau pemerintahannya siapa pun yang terlibat dalam mengelola, secara langsung melaksanakan, atau memberikan argumen hukum untuk program penyiksaan CIA, atau untuk penyiksaan dalam tahanan militer AS.
Akui dan minta maaf kepada korban program penyiksaan.
Memastikan bahwa korban program penyiksaan mendapatkan ganti rugi dan memiliki akses ke layanan rehabilitasi dengan cara yang membuat layanan tersebut bisa efektif.

The Torture Report - Informasi investigasi tentang program penyiksaan Pemerintahan